KETAGIHAN THREESOME

Video Rate:
5 / 5 ( 1votes )
206 views

KETAGIHAN THREESOME (KISAH NYATA)

Ini adalah kisah nyata yang kualami di usia menginjak kepala 4 yang katanya masa puber kedua. Memang sesuatu yang tidak layak untuk kulakukan, namun justru aku terjerat oleh kenikmatan dunia ini. Semua yang kuceritakan disini 90% kisah nyataku, 10% adalah kamuflase nama pelaku dan sedikit bumbu penyedap rasa. Cara penulisanku harap dimaklumi karena bukan seorang writer professional.

Aku seorang top manager di perusahaan agribisnis khususnya di bidang marketing, perusahaanku memiliki beberapa cabang di kota-kota besar dan aku sering melakukan perjalanan dinas untuk mengontrol para kepala cabang yang ada dan aku seorang Chinese, menurut teman SMA aku lumayan awet mudan dan masih cukup gantneg, dengan tinggi yang lumayan tetapi badan tidak gendut bahkan tergolong slim walaupun tidak kurus kering hehehe.

Semua ini berawal dari kegiatan browsing internet, khususnya di forum-forum dewasa dimana aku menjadi salah satu membernya. Ternyata banyak sekali variasi seks yang bisa kita lakukan sebagai pasangan suami istri terutama saat hubungan menjadi sedikit hambar. Apalagi di usiaku sekarang. Salah satu yang sering kubaca dan dapat menaikkan tensi syahwatku adalah dunia threesome, yaitu kegiatan seks bertiga dengan melibatkan seorang wanita FFM atau dengan seorang lelaki MMF saat kita melakukan hubungan seks sebagai pasutri.

Saat aku membaca FR dari rekan-rekan pasutri yang sudah terlebih dulu terjun ke dunia 3S ini, ternyata hubungan mereka semakin membara, semakin hangat dan membangkitkan kejenuhan. Satu persatu mulai kubaca dan semakin lama gairah ini mulai timbul, hasrat untuk mencoba mulai membuncah.

Mulailah aku mencoba mengutarakan keinginan ini kepada istriku, memang sangat berat rasanya, mulut rasanya tertutup dan tenggorokan terkunci. Ternyata untuk mengutarakan hal ini, paling pas saat kita melakukan hubungan seks, dimana hormone seksual kita berdua meningkat, mulailah aku utarakan dan ternyata benar, rasanya setiap wanita atau istri hamper pasti mempunyai keinginan untuk berhubungan seks dengan orang lain. Saat aku bertanya dan aku minta dijawab dengan jujur, sambil terus kupompa vagina istriku, dan jawabannya memang luar biasa Ya, akum au, aku ingin. Dan kita berdua semakin bernafsu, semakin becek dan aku semakin tegang dan membesar kontolku. Semakin cepat juga kugoyang dan akhirnya mempercepat ejakulasiku. Tetapi yang menyedihkan, di saat selesai bersenggama dan kutanyakan lagi, kapan bisa direalisasikan, jawabannya sungguh sangat bertolak belakang. No, No dan No, hahahaha …. Wanita oh wanita ….

Berulang kali persenggamaan kami terjadi, berulang kali pula diskusi terjadi, hasilnyapun tetap sama sampai hari ini. Akhirnya aku merasa putus asa dan mulai mencoba kulupakan fantasy threesome ini. Namun aku tetap mengikuti forum-forum ini dan sedikit memberikan komentar, kadang secara iseng aku memberikan komentar kepada pasutri yang lagi mencari partner baru, ada yang newbie dan pengen memulai dengan sensual massage, akupun menawarkan diri karena aku merasa bisa teknik sensual massage, biasanya juga aku lakukan ke istriku tercinta dan hasilnya luar biasa. Ada pula yang sudah berpengalaman dan mereka mencari partner baru, aku juga berusaha menawarkan diri walaupun tidak secara serius, karena yang aku inginkan adalah mengundang lelaki lain untuk menjadi partner kami, bukan aku yang menjadi partner pasutri lain. Dan memang tidak ada yang tertarik dengan orang sesusiaku ini, kebanyakan para pasutri penggemar 3S lebih mengutamakan stamina pria muda.

Suatu saat ada private message dari seorang member dengan ID cewek yang masuk ke inboxku,

Mas, bisa massage ? kemudian aku jawab Bisa.

Ada pin BB ? demikian juga aku balas dengan memberikan pin BB ku

Akhirnya obrolan berlanjut melalui blackberry messenger. Dan ternyata yang inbox adalah seorang pria yang memakai ID wanita, dan dia sedang mencari kandidat partner 3S buat istrinya. Namun mereka baru pertama kali ingin mencoba melakukan 3S, yaitu dengan melakukan sensual massage buat sang istri. Obrolan terus berlanjut sampai beberapa hari, kami melakukan tukar menukar foto, termasuk foto rudak tempurku dan beberapa batasan-batasan yang tidak diperbolehkan. Akhirnya kami sepakati tanggal pelaksanaan di kota mereka, yaitu Ibukota Jakarta. Dan aku yang harus terbang ke sana, akhirnya aku sinkronkan dengan jadwal meetingku dengan rekanan di Jakarta.

