TOKET

  • Sales Counter Girl

    Sales Counter Girl


    67 views

    aku sering me laundry pakeanku pada laundry yang deket rumahku. Disana ada beberapa sales counter girl
    yang melayani aku. Yang paling menarik adalah Ita, orangnya item manis, imut banget deh, kalo berdiri
    paling setinggi daguku. Karena bodinya kecil makan perabotan yang bertengger dibadannya ya proporsional
    dengan ukuran bodinya. toketnya gak besar tapi gak bisa dibilang tocil juga si. proporsional lah,
    pantatnya yang agak gede, geol-geol kalo berjalan dan aku liatin dari belakang. Tiap ari dia pake
    seragam baju putih, celana panjang item dan rompi item.

    cerita-sex-dewasa-sales-counter-girl-1024x768
    aku sering bercanda dengan dia, aku suka iseng-iseng nanyain pacarnya, di abilang pacarnya ada dilain
    kota sehingga gak setiap malming bisa ngapelin dia.

    “Kasian ya, masa malming gak ada yang nemenin, trus nepokin nyamuk aja di kos ya”.
    “Iya nih, sepi pak”.
    “Mo saya yang nemenin gak kalo cowok kamu gak dateng”.
    “Bapak mo nemenin ITa> Serius ni”.
    “Napa enggak, aku juga sendirian kok, apa salahnya aku nemenin prempuan yang paling cantik di laundry
    ini”. Ita tersipu kalo aku memujinya cantik.
    “Ah, Ita mah biasa saja kok pak. bapak berlebihan ni mujinya”. “Gombal ya”. “Enggak gombal kok pak,
    berlebihan ja”.

    Tapi dari sorot matanya dia senang kalo dipuji cantik.

    “Ya udah, kamu bubar jam brapa, sampe sore?” Gak kok pak, aplusannya jam 3 nanti”.
    “Aku jemput kamu ya”.
    “Mangnya bapak mo ajak Ita kemana si”.
    “Ya jalan ja, menikmati malming”.
    “Jam 3 mah belum malming atuh pak, masi sore, malu ma matahari”.
    “Ya kita ngadem di mal aja, makan dulu, blanjain kamu”.
    “Bapak mo blanjain Ita”.
    “Kalo kamu mau, napa enggak. apa sih yang enggek buat prempuan secantik kamu”.
    “Iya deh pak, nanti bapak Ita tunggu di halte deket sini ya pak. Gak enak kalo dijemput di counter,
    keliatan ma temen yang gantiin Ita”.
    “Ok say, sampe nanti ya”. Aku minta no hpnya supaya bisa kontak dia kalo perlu.

    Jam 3 sore, aku dah nunggu di halte, lama juga Ita baru muncul.

    “Katanya jam 3, kok gini ari baru muncul”.
    “Iya pak, tadi serah terima ada pakean yang nyelip, jadi kudu dicari dulu”. Ita dah ganti pakean, dia
    cuma pake t shirt dan jins yang tidak terlalu ketat.

    Toketnya menonjol juga di balik t shirtnya.

    “Na gitu dong, kan makin cantik kalo gak pake seragam?”
    “Tapi kan masi pake baju pak”.
    “O Kalo gak pake baju pasti lebi cantik lagi”.
    “Ih bapak, porno ah”. Ita duduk disampingku dan mobil meluncur kearah mal yang gak jauh dari laundry nya
    Ita.

    Aku parkir di basement.

    “Kamu dah makan siang?” tanyaku.
    “Tadi gak sempet pak, tamunya banyak si”.
    “Pantes aja kamu kecil, makan gak teratur si”.
    “Teratur kok pak, se ari makan, se ari enggak”.
    “hah?” Ita tertawa, “gak kok pak, becanda”.
    “Sekarang kita makan dulu ya, kamu doyan makan apa”.
    “apa aja Ita doyan kok pak”.
    “Sosis doyan juga”, kataku memancing.
    “Sosis apaan pak”.
    “Yang gede panjang itu”.
    “Ih bapak ni, masi sore dah porno gitu”.
    “Kalo dah malem bole ya porno”. Ita hanya tersenyum.Cerita Sex Dewasa

    aku mengajaknya ke resto steak.

    “Wah Ita jarang makan steak pak”.
    “Ya udah nikmati aja ya”. Sambil makan kita ngobrol ngalor ngidul. Makin diliat2, Ita makin cantik
    kliatannya.

    aku mulai menyinggung apa yang dilakukan ma pacarnya kalo pacarnya apel.

    “Ya ngobrol di kos Ita pak”.
    “Cuma ngobrol aja, masak gak ada yang laennya”. Ita terdiam,
    “ada si pak”.
    “Jadi gak cuma ngobrol kan, ciuman ya”. Dia menganggul.
    “Trus cowok kamu ramah”. Maksud bapak?”
    “Rajin menjamah, atas bawah”.
    “Bapak kaya gak perna muda aja”.
    “Eh aku ni masi mudah, baru kepala 4″.
    “Ya tua lah kalo dibanding Ita yang baru mo kepala 2″.
    “Jadi ramah ya”. Kembali dia menggangguk.
    “Cuma ramah aja?” Dia kembali terdiam,
    “mangnya gak ngelakuin yang laen?”
    “Ngelakuin si pak, abis sama2 gak nahan”.
    “Sering?”
    “Kalo dia dateng aja, datengnya juga jarang, ya jaranglah Ita ngelakuinnya”.

    Sehabis makan, Ita aku ajak belanja,

    “kamu butuh apa? mumpung di mal blanja sekalian”.
    “Belum gajian pak”.
    “Udah aku yang bayarin”. Kita menuju ke supermarket yang ada.

    Ita tidak berlebihan blanjanya, dia beli yang memang dia perlukan untuk sehari2. Sudah itu blanjaan kita
    taruh di bagasi mobil dulu.

    “Aku mo beliin kamu pakean, mau ya”.
    “Pak, kok baek banget si, pasti ada maunya dari Ita ya”, katanya sambil tersenyum.
    “Mangnya gak boleh kalo aku mau kamu”.
    “Bole aja kok pak”. Wah signal ijo neh.

    Aku mengajak Ita ke dept store yangada juga di mal itu. Ita membeli keperluan makeup sederhana, ketika
    aku suru dia milih pakean, dia bingung.
    “Pakean kamu yang sedikit apa?”
    “Dress pak”.
    “Ya udah kita beli dress, kan perlu kalo ada acara resmi kan”. Lama juga Ita memilih dress yang cocok
    buat dirinya.

    Kalo dah dipas di ruang ganti, dia selalu menanyakan pendapatku. Aku membelikan dia beberapa potong
    pakean, dress, jins dan t shirt.

    “Gak beli daleman?” Ita tersipu malu,
    “ya beli aja sekalian, malu ya”.
    “Iya ni masa beli daleman ma bapak”.
    “Ya gak apa kan”. Ita memilih daleman, aku liat dia memilih bra ukuran 34a.

    gak kecil2 amat toketnya ya. Dia membeli beberapa potong daleman. Selesai belanja, hari dah cukup malem.

    “Dah laper lagi?”
    “Masi kenyang pak, tadi steaknya gede banget”.
    “Kan enak yang gede”. Ih bapak”.
    “Kan dah malem, jadi bole dong porno. Punya cowok kamu gede gak”. Dia diam saja.
    “Ya udah kita minum aja ya, aus nih”. aku mengajaknya menuju ke gerai minuman, pesan minuman untuk kami,
    juga kue2 kecil buat temen minum. Ngobrol masih terus,
    “Makasi banyak lo pak, baek banget deh bapak ke Ita. Bapak mo apa si dari Ita?”
    “Kamu mau gak nemenin aku malem ini”, kataku to the point. ”
    Dimana pak”.
    “Dihotel bole, dirumahku juga bole”.
    “Di rumah bapak aja ya, gak enak diliat orang kalo Ita masuk hotel ma bapak”. Asik, seruku dalam hati.

    tapi aku santai ja menikmati minuman itu.

    “Kamu gak ditunggu sapa2 kan di kos?”
    “Gak pak, nanti Ita sms tetangga Ita ja kalo Ita gak pulang malem ini”. Ita mengeluarkan hp nya dan
    mengirimkan sms ke temen tetangganya itu.
    “Dah agak larut,
    “Pak, Ita ngantuk nih, kekenyangan”.
    “Ya udah, ketempatku aja ya”. Aku membayar minuman dan membawakan belanjaannya menuju ke mobil.

    Dia diem aja selama perjalanan ke rumah, mungkin dia mikir baik enggaknya dia ikut aku malem ini. Pasti
    dia tau apa yang aku inginkan dari dia.

    “Napa, kamu nyesel ya ikut ma aku”.
    “Enggak kok pak, bapak kan dah abek banget ma Ita, Ita juga harus ngasi yang bapak mau dari Ita kan”.
    “Mangnya aku mau apaan dari kamu”.
    “Katanya bapak pengen ditemenin malem ini?”
    “Iya cuma ditemenin aja kok”.
    “Gak percaya Ita, pasti bapak nanti ramah dan ngelakuin yang laen juga kan?”
    “Kamu gak mau kita ngelakuin?”
    “Gak apa kok pak, Ita dah lama banget gak ngelakuin, pengen ni pak”.

    Sampe dirumah, aku mengajak Ita masuk, langsung ke lantai 2 rumahku. Ruang tamunya menghadap ke jalan,
    sehingga pemandangannya luas kalo diliat dari jendela. ceritasexdewasa.org Karena dah larut, dah sepi, cuma lampu jalan yang
    temaram. Ruang tamunya gak banyak isinya, cuma sofa besar dan meja, tv, dvd dan sound systemnya, lemari
    es, dan ada kamar mandi kecil. Aku mengajaknya duduk disofa. Lampu ruang kubuat temaram, romantis juga
    suasananya.

    “bapak romantis ya orangnya. Bapak tinggal sendiri ya”.
    “La iya lah, kalo gak sendiri mana bisa ngajak kamu kemari”. Ita duduk merapat ke aku. aku merangkul
    pundaknya dan menarik Ita makin merapat kebadanku.

    Aku mendekatkan wajahku dengan sangat perlahan-lahan kewajahnya. Kemudian akumencium bibirnya dengan
    lembut. Ita tidak menolak malah menyambut ciumanku, aku segera mengelus toketnya pelan. Ita mengerang
    ketika bibirnya kucium dengan penuh gairah.tanganku merogoh masuk kebalik t shirtnya, kemudian menyusup
    kedalam branya. toketnya langsung kuremes pelan, jari2ku kemudian memlintir pentilnya yang imut. Ita
    menjadi terangsang karena ulahku.

    “Ah, bapak nakal ih”, katanya manja.
    “Tapi kamu suka kan diremes2 begini. Aku udah kepengin nih”, kataku sambil membuka retsluiting
    celananya.

    Aku tidak menunggu lampu hijau dari dia tapi langsung action saja. Dia membiarkan tindakanku.

    Celananya malah kuplorotkan sampe kepaha sehingga kelihatanlah CDnya yang tipis dan minim. Dengan penuh
    napsu langsung tanganku menerobos ke sela2 pahanya dan menggosok no noknya yang masih dilapisi CD.

    “It udah basah banget no nok kamu, kamu udah napsu ya. Jembut kamu lebat banget It, nggak heran napsu
    kamu besar”.

    Dia membiarkan aku meraba seluruh tubuhnya. Dia buka retsluiting celanaku juga, menurunkan celanaku,
    kemudian dia merogoh masuk CDku,

    “Gede amat kon tol bapak”.
    “Emangnya kamu belum pernah ngerasain kon tol segede punyaku”.
    “Gak segede kon tol bapak sih”.
    “Wah kalo gitu no nok kamu masih sempit dong, cuma kelewatan kon tol yang kecil, malem ini asik dong
    kita ya. Kamu mau kan aku en tot”. kon tolku tergolong besar juga, keker, melengkung keatas dan urat-
    uratnya nonjol-nonjol.
    “Bapak sering ya bawak cewek kesini”.
    “Yah kalo mereka mau ya aku ajak kesini”.
    “Wah!… pasti cewek bapak ngejerit kalo bapak en tot”.
    “Iya, ngejerit keenakan. sebentar lagi kamu juga jerit2, cewek yang jembutnya lebat kaya kamu kan binal
    banget kalo lagi dien tot”. “Kalo lagi nikmat Ita memang suka jerit2″.

    T shirt dan celananya kulepaskan dan aku langsung saja meremas2 kembali toketnya. Nggak lama kemudian
    branya sudah kulepas. Dia dibaringkan disofa. Aku mencium keningnya, kemudian matanya. Dia terpejam
    menikmati ciuman dan remasan ditoketnya. Ciumanku turun ke hidung, pipi dan akhirnya mendarat di
    bibirnya. Nafasnya mulai agak memburu, kami berdua terbenam dalam ciuman yang hangat. Aku menciumi
    leher, pundak, lalu turun ke toketnya yang sudah mengeras. Aku memainkan lidah dipentilnya yang imut
    yang juga sudah mengeras, yang kiri dan kemudian yang kanan.

    “Aah enak”, katanya terengah karena napsunya yang sudah berkobar2.

    Aku terus menciumi pentilnya, kemudian turun ke perutnya dan menciumi pusernya, dia kegelian ketika
    pusernya kucium. Sambil mencium pusernya, tanganku nyelip ke balik CD mini nya dan meraba no noknya.
    otomatis pahanya mengangkang supaya aku mudah mengakses no noknya.

    “It, ni jembut, lebat amat,” kataku sambil mengelus2 jembutnya.
    “bapak suka kan ma prempuan yang jembutnya lebat?”
    “Suka banget, kaya kamu gini”.

    Kemudian jariku terbenam dino noknya dan terus mengilik2 it ilnya.

    “It, no nokmu udah basah banget, kamu udah napsu sekali ya”, kataku. Dia tidak menjawab hanya mengerang
    keenakan karena kilikan jariku ke it ilnya makin cepat.

    Aku kemudian menciumi jembutnya dan kemudian lidahku menggantikan fungsi jariku mengilik it ilnya. Dia
    semakin tidak dapat menahan napsunya dan erangannya semakin keras. Aku langsung meremas kedua toketnya
    dan memlintir2 pentilnya.

    “Ita udah pengen dien tot nih, masukin dong kon tol bapak”, katanya minta. Aku terus saja menjilati it
    ilnya sehingga kembali dia mendesah keenakan. “Aah enak banget, padahal baru dijilat.

    Apalagi kalo disodok pake kon tol gede bapak, lebih enak lagi, ayoo dong pak, Ita udah gak tahan nih”,
    dia terus merengek2 minta segera dien tot.Cerita Sex Dewasa

    Aku merebahkan diri disebelahnya. Sofa cukup lebar untuk 2 orang berbaring. Aku segera memposisikan
    diriku kedekat kepalanya

    “It, aku pengen ngerasain dulu diemut sama kamu”, kataku sambil mendekatkan kon tolku ke mulutnya.
    Segera digapainya kon tolku yang sudah ngaceng.

    Kemudian dijilatilah kepalanya dengan memutar terutama bagian tepi kepalanya. Kira2 sdh 5 menit lubang
    dikepala kon tolku dibuka2 dgn ujung lidah dengan gerakan yang cepat. 10 menit kemudian dimasukkannya
    ujung kepalanya kemulutnya lalu digesek2 dengan lidah sambil dikenyot2. Akhirnya dimasukkannya kon tolku
    dalam2 kemulutnya lalu dikeluar masukkan di mulutnya sambil dikocok pelan2 . Aku mendorong kon tolku
    keluar masuk pelan ke mulutnya sambil mendesis. Dia emut kon tolku terus.

    “It diemut mulut kamu aja nikmatnya kaya begini, apalagi kalo diemut no nok kamu ya”, kataku sambil
    mempercepat enjotan kon tolku keluar masuk mulutnya.
    “It, aku ngecret dimulut kamu ya”, kataku.

    “Jangan pak, dino nok Ita aja, Ita udah pengen ngerasain kon tol bapak keluar masuk no nok Ita”,
    jawabnya.

    Aku melepaskan semua pakaianku dan kemudian menarik CDnya sampe lepas, kami sudah bertelanjang bulat.
    Aku memposisikan tubuhku diantara kedua pahanya dan mengarahkan kon tol gedeku ke no noknya. Dia
    merasakan kepala kon tolku mulai masuk perlahan, kutekannya lagi sedikit sehingga kon tolku mulai
    menyeruak sedikit2 ke dalam no noknya. Nikmat banget rasanya kon tolku kegesek no noknya yang keset
    banget. Perlahan tapi pasti kon tolku nancep makin dalam ke no noknya. Kurasakan no noknya udah mulai
    basah karena gesekan kon tolku yang hampir masuk semua itu. Akhirnya aku mendesakkan kon tolku dengan
    cepat dan tiba-tiba sehingga nancap semuanya di no noknya.

    “Ssshhhhh…..”, erangnya sambil terpejam.

    Aku mulai mengenjot kon tolku keluar masuk no noknya dengan cepat dan keras. Dia merasakan nikmat yang
    luar biasa. Dia mulai memundur-majukan pantatnya, sebentar goyangannya kekiri, lalu kekanan, memutar,
    mengiringi enjotan kon tolku di no noknya. Dia meremas rambutku, sesekali badannya kupeluk erat2.
    Tubuhku dan dia berkeringat, namun aku tidak perduli karena sedang merasakan nikmat. Aku terus
    mengenjotkan kon tolku dengan cepat dan keras. Dia merasa sudah mau nyampe,

    “cepetean ngenjotnya pak, lebih keras lagi, enak banget kon tol bapak”, Kakinya kuangkat ke atas
    melingkari pinggangku sehingga rasanya kon tolku nancep makin dalem di no noknya.

    Akhirnya “aahhhh”, kurasakan no noknya menegang dan mengejut-ngejut menjepit kon tolku.

    “It, no nokmu nikmat bangetnya bisa ngempot, baru kali ini aku ngerasain empotan no nok senikmat empotan
    kamu”, kataku sambil terus mengenjotkan kon tolku sampe
    “Aaahhhhh…. gila…. ini nikmat sekali…”, aku menancapkan kon tolku sedalam2nya ke no noknya dan
    ngecretlah pejuku.

    Terasa pejuku muncrat beberapa kali dalam no noknya, pejuku muncrat banyak sekali. Dia terkulai lemes,
    kupeluk dia.

    “It, enak banget ngen tot sama kamu, rasanya beda sama cewek lainnya yang pernah kuen toti”, kataku.
    “Ita juga nikmat, abis kon tol bapak gede banget. Ita pengen lagi deh”. Kami berpelukan sampai kon tolku
    melemas dan lepas sendiri dari no noknya.

    Dia menuju ke kamar mandi, mengguyur badan di shower, sambil membersihkan leleran pejuku dipahanya.
    Sekembalinya kekamar, aku masih berbaring terpejam, masih menikmati layanannya barusan.

    Aku menghidupkan tv dan dvd, tampak dilayar tv perempuan dengan wajah asia sedang nungging dien tot sama
    bule. kon tol si bule yang besar dan panjang keluar masuk no nok sicewek, dan ceweknya ber ah uh,
    seperti lazimnya film biru. Dia duduk di tempat tidur, napsu juga dia nonton filmnya, sementara aku
    sedang membersihkan dirinya dikamar mandi. Kemudian aku duduk disebelahnya, ikut nonton. Dia merapat ke
    badanku, toketnya sebelah kiri udah nempel di badanku. kon tolku dirabanya, sudah ngaceng lagi dengan
    kerasnya. Aku membalas meremes toketnya sambil mencium bibirku.

    Dia berbaring disofa, aku mulai menciumi toketnya dan menghisap pentilnya. Tanganku satunya menjalar
    kebawah dan mengkilik2 no nok dan it ilnya. Dia merintih2 karena napsunya sudah naik lagi. Segera aku
    berbaring disebelahnya. kon tolku yang sudah keras sekali diremes2 dan dikocok2. Aku memutar badanku ke
    posisi 69 dan mulai menjilati no nok dan it ilnya diantara pahanya yang sudah mengangkang lebar2.
    jembutnya kuelus2nya sambil terus mengemut it ilnya. Dia sudah tidak dapat menahan napsunya yang sudah
    berkobar2. kon tolku segera diemut2. Akhirnya dia mengambil inisiatif menaiki badanku, menduduki kon
    tolku sehingga kon tolku kembali menyusup ke dalam no noknya, yang masuk belum semua tapi baru 1/3
    bagian, lalu pantatnya digerakkan memutar.Cerita Sex Dewasa

    Aku memegang pinggangnya untuk membantu dia memutarkan pantatnya. Kemudian dia mulai ganti goyang naik
    turun, hingga toketnya bergoyang agak keras dan segera kutahannya dengan kedua tanganku. Kuusap2 seraya
    kuremas pelan2 dan sebentar2 agak keras. Hal ini menambah rangsangan baginya. Ditekannya pantatnya
    kebawah dengan keras sehingga akhirnya kon tolku sudah nancep semuanya ke no noknya. Dia mulai mengenjot
    kon tolku dengan menaik-turunkan pantatnya. kon tolku keluar masuk no noknya seirama dengan enjotan
    pantatnya. Dia udah nggak tahan lagi, sehingga enjotannya makin cepet dan keras. toketnya kuremas2, dan
    pentilnya terkadang kuemut2. “Ita udah mau nyampe pak, enak banget kon tol bapak deh”, erangnya dan
    akhirnya dia ambruk diatas badanku. Terasa no noknya kedutan meremes2 kon tolku.

    Aku segera berguling sehingga dia telentang dibawahku. AKu meneruskan permainan dengan mengenjotkan kon
    tolku keluar masuk dengan cepat dan keras. Nikmat sekali, dia baru nyampe sudah kuenjot dengan keras.
    Aku terus saja mengenjot no noknya dengan cepat dan keras,

    “It, tadi empotan no nok kamu kerasa banget deh, lebih kerasa katimbang yang pertama. Nikmat banget deh
    It ngen tot sama kamu”. Nggak lama lagi akhirnya aku pun hampir nyampe,
    “It, keluarin sama2 ya, aku hampir ngecret nih”. Dia tidak menjawab, kakinya melingkari pinggangku dan
    diteken keras2 sehingga kon tolku nancep dalem sekali di no noknya, sampai akhirnya dia bergetar karena
    nyampe lagi
    “Nikmat banget pak, teken yang keras dong”. Aku mengenjotkan kon tolku sedalam2nya di no noknya dan
    melenguh
    “It, aku ngecret”. Terasa pejuku muncrat beberapa kali didalam no noknya.

    Oh nikmat banget rasanya, lemes banget badanku, aku memeluk dia erat2, dan dia akhirnya berbaring
    disebelahku, kon tolku berlumuran peju dan cairan no noknya. “Lemes banget deh Ita, ngen tot sama bapak
    menguras tenaga ya”, katanya. “Ya udah, tidur aja dulu, nanti bangun tidur kita ngen tot lagi”, jawabku
    sambil memeluknya. Aku mengajaknya masuk kamarku dan berbaring di ranjang. Karena lelah, dia tertidur
    dipelukanku.

    Ketika dia terbangun aku sedang memandangi wajahnya yang masih ngantuk itu.

    “It, kamu cantik sekali kalo sedang tidur, sayangnya kamu bukan istriku ya”.
    “Enggak jadi istri tapi kan udah melayani napsunya bapak”, jawabnya tersenyum.