Hari yang kami sepakati tiba dan aku sudah menginap di hotel langgananku di bilangan Pangeran Jayakarta, member disini aku rasa pasti pernah kesana karena hotel ini memiliki Spa dengan berbagai variasi menu. Seharian setelah bekerja, akupun cepat-cepat kembali ke hotel, mempersiapkan moment penting dalam hidupku, walaupun tidak ada jaminan untuk melakukan penetrasi jika sang istri keberatan.

Setelah mempersiapkan diri, aku mulai menunggu sambil chat dengan sang suami untuk menginformasikan posisi hotelku. Cukup lama aku menunggu di kamar, ternyata mereka sangat terlambat, maklum Jakarta. Perutku sudah sangat keroncongan, akhirnya aku turun menuju restorant untuk memesan sepiring nasi goring, saat aku makan mereka baru tiba, telat sekitar 1.5 jam dari waktu yang disepakati.

Sambil makan aku ngonrol dengan mereka, pasangan yang baru kukenal sambil mengenal lebih jauh, suami ternyata tidak terlalu tinggi bahkan boleh aku katakana pendek untuk ukuran lelaki, istri juga begitu aku nilai cukup cantic walaupun badannya kurus dan aku taksir ukuran dadanya tidak lebih dari 32B, tocil, toket kecil sebenarnya bukan seleraku. Sekalian mereka aku ajak makan, sambil ngobrol dan kadang suami meninggalkan kami berdua, memberikan kesempatan kepada kami untuk lebih dekat. Dan aku Tanya ke isrinya, apakah kamu sudah siap berbagi dan apakah aku cocok dengan seleramu ? kalau tidak sesuai tidak masalah, kita bisa ngobrol disini saja, tidak ada salahnya menjalin pertemanan. Tapi ternyata sang istri dengan malu-malu pengen mencoba juga tapi dengan sensual massage terlebih dahulu, Akupun juga katakana sama mereka, jika nanti di tengah jalan kalian merasa tidak nyaman atau sang suami tidak rela melihat istrinya digarap pria lain, silakan diinfo, aku tidak keberatan untuk menghentikannya.

Beriutnya kami bertiga kembali ke kamarku, sang istri masuk ke kamar mandi untuk melepas sebagian pakaiannya dan keluar mengenakan handuk, aku lihat tali BH masih ada di pundaknya berarti dia masih belum melepasnya dan aku yakin, CD juga belum dilepas.

Aku persilahkan istri untuk tiduran tengkurap, suami duduk di kursi yang cukup dekat dengan tempat tidur, aku Tanya ke mereka, apakah sudah bisa dimulai ? eh malah mereka saling bertanya dan akhirnya kita semua tertawa.

Mulailah pemijatan dari ujung kaki, aku gunakan hand body yang biasa aku bawa. Perlahan lahan dan dengan tekanan yang sedang aku mulai pijatanku dari betis dan naik ke paha, Suami bertanya ke istrinya, Ma, gimana ? enak ?

“Enak Pa, ternyata Koko memang bisa pijet, beneran enak seperti tukang pijet beneran” jawab istrinya