    Aku bangun dan masuk kamar mandi yang ada didalem kamarku, keluar dari kamar mandi, aku membawa gayung,
    sabun dan handuk. Aku duduk disebelahnya dan mulai menyeka wajahnya, terus kebawah, ke toketnya, perut,
    no nok, paha sampai ke telapak kakiku. no nok dan pahanya kuelus2nya dengan handuk basah dan mulai
    membersihkan no noknya yang belepotan pejuku dan lendirnya sendiri. Dia jadi merinding, apalagi ruangan
    dingin karena AC. Dia hanya terpejam saja, menahan gelinya usapan handuk. Selesainya aku berkata,

    “Gantian dong”. Dia segera membuang air yang ada digayung dan mengisinya dengan air yang baru.

    Dia mulai mengelap wajah, leher, dada dan perutku dengan handuk basah. kon tolku dikocok2 dan kepalanya
    diemut2.

    “Enggak dilap malah diemut”, kataku.

    Dia tidak menjawab karena kepalanya sedang mengangguk2 sehingga kon tolku keluar masuk di mulutnya.
    Cukup lama dia mengemut kon tolku, sampe pelan2 kon tolku mulai mengeras lagi. Segera kon tolku dikocok2
    dengan cepat sehingga ngaceng sempurna.

    “Sudah siap tempur lagi nih kon tol bapak”.

    Aku tidak menjawab, tapi segera memeluk dan mencium bibirnya. Aku segera meremas2 toketnya dan kemudian
    kembali mengilik2 it ilnya. Aku tau bahwa napsunya akan cepat berkobar kalo it ilnya dikilik2, benar –
    nggak lama kemudian dia sudah napsu kembali dan pengen segera dien tot.

    “Ita udah pengen ngerasain lagi kon tol bapak keluar masuk no nok Ita, masukin dong”, dia merengek2.

    Aku segera menaikinya dan menancapkan kon tolku ke no noknya. Nikmat banget rasanya ketika kon tolku
    yang besar itu segera menyesaki no noknya, peret dan keset sekali. ceritasexdewasa.org karena sudah nancep semuanya kedalam
    no noknya, aku mulai mengenjot kon tolku keluar masuk no noknya dengan cepat dan keras. Dia mulai
    mengerang2 keenakan. Pantatnya bergerak kekiri dan kekanan mengimbangi enjotan kon tolku. toketnya
    kuremas2 dengan kedua tangan, aku bertumpu dengan sikut, hal ini menambah rangsangan buatnya.

    “Akhhh…Oukkkhhh” serunya kenikmatan. Aku memeluknya erat dan mempercepat enjotan kon tolku, makin lama
    makin cepat dan keras.

    Dia tidak dapat menahan seranganku lagi, sehingga akhirnya dia melolong

    “Ita nyampe lagi, nikmat banget ngen tot sama bapak deh”. no noknya terasa berdenyut2 meremas kon tolku
    sehingga akupun meringis keenakan
    “Aah It, empotan no nok kamu kerasa banget. kon tolku kaya sedang diemut dan diremes. Empotanmu hebat
    banget It”.

    Aku mencabut kon tolku dari no noknya, dia kutunggingkan dan aku menancapkan kon tolku ke no noknya
    dengan keras, sekali enjot kon tolku sudah masuk semua. Kemudian aku mulai lagi mengenjot no noknya dari
    belakang. Dia nelungkup ke bantal menahan rasa nikmat yang luar biasa ketika dienjot kon tolku. Aku
    memegang pantatnya sambil mengenjotkan kon tolku dengan cepat dan keras. Dia nggak tahan untuk nyampe
    lagi, mungkin saking nikmatnya enjotanku yang begitu merangsang dia, sehingga dia cepat sekali nyampe.

    “Ita mau nyampe lagi, aakh”, serunya dan dia ambruk ke tempat tidur.
    “It, kamu cepet banget nyampenya, aku belum kerasa mau ngecret”, kataku.
    “Abis kon tol bapak enak banget, bapak pinter banget ngenjotnya. Terusin aja sampe bapak ngecret lagi
    dino nok Ita”, jawabnya.

    Aku menelentangkannya dan segera menaiki tubuhnya. kon tolku kembali ambles dino noknya dan aku mulai
    mengenjotkan keluar masuk dengan cepat. Kalo ditekan, kon tolku ambles semua di no noknya, ooh nikmat
    banget rasanya. Aku dengan perkasa terus mengenjotkan kon tolku keluar masuk. Setelah ngecret 2 kali
    dino noknya, aku bisa bertahan lebih lama. Kadang kon tol kucabut dari no noknya, dan sebentar kemudian
    kutancepkan kembali dengan keras sehingga dengan sekali sodok langsung nancep semuanya ke no noknya.

    “Nikmat banget enjotan bapak yang barusan, terus pak, yang keras”, dia merintih2.

    Aku meneruskan cara enjotanku. Dia kembali berteriak2 keenakan. Dia menggoyangkan pinggulnya kekiri dan
    kekanan, ketika kon tol kucabut, pantatnya refleks mengangkat keatas untuk mencegah kon tolku lepas dari
    no noknya. Aku mengubah gaya enjotanku,sehabis menjotkan kon tolku hingga masuk semua, aku menarik kon
    tolku separuh beberapa kali kemudian kugentakkan kembali sehingga nancep kebagian paling dalam dari no
    noknya.

    “Aaakh, makin lama dien tot bapak makin nikmat rasanya, Ita lemes banget deh”, katanya kepayahan.

    Aku terus mempermainkan no noknya dengan cara itu. Kemudian aku memeluknya erat2, menciumi wajah dan
    bibirnya. kon tol tidak kuenjotkan karena sudah nancep dalam sekali, tetapi kugerak2kan. Lebih nikmat
    lagi rasanya karena seakan2 kon tolku sedang menggaruk2 no noknya.

    “Pinter banget sih bapak kasih kenikmatan sama Ita”, teriaknya.

    Aku mulai lagi mengenjotkan kon tolku keluar masuk dengan keras dan cepat. Dia menggeliat2 keenakan
    sambil mengerang2. Dia membelitkan kakinya ke pinggangku, supaya aku cuma bisa mengeluar-masukkan kon
    tolku ke no noknya tanpa bisa mencabutnya.

    “It, aku udah mau ngecret”, akhirnya aku melenguh.

    Kakinya yang melingkar dipinggangku diturunkan, dia mengangkang selebar2nya karena dia yakin aku akan
    mengenjotkan kon tolku lebih cepat dan keras lagi. Aku dengan terengah2 terus mengenjot no noknya,
    sampai akhirnya

    “It, aku ngecret”. Terasa pejuku muncrat beberapa kali dalam no noknya dan bersamaan dengan itu diapun
    nyampe lagi “aakh nikmat banget malem ini, bapak luar biasa sekali sehingga Ita nyampe 3 kali baru bapak
    ngecret”. no noknya terasa berdenyut2 meremas2 kon tolku.

    Keringatku bercampur dengan keringatnya yang membanjir walaupun AC dalam kamar menyala. Setelah denyut
    jantung kembali normal, kami masuk kamar mandi dan membersihkan diri.

    “Kita istirahat saja ya It, besok baru pulang”.
    “Iya, Ita lemes banget nih, tapi besok sebelum pulang Ita dien tot lagi ya”.

    Ketika aku terbangun kembali, kulihat dia sudah terbangun dan turun dari ranjang ke kamar mandi. Aku
    melihat arloji, jam 6 lewat. Dia masuk kekamar mandi membersihkan diri.Cerita Sex Dewasa

    “It, ngapain bebersih, kan sebentar lagi keringatan lagi”, kataku dari ranjang. Ketika dia keluar dari
    kamar mandi, aku masih berbaring di ranjang sambil mengelus2 kon tolku.

    Dia berbaring disebelahku dan segera mengelus2 kon tolku juga. Aku membiarkan dia mengelus2 kon tolku,
    diremas2 dan mulai dikocok2. Nggak lama kemudian kon tolku mulai mengeras. Aku mulai mencium bibirnya
    dengan napsu, toketnya kuremas2 dengan gemas. Perlahan aku mulai menciumi toketnya, pentilnya menjadi
    sasaran emutannya, dia mendesah2 keenakan.

    “Terus dong pak, enak”, erangnya.

    Bibirku terus menjelajah kebawah, ke no noknya. paha dikangkangkannya, sehingga belahan no noknya
    menganga. Aku mulai menjilati no noknya yang sudah basah. Dia tambah melenguh2 ketika it ilnya menjadi
    sasaran jilatanku yang berikut.

    “Enak banget, Ita udah napsu pak. Dien tot dong”, pintanya.

    Aku tidak memperdulikan erangannya, malah it ilnya kuemut, sementara tanganku terus meremas2 toketnya
    dan memlintir2 pentilnya. Rangsangan yang dia terima pagi itu makin besar sehingga akhirnya dia tidak
    dapat menahan dirinya lagi,

    “Ita nyampe aah”. “Cepat banget It, belum dien tot”, jawabku.

    Dia terkulai lemas karena sudah nyampe, kon tolku segera diremas2nya lagi.

    Aku kembali mencium bibirnyadengan ganas, dia menyambut ciumanku. Lidahku segera melilit lidahnya dan
    dia menghisap lidahku yang masuk kemulutnya. toketnya terus kuremas2.

    “It, isep kon tolku dong”, pintaku, segera saja dia merubah posisi dan mulai menjilati kon tolku yang
    sudah keras banget ngacengnya.

    Kepala kon tolku mulai diemut dan tak lama kemudian kepalanya mulai mengangguk2, mengeluar masukkan kon
    tolku di mulutnya. Giliranku yang melenguh,

    “Enak banget It”. no noknya yang berasa dekat mulutku kembali menjadi sasaran.

    Lidahku segera menyerbu masuk dan mulai menjilat it ilnya lagi. Napsunya dengan cepat berkobar kembali.
    Dia kurebahkan dan aku langsung menindihnya sembari menciumi bibirnya. kon tol ku arahkan hingga berada
    tepat di depan mulut no noknya, kugosok-gosokkan kon tolku di lipatan no noknya. Sensasinya sangat
    mengenakkan, dia memelukku erat sekali sambil terus mengerang nikmat. no noknya semakin basah dan
    perlahan kon tolku yang besar mendesak masuk ke dalam no noknya. Dia mengangkat kedua kakinya hingga
    selakangannya lebih terbuka lebar sehingga kon tolku dengan leluasa menerobos masuk no noknya. Dia
    mengeluh,

    “Aduh.., enak banget deh”. Saat itu kon tolku telah masuk semua, aku diam sejenak dan kemudian dengan
    perlahan mulai mengenjotkan kon tolku keluar masuk, semakin lama semakin kencang hingga memasuki no
    noknya sampe mentok.

    Aku terus mengenjotkan kon tolku dengan penuh napsu sambil melumat habis bibirnya dan meremas toketnya
    yang mengeras. Ciumanku mulai turun ke lehernya, dia mendesah kenikmatan.

    “Ita hampir..” dia makin mendesah nggak karuan.

    Aku tidak memperdulikan erangannya, kon tol terus kuenjotkan keluar masuk no noknya dengan keras dan
    cepat. Dia terus mendesah desah, sementara enjotan kon tolku makin cepat saja kedalam no noknya.

    “Ita mau lagi..Ahh..”, rintihnya.
    “Aku juga It..”, balasku.

    Enjotan kupercepat dan akhirnya pejuku muncrat memenuhi no noknya. Bersamaan dengan itu, dia mengejang
    keenakan. Dia nyampe berbarengan dengan aku. no noknya terasa berdenyut2 meremas2 kon tolku.

    Baca JUga Cerita Sex Bermain Di Sekolah

    “Enak banget It”, erangku.

    Aku memeluknya sambil mencium keningnya, kon tolku masih tertanam di no noknya sampai mengecil dengan
    sendirinya. Aku akhirnya mencabut kon tolku.

    Ranjang telah sangat basah oleh cairan kami berdua. Lalu kami berdua kembali tidur sambil berpelukan
    beberapa lama. Ketika bangun, segera aku mengajaknya membersihkan diri, berpakaian dan mengantarkannya
    pulang.

  • Tante Nuning

    Tante Nuning


    154 views

    Kisah sex nyata ini bermula dari 25 tahun silam, ketika pertama kali saya menginjakkan kaki di Surabaya.
    Sebagai seorang pemuda perantau yang masih lugu, saya ke pulau Jawa untuk melanjutkan studi dan mengadu
    nasib. Paman dan Bibi yang tinggal di sebuah kota kecil LM sebelah timur Surabaya sudah dikirimi telegram
    untuk menjemput saya, namun karena komunikasi yang kurang lancar, sehingga kami tidak bertemu. Dengan
    berbekal alamat rumah Paman, saya memutuskan untuk langsung berangkat ke kota LM dengan menggunakan bis
    kota.

    cerita-sex-dewasa-tante-nuning
    Tiba di kota LM sudah menjelang sore hari, dan dalam keadaan lapar saya menuju ke rumah Paman, namun
    ternyata Paman dan Bibi sudah sejak pagi berangkat ke Surabaya untuk menjemput saya. Berkat kebaikan
    tetangga (karena sudah diberitahu Bibi mengenai kedatangan saya) Pak Edy dan istrinya Bu Ning (keduanya
    berusia sekitar 45 tahunan), saya diberitahu untuk tinggal sementara di rumah mereka. Disinilah awal dari
    inti kisah nyata saya.

    Bu Ning sebagai umumnya wanita Jawa setengah baya dan kebetulan belum dikarunia momongan selalu memakai
    kebaya dan rambutnya disanggul, sehingga penampilan selalu anggun. Bertubuh sekal, pinggul dan pantatnya
    yang besar, suka tersenyum dan sangat baik.

    Malam itu kira-kira jam 7 malam Pak Edy sebagai petugas kantor pos harus lembur malam karena akhir
    Desember banyak pekerjaan yang harus diselesaikan. Sementara saya karena kecapaian setelah menempuh
    perjalanan panjang tertidur pulas di kamar yang telah disediakan Bu Ning.

    Kira-kira jam 11 malam saya terbangun untuk ke kamar kecil yang ada di belakang rumah, dan saya harus
    melewati ruang tamu. Di ruang tamu saya melihat Bu Ning sedang menonton TV sendirian sambil rebahan di
    kursi panjang.

    “Mau kemana Dik..? Mau keluar maksudnya..?” tanya Bu Ning lagi.

    Karena rupanya Bu Ning tidak mengerti, akhirnya saya katakan bahwa saya mau kencing.

    “Ohh.., kalau begitu biar Ibu antarkan.” katanya.

    Waktu mengantar saya, Bu Ning (mungkin pura-pura) terjatuh dan memegang pundak saya. Dengan sigap saya
    langsung berbalik dan memeluk Bu Ning, dan rupanya Bu Ning langsung memeluk dan mencium saya, namun saya
    berpikir bahwa ini hanya tanda terima kasih.Cerita Sex Dewasa

    Setelah kencing saya balik ke kamar, namun Bu Ning mengajak saya untuk nonton TV. Posisi Bu Ning sekarang
    tidak lagi berbaring, namun duduk selonjor sehingga kainnya terangkat ke atas dan kelihatan betisnya yang
    putih bulat. Sebagai pemuda desa yang masih lugu dalam hal sex, saya tidak mempunyai pikiran yang aneh-
    aneh, dan hanya menonton sampai acara selesai dan kembali ke kamar untuk tidur lagi.

    Pagi-pagi saya bangun menimba air di sumur mengisi bak mandi dan membantu Bu Ning untuk mencuci,
    sementara Paman dan Tante belum kembali dari Surabaya karena mereka sedang mencari saya disana. Om Edy
    sudah berangkat lagi ke kantor, tinggal saya dan Bu Ning di rumah. Bu Ning tetap mengenakan sanggul.
    Beliau tidak berkebaya melainkan memakai daster yang longgar, duduk di atas bangku kecil sambil mencuci.
    Rupanya Bu Ning tidak memakai CD, ceritasexdewasa.org sehingga terlihat pahanya yang gempal, dan ketika tahu bahwa saya
    sedang memperhatikannya, Bu Ning sengaja merenggang pahanya, sehingga kelihatan jelas bukit vaginanya
    yang ditumbuhi bulu yang cukup lebat, namun hingga selesai mencuci saya masih bersikap biasa.

    Setelah mencuci, Bu Ning memasak, saya asyik mendengarkan radio, waktu itu belum ada siaran TV pagi dan
    siang hari. Siangnya kami makan bersama Om Edy yang memang setiap hari pulang ke rumah untuk makan siang.

    Malam harinya Om Edy kembali lembur, dan Bu Ning seperti biasa kembali mengenakan kebaya dan sanggul,
    sambil nonton TV. Di luar hujan sangat lebat, sehingga membuat kami kedinginan, dan Bu Ning meminta saya
    untuk mengunci semua pintu dan jendela.

    Pada saat saya kembali ke ruang tamu, rupanya Bu Ning tidak kelihatan. Saya menjadi bingung, saya cek
    apakah dia ada di kamarnya, juga ternyata tidak ada. Saya balik ke kamar saya, ternyata Bu Ning sedang
    berbaring di kamar saya, dan pura-pura tidur dengan kain yang tersingkap ke atas, sehingga hampir semua
    pahanya yang putih mulus terlihat jelas.

    Saya membangunkan Bu Ning, namun bukannya bangun, malah saya ditarik ke samping ranjang, dipeluk dan
    bibir saya diciuminya. Karena saya masih bersikap biasa, Bu Ning membuka kebayanya dan meminta saya untuk
    mencium buah dadanya yang sangat besar dengan puting hitam yang sangat menantang. Saya menuruti dengan
    perasaan takut, dan ternyata ketakutan saya membuat Bu Ning semakin penasaran dan meminta saya untuk
    membuka baju dan celana panjang, sehingga tinggal CD, sementara Bu Ning mulai membuka kainnya.

    Bu Ning mulai mencium adik kecil saya, dan meminta saya melakukan hal yang sama, dengan mencium vaginanya
    yang wangi dan merangsang secara bergantian. Sambil mencium vaginanya, tangan saya disuruh meremas buah
    dadanya yang masih keras dan kadang memilin putingnya yang mulai mengeras, nafas Bu Ning mulai terasa
    cepat, dan meminta saya untuk membuka CD dan mencium tonjolan daging yang tersembul di mulut vagina. Saya
    melakukan sesuai perintah Bu Ning, dan ternyata terasa basah di hidung saya karena banyaknya cairan yang
    keluar dari vagina Bu Ning, sementara Bu Ning mendesis dan mendesah keenakan dan kadang-kadang
    mengejangkan kakinya.

    “Uhh.. ohh.. ahh.. ohh.., terus Dik..!” desahnya tidak menentu.

    Meriam saya berdiri tegang dan Bu Ning masih mempermainkan dengan tangannya. Sesekali Bu Ning meminta
    saya untuk mengulum bibir dan putingnya. Setelah puas dengan permainan cumbu-cumbu kecil ini, Bu Ning
    kembali ke kamarnya dan saya pun teridur dengan pulasnya.

    Pagi-pagi Paman dan Bibi yang rupanya telah kembali dini hari menjemput saya, dan rumah Paman dan rumah
    Om Edy ternyata bersambungan dan hanya dibatasi sumur yang dipergunakan bersama. Setelah berbasa-basi
    sebentar, dan Bu Ning katakan bahwa saya sudah dianggap anak sendiri, jadi kalau Paman dan Bibi
    berpergian, saya bisa tidur di rumah Om Edy. Kebetulan Paman pada saat itu sedang menyelesaikan tugas
    akhirnya di PTN di kota ML.

    Kehidupan hari-hari selanjutnya kami lalui dengan biasa, namun kalau sedang berpapasan di sumur kami
    selalu senyum penuh arti, dan makin lama membuat saya mulai jatuh cinta kepada Bu Ning, senang melihat
    penampilannya yang anggun. Sebulan kemudian Paman dan Bibi harus ke Ml, dan saya dititipkan lagi pada Om
    Edy.Cerita Sex Dewasa

    Hari itu adalah hari Jumat. Setelah selesai sarapan, Om Edy pamitan untuk ke BTR karena ada acara dari
    kantor sampai minggu sore, dan meminta saya untuk menjaga Bu Ning. Setelah Om Edy berangkat, saya dan Bu
    Ning mulai tugas rutin, yaitu mencuci, dan seperti biasanya Bu Ning selalu mengenakan daster, tanpa CD.
    Saya diminta Bu Ning agar cukup memakai CD.

    Sambil mencuci kami bercengkrama, ciuman bibir dan mengulum putingnya. Saya berdiri menimba air dan Bu
    Ning jongkok sambil mencium adik kecil saya, atau Bu Ning yang menimba air saya yang jongkok sambil
    mencium klitorisnya yang sudah mulai mengeluarkan cairan. Ketika kami saling birahi dan sudah mencapai
    puncak, Bu Ning saya gendong ke kamar. Di ranjang, Bu Ning saya pangku. Sambil mencium leher, samping
    kuping dan mengulum putingnya (menurutnya kuluman puting cepat membuatnya horny), kemudian Bu Ning
    mengambil posisi telentang dan meminta saya untuk memasukkan meriam saya yang memang sudah tegang sejak
    masih berada di sumur.

    Karena Bu Ning jarang melakukannya, maka meriam saya perlu dioleskan baby oil agar mudah masuk ke
    vaginanya yang sudah basah dengan cairan yang beraroma khas wanita. Pahanya dilebarkan, dilipatkan di
    belakang betis saya, pantatnya yang bahenol bergoyang naik turun. Sambil mencium keningnya, samping
    kupingnya, mengulum bibirnya, tangan kiri saya mengusap dan kadang menggigit kecil putingnya atau
    menjilat leher dan dadanya.

    “Teruss.. Dikk..! Tekan..! Huh.. hah.. huh.. hahh.. ditekan.. enakk sekali.. Ibu rasanya.. nikmatt..
    teruss.., Ibu udah mau nyampen nih.. peluk Ibu yang erat Dikk..!” desahnya mengiringi gerakan kami.

    Sementara itu saya merasakan makin kencang jepitan vagina Bu Ning.

    “Saya udahh.. mauu.. jugaa.. Bu..! Goyang.. Bu.., goyang..!”

    Dan akhir.., pembaca dapat merasakannya sendiri. Akhirnya kami terkulai lemas sambil tidur berpelukan.

    Jam 4 sore kami bangun, dan kemudian mandi bersama. Saya meminta Bu Ning menungging, dan saya mengusap
    pantat dan vaginanya dengan baby oil. Rupanya usapan saya tersebut membuat Bu Ning kembali horny, dan
    meminta saya untuk memasukkan kembali adik kecil saya dengan posisi menungging. Tangan saya mempermainkan
    kedua putingnya.

    “Teruss.. ohh.. teruss.. yang dalam Dik..! Kok begini Ibu rasa lebih enak..!” katanya.
    “Ibu goyang dong..!” pinta saya.

    Sambil pantatnya digoyangkan ke kiri dan ke kanan, saya melakukan gerakan tarik dan masuk.

    “Oohh.. ahh.. uhh.. nikmat Dikk.. terus..!” desahnya.

    Akhirnya Bu Ning minta ke kamar, dan mengganti posisi saya telentang. Bu Ning duduk sambil menghisap
    putingnya.

    “Ohh.. uhh.. nikmat Dikk..!” katanya.

    Kadang dia menunduk untuk dapat mencium bibir saya.Cerita Sex Dewasa

    “Ibu.. udahh.. mau nyampe lagi Dikk.. uhh.. ahh..!” katanya menjelang puncak kenikmatannya.