Berarti si istri sudah mulai nyaman, naiklah pijatanku ke arah paha dan pantat, tangan nakalku mulai bergerilya di paha bagian dalam. Kuminta ijin untuk membuka handuk yang membelit, ternyata benar CD nya masih dipake, CD polkadot hitam putih. Bisa kulihat dengan jelas, pantatnya elatif kecil sehinggan diremas kurang mantap krn tidak berisi juga. Tetapi aku professional, kukerjakan tugasku dengan sepenh hati. Mulailah kusenggol bibir vaginanya, kuolesi dengan hand body agak banyak seupaya memperlicik dan mempergeli usapan tanganku. Semakin lama pantatnya digerak-gerakan sendiri dan tangan sang istri meremas kain sprei. Tanpa meminta ijin, langsung kubuka celana dalamnya, hanya saat aku mulai mengexplore vagina istrinya, aku meminta ijin dengan isyarat ke suaminya, dia cuman mengacungkan jempolnya saja. Artinya setuju dan mulai ku obok-obok tempiknya. Erangan dari mulut istri mulai mengeras tanpa malu, pantatnya semakin sering diangkat dan kurasakan jari jemariku mulai lengket dengan cairan pelumas vagina. Saat mendekati puncaknya, aku beralih memiijat pinggang dan punggungnya, jelas terlihat kekecewaan sang istri. Kubuka kaitan BHnya dan mulai kupijat dari sisi samping tubuhnya dan sedikit masuk ke susunya, makin lama makin kusenggol tepian ke arah dalam dan akhirnya kusentuh putingnya, susunya kecil, benar dugaanku. Mulailah kubuat mainan putingnya, gairah istri meningkat kembali, tangan kiriku memainkan susunya, tangan kananku kembali ke vaginannya untuk mengobok-obok lagi, dan tiba-tiba istrinya membalikkan diri dan melucuti celana dalamku dan mulai mengoral kontolku dengan demikian ganasnya, kulihat suaminya mukanya merah padam sambil mulutnya mengangga, seakan tidak percaya istrinya berbuat seperti itu. Si itri sudah tidak memperdulikan lagi, terus mengoral kontolku dengan rakusnya, tiba-tiba juga dia bilang sama suaminya, “Pa aku mau kontolnya koko ngentot aku ya ? boleh ya Pa, please aku ga tahan Pa” akupun merasa ga enak dan menoleh ke arah suaminya, lagi-lagi si suami hanya memberikan isyarat tangan untuk terus melanjutkan. Tanpa menunggu lama kontolku udah menancap di vagina sang istri, dengan posisi doggy style. Terus kugenjot dan goyangannya semakin liar, aku tusuk ke depan, pantatya selalu bergoyang ke belakang, suara tepukan pantatnya dan pahaku semakin lama semakin keras dan semakin cepat hingga suatu saat dia berhenti dan berteriak cukup kencang aaaaaaaahhhhhhhhh. Sambil memberhentikan goyangannya. Akhirnya dia berbaring sejenak dan aku mulai menaikinya dengan posisi misionari, kembali kugenjot sambil kepermaikan putin susunya yang semakin meruncing, tanda nafsunya masih tinggi. Makin lama makin becek sekali dan terasa sangat longgar. Akhirnya aku ambil tissue dank u lap bersih lendir di permukaan vagina dan kontolku. Kuganti posisi WOT, dia mulai diatas dan bergoyang pelan-pelan dan semakin lama semakin cepat, disinilah pria bisa melihat jam terbang wanita saat dia di posisi WOT, bagaimana goyangan yang dilakukan dan aku merasa kontolku dipilin-pilin, enaaaak sekali. Kemudian dia putar-putar, ganti sodok keras, pelan dan keras lagi, wah bener-bener melayang dan akhirnya aku ga tahan, muntahlah cairan kenikmatan dari kontolku. Kami berdua cukup lemas, tak terasa 30 menit kami sudah bergumul.

Aku lihat suami sudah naik juga tensinya, dia melepas celananya dan meminta istrinya mengoral dan berganti dia mengoral istrinya tanpa meras jijik karena masih ada sedikit sisa air maniku di vagina istrinya walaupun sudah dibersihkan dengan tisu. Mulailah mereka bermain, aku hanya sebagai penonton, kulihat betapa semangat dan bernafsunya si suami, dia genjot dengan posisi diatas, aku membantu memainkan putting sang istri. Ga beberapa lama muncratlah lahar panas dari kontol suaminya.

Setelah itu kami bertiga ngobrol membahas apa yang barusan terjadi. Aku tanya bagaimana rasanya, istri di entot orang lain. Awalnya memang sangat cemburu dan tidak bisa menerima, apalagi tadi istrinya yang memulai lebih dulu. Ada perasaan lain yang ga bisa dia gambarkan dimana dia sangat bergairah sekali lain dari biasanya. Dan ternyata memang luar biasa.

Kemudian aku bertanya ke istrinya, rasanya memang aneh dan gila, masak suamiku mengijinkan bahkan menyuruhku untuk ngentot dengan orang lain, awalnya memang aku menolaknya, walaupun sebenarnya aku juga pengen mencoba bagaiman rasanya kontol lain menerobos memekku. Karena dia terus merayu, ya udahlah apa salahnya dicoba.

Terus ……

Ya aku dikasih tau kalau Koko kandidatnya dan dia sudah buat janji sendiri, akhirnya sampailah aku di kamar ini dan barusan yang terjadi sungguh luar biasa, enaknya minta ampun. Aku bisa sebinal itu, sungguh malu sebenarnya tapi enak banget. Apalagi Kontol koko panjang sekali rasanya mentok tok.

Akhirnya mereka pulang dan tidak lupa meningatkan jika kembali ke Jakarta lagi, harus kontak mereka untuk mengulangi 3S ini.

Sampai saat ini aku tidak tau nama sang istri, hanya nama suaminya saja. Akhirnya terbalik apa yang kuingikan tidak kesampaian tetapi judulnya tetap sama Threesome. Berikutnya akan aku tulis kembali cerita 3S kedua, ketiga dan beberapa kali lagi sampai saat ini tidak berhenti.

Category: Threesome, Uncategorized Tags: , , , , , , , , , ,

Related video