    Dan akhirnya saya memuntahkan sperma saya, dan kami nikmati orgasme bersama. Hari itu kami lakukan sampai
    3 kali, dan Bu Ning benar-benar menikmatinya.

    Malamnya kami hanya tidur tanpa mengenakan selembar benang pun sambil berpelukan. Dan keesokan harinya
    kami lakukan hal yang sama seperti kemarin, dan serasa kami sedang berbulan madu, sampai kedatangan Om
    Edy.

    Baca Juga Cerita Seks Malu Malu Mau

    Pengalaman dengan mentor sex saya ini ternyata dikemudian hari ada juga manfaatnya untuk menghilangkan
    kejenuhan, karena mengajarkan bagaimana melakukan “foreplay” dengan pasangan sebelum sampai pada puncak
    permainan. Selain itu timbul suatu kelainan dalam kehidupan sex saya, karena hanya menikmati sex setelah
    melihat atau membayangkan atau melakukan dengan wanita STW yang berkebaya/sanggul atau rambut disasak.

    Akhir bulan Februari tahun berikutnya saya harus berangkat ke Jakarta karena akan melanjutkan kuliah
    disana. Setiap liburan saya menyempatkan diri untuk berlibur di rumah Paman dan bertemu dengan kekasih
    saya, dan Mentor sex saya Bu Ning yang selalu mengenakan kebaya dan bersanggul. Dan juga apabila ada
    kesempatan, kami mengulangi permainan sex dengan pola permainan yang sama.

    Demikian kisah nyata ini saya persembahkan untuk para pembaca dan akan bersambung pada kesempatan
    berikutnya, yaitu perjalanan kehidupan sex saya selanjutnya.

  • Photographic Memory

    Photographic Memory


    55 views

    cerita-sex-dewasa-photographic-memory-681x1024

    Cerita Sex Dewasa | Orang-orang di sekitarku selalu memuji ingatanku sebagai ingatan paling tajam yang pernah dimiliki seorang manusia. Istilah jaman sekarang, ‘photographic memory’. Aku begitu mudah mengingat segala hal yang pernah aku alami atau bahkan sekadar aku lihat dan aku dengar.
    Misalnya saja, poster kampanye calon walikota yang sekilas saja kulihat di pinggir jalan. Aku bisa ingat warna latar belakangnya, motif bajunya, bahkan semua kata yang ada dalam poster itu dari atas hingga bawah. Semua. Ingatan tajam itu memang kumiliki sejak lahir, meski kedua orang tuaku biasa-biasa saja.

    Mereka jadi kebingungan ketika aku menanyakan perihal ingatan superku.

    “Mungkin ini mukjizat Tuhan,” jawab Ayah, dan
    “Kamu tidak diciptakan dengan ingatan seperti itu kalau tidak ada tujuannya. Yang penting kamu harus menggunakannya untuk kebaikan,” jawab Ibu.

    Pelajaran dari sekolah dasar hingga perguruan tinggi kulahap dengan mudah dan kumuntahkan kembali ketika ujian. Ranking tertinggi dan predikat magna cum laude melekat di memorabilia pendidikan yang pernah kujalani. Perusahaan-perusahaan besar berlomba-lomba memburuku dan menawarkan gaji selangit. Akhirnya aku mendarat pada sebuah perusahaan minyak dan gas bumi asing sebagai asisten kepala riset dan teknologi. Pretty cool, huh?

    Namun ingatan ini bukanlah tanpa cacat. Ada satu momen pada 7 tahun yang lalu, ketika masih duduk di bangku SMA, yang sama sekali tak bisa kuingat. Momen itu melibatkan sepatu kecil di kamarku yang kini tinggal sebelah. Entah kenapa bisa seperti itu. Ayah dan Ibu selalu bungkam ketika kutanyakan kejadian tersebut. Mereka hanya menjawab ‘mungkin satunya jatuh dan hilang” lalu buru-buru mengganti topik pembicaraan. Rumah ini tak pernah punya pembantu dan aku anak tunggal, jadi tak ada orang lain yang bisa kutanyai lagi. Aku harus puas dengan jawaban itu selama bertahun-tahun.

    Sampai hari ini. 10 yang lalu, lelaki paruh baya yang masih terlihat tampan itu berusaha menggapai tombol bel rumah yang tak terjangkau tangannya yang mungil. Aku yang kebetulan melihat karena hendak berangkat ke kantor, menanyakan tujuannya dengan ramah. Tapi alih-alih menjawab, laki-laki itu hanya menatap wajahku lekat-lekat, entah apa yang dicarinya di situ.

    “Maaf, bapak ini mau cari siapa?” tanyaku lagi.

    Beliau masih tak menjawab. Akhirnya, karena jengkel kutinggalkan saja dia di depan pagar. Barulah beliau memanggilku dan meminta maaf.

    “Saya ingin bertemu orang tuamu. Kau anak dari Bapak dan Ibu Roestam kan?”

    “Iya. Bapak ini siapa?” tanyaku dengan nada waspada bercampur ingin tahu.

    Seumur-umur, belum pernah kulihat wajahnya di antara deretan teman dan kolega orang tuaku, sehingga aku harus waspada.

    “Panggil saja Pak Ustad,” jawab beliau sambil membetulkan peci warna hitam yang dikenakannya.
    “Siapa, Nang?” rupanya Ibu mendengar percakapan kami.
    “Pengen ketemu ibu, namanya Pak Ustad.” jawabku sambil membukakan pagar.

    Ibu mengernyit mendengar nama itu, seperti habis melihat kotoran anjing di kebun. Lebih-lebih setelah bertatapan muka langsung dengan laki-laki itu. “Mau apa kamu ke sini?” tanya ibu tanpa basa-basi. Aku ikut memasang sikap defensif dan siap-siap mengusir Pak Ustad yang ternyata kedatangannya tak dikehendaki oleh Ibu.

    “Tenang, Bu. Saya cuma ingin menagih janji.” jawab beliau tenang.

    Dapat kulihat tak ada perubahan ekspresi ketika bercakap-cakap dengan Ibu.

    “Tak ada janji di antara kita. Itu cuma akal-akalanmu saja!”
    “Saya bawa surat itu, lho! Ada tanda tangan ibu juga.” jawab Pak Ustad sambil mencari sesuatu dari tas jinjing coklat tua yang dibawanya.
    “Masuk saja, jangan di sini. Tak enak kalau dilihat tetangga. Danang, kamu bukannya harus berangkat ke kantor?” kata ibuku.
    “Tapi, Bu, apa aku harus memanggil polisi? Atau beliau disuruh pulang saja?” tanyaku mulai gusar.
    “Tak apa. Ibu bisa menanganinya sendiri.” jawaban yang singkat lugas, dan tegas, mengusirku dengan halus.

    Aku menghela napas lalu segera berangkat dengan mobil sedan keluaran tahun 1995 milik Ayah. Dari spion dapat kulihat Ibu masih berdiri di pagar, mengawasiku untuk benar-benar pergi ke kantor.

    Menjelang malam, aku baru bisa pulang. Salahkan kerjaan yang menumpuk dan beberapa rekan kerja yang cuti secara bersamaan. Aku mendapati Ayah dan Ibu tengah bercakap serius dengan volume yang nyaris seperti bisikan. Begitu halus dan pelan. Suara lemari ruang tamu yang tak sengaja kutendang, segera mengalihkan perhatian mereka kepadaku. Pandangan mereka tak kumengerti, campuran antara takut, kalut dan sedih.

    Ayah lebih dulu membuka suara setelah berhasil menguasai diri. “Duduk sini, Nang. Ada yang harus kami sampaikan padamu.”

    “Serius amat sih. Ada hubungannya ama si bapak yang tadi ke sini?”
    “Sayangnya iya. Sebelumnya kami mau minta maaf karena selama ini nggak jujur sama kamu. Sebetulnya, kamu…” Ibu tak sanggup meneruskan kata-katanya.

    Ayah yang lebih tegas, segera mengambil alih.

    “Kamu bukan anak kami. Kamu anak Pak Ustad yang kami ambil dan kami asuh selayaknya anak kami.”Cerita Sex Dewasa

    Cangkir yang kupegang langsung jatuh begitu mendengar kata-kata itu. Ya, seperti di film atau sinetron-sinetron. Ibu buru-buru mengambil sapu dan membereskan pecahan gelas itu, sementara aku masih memandang Ayah dengan tatapan tak percaya.

    Beliau lalu melanjutkan ceritanya. “Ingat sepatu kecil di kamarmu yang tinggal sebelah? Itu adalah hadiah dari Pak Ustad saat datang pertama kali ke rumah ini, untuk mengambilmu.”

    ”Kenapa cuma sebelah?”
    ”Kami menolak ia mengambilmu. Kami terlalu sayang kepadamu, Nang. Jadi kami melawan. Sebelum mengusir Pak Ustad dan mengunci pintu, ibu melemparkan sepatu itu. Namun cuma sebelah, yang satunya tetap kamu pegang, sampai sekarang.” ujar Ibu sembari mengusap pipinya yang berlinang air mata.
    “Jadi ini semua ada hubungannya dengan ingatanku yang hilang tentang hari itu?”

    Ayah menghela napas sejenak sebelum mulai menjawab.

    “Iya. Kamu begitu terguncang mengetahui kalau cuma anak angkat, sama seperti saat ini. Ingatanmu melawan, dan akhirnya… semua memorimu malah hilang. Sepertinya kamu sangat tidak bisa menerima hal ini sehingga berusaha untuk mengenyahkan dari pikiran. Namun ternyata, ingatanmu malah hilang semua. Ingatan di hari itu. Semua hilang.”
    “Lalu, kenapa sekarang tidak?”
    ”Mungkin karena kamu telah cukup dewasa. Kamu sudah bisa berpikir secara lebih kalem dan bijaksana. Mungkin benar kata Pak Ustad, inilah saatnya bagi kita untuk berpisah.”

    Aku mengangguk.

    “Ijinkan aku bertemu Pak Ustad. Aku ingin tahu jati diriku yang sebenarnya.” jawabku menahan gentar.

    Jauh di lubuk hatiku, ada ketakutan tersendiri.

    “Kami tak ingin berpisah denganmu, Nang!” kata ibu.
    “Tak akan, Bu. Percaya padaku!” kupeluk mereka berdua.

    Minggu berikutnya, dengan berbekal alamat dari ibu, aku mulai mencari rumah Pak Ustad, orang tua kandungku. Kukira bakal gampang, namun ternyata cukup sulit juga. Letaknya di pinggiran kota, bahkan hampir ke perbatasan propinsi.

    Setelah cukup lama berputar-putar, tanya sana tanya sini, capek dan lelah, namun tetap tidak bisa kutemukan juga. Mengeluh jengkel, akupun berhenti di depan sebuah warung kecil. Mau beli jus. Terlihat beberapa jenis buah segar dipajang di bagian depan warung. Sangat cocok untuk membasahi kerongkonganku yang kering.

    Kulihat seorang perempuan tengah nungging membelakangiku. Kelihatannya ia sedang menata barang dagangannya. Busananya serba tertutup. Ia memakai gamis panjang sampai mata kaki. Tetapi justru itu menariknya. Perempuan ini memakai gamis dari bahan halus berwarna biru muda. Kelihatan juga ia berjilbab biru tua. Jilbabnya panjang. Ujungnya sampai ke pinggulnya. Pada posisi menungging gitu, bagian muka jilbabnya jatuh sampai ke lantai. Dari celah jilbab di bawah lengannya, terlihat tonjolan payudaranya yang menggelantung indah.

    Namun yang pertama menarik perhatianku justru pantatnya. Dari belakang terlihat bundar. Di bundaran itulah terlihat cetakan garis celana dalamnya. Entah mengapa aku jadi tertarik mengamati terus gerakan pantat perempuan itu. Sekitar lima menitan aku pandangi. Yang malah mmebuatku jadi ingin mengelus dan meremasnya.

    Akhirnya, perempuan itu menyadari kehadiranku. Ia menoleh ke belakang dan terkejut. “Eh, mau beli apa, dik?” katanya di tengah keterkejutan.

    Aku lebih terkejut lagi. Ternyata, perempuan ini sangat cantik. Usianya memang tidak muda lagi. Mungkin sudah sekitar empat puluh tahunan. Tapi wajahnya itu lho yang bikin aku nggak bosan memandanginya. Putih, amat putih malah, bersih dan lembut.

    ”Anu, bu. Mau beli jus.” aku berlagak memilih-milih buah sambil terus menerus mencuri kesempatan memandang wajahnya.

    Sesekali kuajak dia untuk ngobrol. Suaranya juga lembut, selembut wajahnya. Pikiranku mulai kotor. Membayangkan rintihannya ketika memeknya kutembus batang kontolku. Ah, entah kenapa aku jadi seperti ini. Mungkin karena pengaruh fisik dan pikiranku yang kelelahan.

    Dari ngobrol itulah kutahu bahwa dia seorang ibu dengan 3 anak. Kaget juga aku waktu tahu dia sudah punya tiga anak. Tidak menyangka aja, wanita secantik dan semolek dia. Suaminya kerja dan baru pulang sore. Anak-anaknya sedang sekolah.

    “Jadi ibu sendirian nih?” komentarku.
    “Iya, dik. Sebentar lagi anak-anak juga pulang,” jawabnya tanpa curiga.

    Aku masih asyik dengan bayangan tubuh telanjangnya ketika ide jahat melintas begitu saja. Itu terjadi ketika kulihat sebilah pisau pengupas buah yang tergeletak. Cepat sekali itu terjadi.

    “Aduh, bu… saya kok kebelet pipis ya. Bisa numpang ke belakang nggak?” kataku, mulai menjalankan rencana jahatku.
    “Eh… gimana ya?” katanya ragu. Aku tahu ia ragu, karena ia sendirian di dalam rumah.
    “Gimana nih… udah nggak tahan, bu,” kataku sambil demonstratif meremas selangkanganku di hadapannya. Kulihat wajahnya langsung memerah.
    “Eh, tapi tunggu sebentar ya… kamar mandinya berantakan. Saya rapikan sebentar,” sahutnya sambil bergegas ke dalam.

    Aku langsung menutup pintu warung dan menguncinya. Lalu, kuambil pisau dan menyusul perempuan tadi. Sekilas kulihat ia keluar dari kamar mandi dan menaruh sebuah bh kotor ke mesin cuci.

    “Gimana, bu, udah nggak tahan nih,” kataku lagi sambil meremas selangkanganku dan melangkah ke arahnya.

    Ibu itu kelihatan jengah karena melihatku ada di dalam rumah.

    “Eh… sudah, silakan,” katanya dengan wajah menunduk.

    Karena menunduk itulah, ia kaget betul waktu aku berhenti di depannya. Ia mengangkat wajahnya dan seketika terlihat pucat waktu kuacungkan pisau ke arah perutnya.

    “Sst… jangan melawan!” kataku setengah berbisik.

    Ia tampak sangat ketakutan. Tangannya segera terangkat. Kusuruh ia berbalik menghadap tembok. Kedua tangannya kemudian kuturunkan dan kuikat dengan bh yang kuambil dari mesin cuci. Lalu, kuputar tubuhnya hingga menghadapku.

    “Jangan… tolong, jangan apa-apakan saya…” katanya dengan suara gemetar.
    “Jangan takut, saya cuma mau senang-senang sedikit,” kataku sambil menjulurkan tangan ke dada kanannya yang tertutup jilbab lebar.
    ”Auw! Jangan!” Ibu itu memekik kecil. Wow! Payudaranya terasa kenyal dan mantap.
    “Ibu pake bh ya?” kataku sambil mencubit putingnya dari luar jilbab. Ia terus menggeliat-geliat.
    “Siapa nama ibu?” kataku sambil memencet putingnya agak keras.
    “Aduh! Aduh! Rosita… aduh, jangan keras-keras!” ia merintih-rintih.

    Kulepaskan jepitanku pada putingnya. Tetapi kini tanganku mulai merayap ke perutnya yang ramping. Terus turun ke pusarnya dan akhirnya berhenti di depan selangkangannya. Kuremas-remas gundukan lubang kewanitaannya.

    “Ohhh… jangan! Jangan!” bu Rosita menggeliat-geliat.
    “Jangan takut, bu… saya cuma mau main-main sebentar.” kataku lalu berlutut di hadapannya.

    Tanganku kemudian masuk ke balik gamisnya. Menyusuri kulit tungkainya yang mulus. Lalu perlahan kutarik turun celana dalamnya. Perempuan itu mulai terisak. Apalagi, kini kupaksa kedua kakinya merenggang. Kuangkat bagian bawah gamisnya sampai ke pinggang. Wow! indah sekali. Memeknya mulus tanpa rambut. Gemuk dan celahnya terlihat rapat. Tak sabar kuciumi lubang kewanitaan cantik itu.

    Bu Rosita terisak, memohon-mohon agar aku melepaskannya. Ia pun menggeliat-geliat menghindar. Tetapi, mulutku sudah begitu lekat dengan pangkal pahanya. Kujilati sekujur permukaan memeknya sampai basah kuyup. Lidahkupun berusaha menerobos di antara celah lubang kewanitaannya. Agak sulit pada posisi seperti itu. Maka, kugandeng ia ke sofa yang ada di ruangan itu. Setengah kubanting tubuhnya ke atas sana. Ibu itu menjerit-jerit kecil ketika dengan pelan kutarik gamisnya. Sampai akhirnya, tak ada sehelai kainpun kecuali bh dan jilbabnya.

    Kupandangi tubuh yang putih mulus itu. Kedua kakinya menjuntai ke tepi sofa. susunya berguncang-guncang ketika ia menangis. Dengan penuh nafsu kucengkeram kedua susunya dengan kedua tanganku, lalu kuciumi kedua putingnya. Sesekali kugigit-gigit benda mungil itu.Cerita Sex Dewasa

    “Jangan berteriak keras-keras ya. Cukup mendesah-desah saja. Kalau ibu berteriak terlalu keras, nanti ada yang dengar,” kataku sambil menjepit puting kanannya, menariknya ke atas dan menempelkan lidahku ke sisinya.

    Bu Rosita tampak ketakutan dan menggigigit bibirnya.

    Aku kemudian melorot turun. Wajahku tepat di hadapan selangkangannya. Kuangkat paha perempuan itu hingga terentang lebar, lalu kudorong ke arah tubuhnya. Kini tubuhnya melengkung dan pangkal pahanya terangkat ke arah wajahku. Perlahan, lidahku menjilat alur lubang kewanitaannya dari bawah ke atas.

    “Eungghhhhh…” terdengar bu Rosita mengerang.

    Tak sabar, aku menguakkan bibir memeknya dengan jemariku. Lebar-lebar sampai terlihat bagian dalam lubang memeknya yang merah muda dan lembab. Jantungku berdegup kencang. Baru kali ini aku melihat dari dekat bagian dalam lubang kewanitaan. Lebih berdebar lagi, karena lubang kewanitaan yang satu ini milik seorang perempuan alim berjilbab lebar!

    Tiba-tiba bu Rosita membuka mulut dan kemudian diteruskan oleh rabaan dan lama-kelamaan tangannya berlanjut ke arah selangkanganku. Dan tiba-tiba saja ia sudah memelukku, dengan cepatnya bu Rosita mencium bibirku dengan liarnya. Maka akupun tak kalah bernafsunya, aku balas dengan liar pula.

    Dan bu Rosita terus menciumi leherku dan terus turun ke bawah mencoba membuka bajuku. Ketika bajuku terlepas, tiba-tiba saja ada tangan yang membuka celanaku termasuk celana dalamku. Maka langsung saja alat vitalku yang telah tegang sedari tadi keluar dari sarangnya. Dan seketika itu juga langsung diremas dengan liarnya oleh sebuah tangan halus. Ketika kulihat, ternyata bu Rosita yang melakukannya. Dengan ganasnya ia memijiti batang penisku.

    Tanpa melepas jilbabnya, langsung saja bu Rosita memegang alat vitalku dan diarahkan ke lubang kewanitaannya yang ternyata sudah basah sedari tadi. Setelah pas, maka diturunkan pantatnya perlahan-lahan hingga akhirnya…

    Bless!!!

    “Aah…” desah bu Rosita saat batang besarku menusuk lubang senggamanya, memenuhinya hingga ke bagian yang terdalam.

    Sementara dia asyik menaik-turunkan pantatnya diatasku, maka aku tarik bh-nya ke atas dan aku jilati susunya yang bulat besar dengan penuh nafsu.

    “Ahh… enak, dik! Terus… ohh…” desahnya.
    “Ahh… ohh… jilat putingku! Ohh…” ia meracau ketika puncak susunya aku pelintir dengan menggunakan lidah.

    Sementara itu, juga aku gesekkan jari tengahku ke biji klitorisnya yang menonjol indah hingga membuat bu Rosita meracau dan semakin kuat meliuk-liukkan badannya yang sintal.

    “Ohh… enak, dik!” rintihnya.

    Setelah berada dalam posisi seperti itu selama kurang lebih lima menit, akhirnya bu Rosita menggenjot tubuhnya semakin cepat dan mengerang,

    “Ahh… ibu dapet, dik… ahh… ahh..,” desahnya dan seketika itu pula tubuhnya melemas dan menggelimpang di sampingku.

    Aku pun menggeliat menahan nikmat hisapan lubang kewanitaannya. Aku lalu turun dari sofa dan kembali memasukkan batang kemaluanku ke lubang kewanitaannya. Kali ini aku yang berada di atas. Bu Rosita menanggapi seranganku dengan kembali menggoyangkan pinggulnya naik turun dan kadang memutar, sementara susunya yang besar ia sodorkan ke mulutku, yang langsung kujilat dan kuhisap-hisap dengan penuh nafsu.

    Setelah 5 menit, kembali tubuh bu Rosita mengejang sambil ia berteriak, “Ahh… ibu dapet lagi… ahh!” Terasa sekali cairanya mengalir deras membahasi batang kemaluanku dan seketika itu pula tubuhnya melemas dan menggelimpang.

    Selang beberapa saat, ternyata bu Rosita sudah fit lagi. Rupanya ia tipe wanita yang bersyahwat besar. Didorongnya tubuhku hingga jatuh ke sofa, lalu ia tindih. Kembali aku disusuinya. Sementara aku sibuk menjilati putingnya yang kini terasa semakin basah, bu Rosita perlahan menurunkan pinggulnya dan, bless! Kembali alat vitalku masuk ke lubang kewanitaannya.

    “Ahh… uhh… mentok, dik!” desahnya sambil mulai menggoyangkan pinggul.

    Untuk yang ketiga ini, aku tidak ingin ketinggalan lagi. Selain sudah lelah, aku juga takut anak bu Rosita pulang sewaktu-waktu. Jadi aku segera berkonsentrasi. Kugenjot pantatku keluar masuk di kewanitaan Bu Rosita dengan begitu cepat. Terasa sempit sekali lubang kewanitaannya meski sudah melahirkan tiga orang anak.

    “Ahh… terus, dik… enak… ohh… lebih dalam lagi…” racaunya.

    Maka aku membalik posisi, kini dia yang berada di bawah, berbaring di sofa dengan posisi kaki berada di bahuku. Dengan posisi seperti itu, membuatku semakin leluasa melakukan tusukan dan hujaman.

    “Dik, ibu keluar lagi… ohh…” desah bu Rosita dengan tubuh terkejang-kejang.

    Namun aku tidak peduli, aku terus menggenjot tubuh sintalnya karena aku sendiri juga mengejar klimaks. Terus kutusukkan penisku ke lorong kewanitaannya sambil kuremas-remas juga buah dadanya yang berukuran 36D.

    Tubuh bu Rosita sudah benar-benar melemas. Melihat kondisinya yang seperti itu, aku jadi tidak tega. Tanpa berniat menahan lebih lama lagi, akupun menggeram, “Bu, aku juga mau keluar… di dalem ya?” pintaku.

    Ia mengangguk tanpa suara.

    Baca JUga Cerita Sex Oral Sex

    Akhirnya, sambil menusukkan penisku dalam-dalam, akupun ejakulasi. Terasa deras sekali semprotan air maniku di lubang kewanitaannya. Kembali tubuh bu Rosita terkejang-kejang saat menerimanya.

    Kami masih berpelukan erat saat tak sengaja mataku menatap sebuah potret kecil berbingkai kayu di atas lemari. Foto yang ada disana sedikit mengguncang ingatan fotografisku. Laki-laki itu sepertinya kukenal! Belum sempat aku bertanya, sebuah benda lain juga menghantam pikiranku.

    Benda itu… kenapa aku tidak melihatnya sedari tadi? Rupanya terlalu menuruti nafsu membuat pikiranku jadi tumpul. Lekas aku mengambilnya.

    ”Itu hadiah buat anak sulung ibu. Kami berpisah sejak lahir, ia diadopsi orang kota. Rencananya 7 tahun lalu mau ibu ambil, namun ternyata gagal. Hanya sepatu itu yang bisa mengingatkan ibu kepadanya.” kata bu Rosita.

    Ya Tuhan! Kuambil sepatu yang cuma sebelah itu dengan hati terguncang. Aku telah menemukan orang tua kandungku. Dan tanpa sengaja, aku juga telah menyetubuhinya!

  • Bedeng

    Bedeng


    51 views

    cerita-sex-dewasa-bedeng
    Cerita Sex Dewasa | Seperti biasa pada pagi hari semua penghuni bedeng sibuk dibelakang (mandi, mencuci). Perlu diketahui bahwa kondisi di rumah ini memiliki 5 kamar mandi terpisah dari rumah dan 2 buah sumur (air harus diangkat ke kamar mandi, maklum yang punya rumah belum punya Sanyo). Aku yang sudah terbiasa mandi paling pagi sedang duduk santai sambil nonton TV.
    Lagi asik nonton tv terdengar olehku gemercik air seperti orang sedang mandi. Mulanya sih biasa saja, tapi lama kelamaan penasaran juga aku dibuatnya. Aku mencoba melihat dari balik celah pintu belakang rumahku, dan aduh duuuhh!! betapa kagetnya aku ketika melihat Mbak Ratna yang sedang mengeringkan tubuhnya dengan handuk.

    Aku tidak tahu mengapa ia begitu berani untuk membuka tubuhnya pada tempat terbuka seperti itu. Mbak ratna yang sedikit kurus ternyata memiliki buah dada sekitar 32B dan sangat seksi sekali. Dengan bentuknya yang kecil beserta puting warna merah jambu untuk orang yang sudah menikah bentuknya masih sangat kencang.

    Aku terus mengamati dari balik celah pintu, tanpa kusadari batang kejantananku sudah mulai berdiri. Sudah tak tahan dengan pemandangan tersebut aku langsung melakukan onani sambil membayangkan bercinta dengan Mbak ratna ditempat terbuka tersebut. Semenjak hal itu, aku jadi ketagihan untuk selalu mengintip jika ada kesempatan. Keesokan harinya, aku masih sangat terbayang-bayang akan bentuk tubuh Mbak ratna.

    Hari itu adalah hari minggu, dan aku sedikit kesiangan. Ketika aku keluar untuk mandi, aku melihat Mbak Ita sedang mencuci pakaian. Dengan posisinya yang menjongkok terlihat jelas olehku belahan buahdadanya yang terlihat sudah agak kendor tapi berukuran 34B. Setiap kali aku memperhatikan pantatnya, entah mengapa aku langsung bernafsu dibuatnya (mungkin pengaruh film BF dengan doggystyle yang kebetulan favoritku). Kembali batang kemaluanku tegang dan seperti biasa aku melakukan onani di kamar mandi.

    Dua hari kemudian terjadi keributan di tetanggaku, yaitu Mbak ita yang sedang bertengkar hebat dengan suaminya (seorang agen). Ia menangis dan kulihat suaminya langsung pergi entah kemana. Aku yang kebetulan berada disitu tidak bisa berbuat apa-apa. Yang ada dipikiranku adalah apa sebenarnya yang sedang terjadi. Keesokan harinya Mbak Ita pergi dengan kedua anaknya yang katanya kerumah nenek, dan kembali sorenya.

    Sore itu aku baru akan mandi, begitu juga dengan Mbak ita. Setelah selesai aku langsung buru-buru keluar dari kamar mandi karena kedinginan. Diluar dugaanku ternyata aku menabrak sesuatu yang ternyata adalah Mbak ita. Keadaan waktu itu sangat gelap (mati lampu) sehingga kami saling bertubrukan. Menerima tubrukan itu, Mbak ita hampir jatuh dibuatnya. Secara reflek aku langsung menangkap tubuhnya. AduH! Tenyata aku tanpa sengaja telah menyentuh payudaranya.

    ” Maaf.. Aduh maaf mbak, nggak sengaja” ucapku.
    ” Nggak, nggak pa pa kok, wong saya yang nggak liat” balasnya.

    Sejenak kami terdiam dikeheningan yang pada saat itu sama-sama merasakan dinginnya angin malam. Tanpa dikomando, tubuh kami kembali saling berdekatan setelah tadi sempat malu karena kecerobohan kami berdua. Aku sangat degdegan dibuatnya dan tidak tahu harus berbuat apa pada posisi seperti ini. Sepertinya Mbak ita mengetahui bahwa aku belum pengalaman sama sekali.

    Ia kemudian mengambil inisiatif dan langsung memegang kemaluanku yang berada dibalik handuk. Est ..est.. auw ..aku mengerang keenakan. Belum selesai aku merasakan belaian tangannya, tiba-tiba ujung kemaluanku terasa disentuh oleh benda lembut dan hangat. Mbak ita sudah berada dibawahku denagn posisi jongkok sambil mengulum kemaluanku. Aduuhh .. nikmatt.. terus .. Akh ..est .. Sekarang aku sudah telanjang bulat dibuatnya.

    10 menit sudah kemaluanku dikulum oleh Mbak ita. Aku yang tadi pemalu sekarang mulai mengambil tindakan. Mbak ita kusuruh berdiri dihadapanku dan langsung kulumat bibinya dengan lembut. Est .. Ah ..uh ouw .. Ia mendesah ketika bibir kami saling berpagutan satu sama lain. Ciumanku sekarang telah berada pada lehernya. Bau sabun mandi yang masih melekat pada tubuhnya menambah gairahku.

    Est .. Ah .. teruss.. kepalanya tengadah keatas menahan nikmat. Kini tiba saat yang kutunggu. Handuk yang masih menutupi tubuhnya langsung kubuka tanpa hambatan. Secara samar-samar dapat kulihat bentuk payudaranya. Kuremas dan kukecup dengan lembut dan au ..est..nikmaat..teruss ..aow .., Mbak ita menahan nikmat.

    Sambil terus mencicipi bagian tubuhnya akhirnya aku sampai juga didaerah kemaluannya. Aku sedikit ragu untuk memcicipi kemaluanya yang sudah sedikit basah itu. Seperti difilm BF aku mencoba mempraktekkan gaya melumat kemaluan wanita. Kucoba sedikit dengan ujung lidahku, rasanya ternyata sedikit asin dan berbau amis. Tetapi itu tidak menghentikanku untuk terus menjilatinya. Semakin lama rasa jijik yang ada berubah menjadi rasa ninkmat yang tiada tara. Est ..est ..teruuss ..tee..russ..auw ..nik, mat..mbak ita tak mampu menahan nikmat yang diterimanya dari jilatan mautku yang sesekali kuiringi dengan memasukkan jariku ke liang senggamanya. “Mbak mau .. kelu..ar ahh” racaunya.

    Tanpa kusadari tiba-tiba keluar cairan kental dari vagina nya yang belakangan kutau bahwa itu adalah cairan wanita. Aku belum berhenti dan terus menjilati kemaluanya sampai bersih.

    Puas aku menjilati kemaluannya kemudian langsung aku angkat ia kedalam rumahnya menuju kamar tidurnya. Aduh .. benar-benar tak habis pikir olehku, wanita segede ini bisa kuangkat dengan mudah. Sesampai dikamarnya aku langsung terbaring dengan posisi terlentang. Mbak ita tanpa diperintah sudah tahu apa yang kumau dan langsung mengambil posisi berada diatasku. Oh ..ya pembaca, bahwa batang kemaluanku standar-standar saja untuk orang Indonesia. Aku yang berada dibawah saat itu sengaja tidak berbuat apa-apa dan membiarkan Mbak Ita mengambil inisiatif untuk memuaskanku.

    Mbak Ita langsung memegang kemaluanku dan mencoba memasukkannya kedalam liang senggamanya. Blues..bleb.. tanpa hambatan batang kejantananku tenggelam seluruhnya kedalam liang kenikmatan Mbak Ita. Est..es..auw..oh..ah..aku hanya terpejam merasakan kemaluanku seperti diperas-peras dan hangat sekali rasanya. Aku tak menyangka bahwa kenikmatan bersenggama dengan wanita lebih nikmat dibanding dengan aku beronani.Cerita Sex Dewasa

    Mbak Ita mulai menggenjot pantatnya secara perlahan tapi pasti. Ah..ah..ah..oh..oh..nik..maatt..ahh.. Mbak Ita terus melakukan gerakan yang sangat erotis. Desahan Mbak Ita membuatku semakin bernafsu ditambah dengan payudaranya bergoyang kesana-kemari. Rupanya aku tak bisa lagi tinggal diam. Aku berusaha mengimbangi genjotan Mbak Ita sehingga irama genjotan itu sangat merdu dan konstan. Tangankupun tidak mau kalah dengan pantatku.

    Aku berusaha mencapai kedua payudara yang ada didepan mataku itu.

    “Wah ..indahnya pemandangan ini” ucapku dalam hati. Tidak puas dengan hanya menyentuh payudara Mbak Ita, aku langsung mengambil posisi duduk sehingga payudara Mbak ita tepat berada didepan wajahku. Kembali aku melumat putingnya dengan lembut kiri dan kanan bergantian.

    Ahh..ah ..ah..oh.. Est..ss Mbak ita kelihatannya tak tahan menahan nikmat dengan perlakuanku ini. Lama kelamaan genjotan Mbak Ita semakin cepat dan aku..a..ku.. kee..luuarr..ahh..ohh..nikmaatt Mbak ita akhirnya mencapai klimaks yang kedua kalinya. ceritasexdewasa.org Aku yang belum apa-apa merasa kesal tidak bisa klimaks secara bersamaan. Akhirnya aku meminta Mbak Ita untuk kembali mengulum kemaluanku. Mbak Ita yang sudah mendapat kepuasan dengan semangat mengulum dan menjilati kemaluanku. Est..est..ahh..oh ucapku ketika Mbak Ita semakin mempercepat kuluman dan kocokannya pada kemaluanku. Sepertinya ia ingin segera memuaskanku dan menikmati air kejantananku.

    Selang 10 menit ah..auw..oh..nik..maatt..oh.. crot..crot..crot..semua air maniku tertumpah diwajah Mbak Ita dan diseluruh tubuhnya. Saat itu Mbak Ita tidak berhenti kulumannya dan menjilati seluruh air jantan tersebut. Aku sangat ngilu dibuatnya tapi sungguh masih sangat nikmat sekali.

    Setelah merasakan kepuasan yag tiada tara kami langsung jatuh terkulai diatas kasur. Mbak Ita tampaknya sangat kelelahan dan langsung tertidur pulas dengan keadaan telanjang bulat. Aku yang takut nanti ketahuan orang lain langsung keluar dari kamar tersebut dan mengambil handukku menuju rumahku.

    Ketika aku baru akan keluar dari rumah Mbak Ita, alangkah terkejutnya aku ketika dihadapanku ada seorang wanita yang kuduga sudah berdiri disitu dari tadi dan menyaksikan semua perbuatan kami. Eh..mm..mbak..mbak ..Ratna..ternyata ia tidak lain adalah Mbak Ratna.

    “Permisi mbak, aku mau masuk dulu” ucapku pura-pura tidak ada yang terjadi.

    Sambil berjalan tergesa-gesa aku langsung menuju rumahku untuk menghindari introgasi dari Mbak Ratna. Tiba-tiba

    “tunggu!!” teriak Mbak Ratna.

    Aku langsung panas dingin dibuatnya.

    “Jangan jangan ia akan melaporkanku ke Kepala Desa lagi” ucapku dalam hati.
    ” Aduuhh gawat nih, bisa-bisa cuci kampung” pikirku.
    ” A..a..ada apa ya mbak” balasku.

    Mbak Ratna langsung mendekatku dan berkata

    ” kamu akan aku laporkan kesuami Mbak Ita dan kepala desa atas apa yang telah kamu lakukan” ucap Mbak Ratna.
    ” Ta..tapi kami melakukannya atas dasar suka sama suka Mbak ” balasku dengan perasaan sedikit cemas. Tiba-tiba
    ” ha..ha..ha..ha.. ” Mbak ratna tertawa.

    Aku semakin bingung dibuatnya karena mungkin Mbak ratna punya dendam dan sekarang berhasil membalaskannya.

    ” Nggak usah takut, pokoknya sekarang kamu tetap berdiri disitu dan jangan sekali-kali bergerak ok!” usulnya.
    “Mbak mau melaporkan saya atau takut saya lari” ucapku semakin bingung.

    Tanpa bicara lagi Mbak Ratna semakin mendekatiku. Setelah tidak ada lagi jarak diantara kami tangan Mbak Ratna langsung melepas handuk yang kugunakan tadi sehingga aku kembali telanjang bulat.

    ”Mbak jangan dikebiri ya..” ucapku.
    ”Nnggak..nggak pa pa kok” balasnya.

    Mbak Ratna ternyata langsung berjongkok dan mulai mengocok kemaluanku.

    Ah..ah..oh..oh.. aku yang tadi lemas kembali bergairah dibuatnya. Belum lagi aku selesai merasakan nikmatnya kocokan lembut dari tangan Mbak Ratna, aku kembali merasakan ada benda lembut, hangat dan basah menyentuh kepala kemaluanku. Aku langsung tahu bahwa itu adalah kuluman dan jilatan dari mulut Mbak Ratna setelah tadi aku merasakannya dengan Mbak Ita. Kuluman dan jilatan Mbak Ratna ternyata lebih nikmat dari Mbak Ita.

    Aku bertaruh bahwa Mbak Ratna telah melakukan berbagai macam gaya dan variasi dengan suaminya untuk memperoleh keturunan. Estt..ah..oh..oh..aduhh..auw.. desahku menahan hebatnya kuluman Mbak Ratna. 15 menit sudah acara kulum-kuluman itu dan sekarang Mbak Ratna telah berganti posisi dengan menungging. Pantatnya yang kecil namun berisi itu sekarang menantangku untuk ditusuk segera dengan rudalku.Cerita Sex Dewasa

    “Ayo..cepetan..kamu sudah lama menginginkan ini kan..Mbak tau kamu sering ngintip dari celah pintu itu..ayoo masukkan dong” ucapnya dengan mesra.

    Aku jadi malu dibuatnya bahwa selama ini ia tahu akan perbuatanku. Tanpa pikir panjang aku langsung mencoba memasukkan batang kemaluanku ke liang kenikmatan Mbak Ratna.

    “Aduh!!” meleset pada tusukanku yang pertama.

    Aku kembali mecoba dan bluess..akhirnya aku berhasil juga.

    “Gila nih perempuan “pikirku,
    “ternyata lubang kemaluannya masih sempit sekali” ucapku.

    Perlahan aku coba menggoyangkan pantatku mau-mundur. Ah.ah..ahh..oh..oh..oh..ah.. Mbah Ratna mulai mendesah menahan nikmat. Aku semakin mempercepat goyanganku karena memang ini adalah gaya favoritku.

    “Ayo..teruuss..ayo..” teriakku memberi semangat”. Ah..ah..ah..oh..desah Mbak Ratna semakin terdengar kencang.

    Melihat payudaranya yang bergelantung dan bergoyang-goyang membuatku ingin mewujudkan impianku selama ini. Sambil terus menggenjot Mbak Ratna aku berusaha mencapai payudaranya. Kuremas-remas dengan garangnya seolah meremas santan kelapa. Aw..sakiitt..adu..hh..ah..ah.. Mbak Ita tak tahan akan perlakuanku. Aku tidak memperdulikannya dan tetap menggenjot dengan cepat.

    Kemudian aku mengganti posisi dengan menggendong Mbak Ratna didepanku. Bluess.. Kembali batang kejantananku kumasukkan kedalam liang senggamanya. Ahh..ah..ah..ah..desah Mbak Ratna menahan nikmat. Kulumat bibir dan kuciumi seluruh leher dan kukecup kedua puting susunya yang merah itu. Adu..nikkmatt sekaalii ah..ah..ah..oh..oh.. Mendapat perlakuan demikian bertubi-tubi akhirnya Mbak Ratna tak sanggup lagi menahan klimaksnya

    “Keeluuarr ..mau..ke..lua..rr akhirnya Mbak Ratna mencapai klimaksnya. Aku yang sedikit lagi juga hampil finish semakin menggenjot dengan cepat.
    ”Blep..blep..blep..bunyi hentakan sodokan antara kemaluanku dan kemaluan Mbak Ratna yang sudah sangat basah tersebut.

    Baca Juga Cerita Sex Tante Montok

    Tidak lama kemudian aku merasakan ada denyut-denyut di ujung batang kemaluanku dan:

    ”Crot..crot..crot..tumpahlah seluruh iir maniku kedalam liang senggamanya.

    Setelah itu kami berciuman sambil merasakan sisa-sisa nikmat yang ada dan kembali kerumah masing-masing. Keesokan harinya ketika bertemu, kami seolah-olah tidak merasakan sesuatu terjadi. Pembaca sekalian rupanya Mbak Ita tidak mau lagi berbicara denganku semenjak kejadian itu tapi aku terkadang masih melakukan hubungan sex ini hanya dengan Mbak Ratna saja ketika saya sedang ingin atau ia sedang sangat ingin melakukannya. Sekarang saya sudah selesai kuliah dan tidak lagi tinggal dibedengan itu.

  • Nikmatnya Tubuh Nanda

    Nikmatnya Tubuh Nanda


    44 views

    cerita-sex-dewasa-nikmatnya-tubuh-nanda
    Cerita Sex Dewasa | Terasa terik menyengat sinar mentari disiang ini, laju sepeda motor matic-ku pun melaju dengan
    kencangnya. Sekali-kali mataku melirik spidometer tangki bensinku yang sebentar lagi akan terisi penuh
    oleh bensin di dekat renon, denpasar.
    Saat itu ku kenakan jaket kesayangan ku merk At**** yang merupakan brain terkenal band kesayanganku
    ”Blink 182” begitu pula sepatuku ber merk Mac**** yang sama juga terkenalnya. Terlihat sosok gadis belia
    seumuranku 2 tahun yang lalu saat turun dari motor untuk mengantre, dan sekarang saya sendiri kini
    menginjak usia 18 tahun smester 2 di PTN fave Bali. Terlihat putih mulus kulitnya, begitu juga pakiannya
    girlie banget tak luput wajahnya yang menawan, membuatku tak karuan tak sengaja dipandang olehnya. Rasa
    grogi menyertaiku ketekia menyapa dengan kata

    ” hai!, sndiri ya.. jaket kamu keren, beli dmn? gua nyari kayak ntu kok gak nemu-nemu ya?”, katanya rada
    nyeroscos.
    ”hei, gw bli di b********** kmaren stoknya tinggal ini, hehe..kalo mau ntr bisa dibantu kok nyarina!
    hahaha..”,

    sahut gw dengan deg degan. Maklum lah gw berparas biasa saja, namun banyak teman sma bilang kalo aku
    ganteng apalagi aku juga anak band. Temen-temen biasa memanggil saya Reno

    ”okey, thx ya..tapi gw cepet-cepet neh..”, sembari ia membalas dan ia pergi begitu saja..

    sial, hilang gitu aja tuh ikan gua, fikirku.

    Sampai juga dirumah, dan kumelepas sapatu dan menaruh tasku yg berisi laptop yg selalu kubawa.

    ” Bluggghhh….. Fiuhh…!!”

    terdegar suara seperti itu mungkin. Kulihat hp menunjukan pukul 4 sore, dan 3 pesan masuk dan semuanya
    dai tmn ku sma yang mengatakan akan main kerumaku yang dulunya tempat tangkringan anak-anak. kulempar hp
    tak peduli bgtu saja setelah membalas sms tersebut.

    Jam telah menunjukan pukul 8 malam, setelah badanku harum dan perutku terisi penuh oleh lauk yg
    dimasakan mama, akhirnya tmanku si dio datang. Kedatanganya kusambut dgn memukul perutnya yang begitu
    besar,

    ”hey Jlek..pa kbr?”, lontar pertanyaan dari mulutnya
    ”haha.,,dasar gendut, baek..Cuma stres ama kuliahan neh! ntah gimana hasil uas kmaren blom jelas”,
    sahutku dengan nyroscossnya,,Cerita Sex Dewasa

    Kita pun mengobrol panjang lebar sampe akhirnya dia pergi dan menitipkan sebuah nomor telepon temannya
    yang bernama Nanda. Dio sempet bercerita sedikit tentang Nanda yang berawakan sexy, putih,
    menggairahkan. langsung kubayangkan bagaimana jadinya ketika memerhatikan nomor itu.

    Kumulai dari sebuah missed call yang kucoba ke nomernya, dan trnya ta, Greath!! nyambung. Alhirnya
    kuberanikan diriku mengirimkan sms ke dia.

    ”hai, Nanda ya? lam knal. reno”, pesan ku terkirim ternyata sangat kilat, tumben bgt nie operator gak
    sinting ”pikrku”
    ”hey, iya ini Nanda, lam knal. anak mna? Btw dpt nomerku drmn?” balasnya cukup lama, namun bergeas ku
    balas
    ”anak *******, dari Deo! hehe..”

    sms kami lakukan hingga pukul 12 malam, ntah apa sja kami bicarakan. Sampai akhirnya dia menelponku.
    Terdengar suaranya yang ramah, rame, asik. Terlihat dipembicaraan kita pertama sangatlah akur dan
    nyambung, sehingga terbesit rasa yang tak biasa kurasakan. Topic demi topic pembicaraan terlontarkan
    hingga jam menunjukan 2 pagi, namun karena keasikan pembicaraan terus dilanjutkan. Sampai akhirnya
    sebuah topic tentang seks kita bicarakan, dan tercium bau kalau Nanda suka melakukan hubungan seksual
    dengan pacar sebelumnya, dan kitapun saling bertukar pengalaman kita masing-masing. Dan tersirat kata
    dari bibirnya

    ”main donk kesini, qt jalan kek ato gmn, mau?” pinta nanda
    “okey, maybe lusa aja ya, skalian maen gitu ke rumah kakak spupu”, sahutku
    ”Ok, asik…udah ya, Nanda bobo dlu, Muacchhh” katanya langsung menutup telepon, dan kurasakan ada
    sambaran dengan kecupan dari jarak jauh tersebut.

    Singakat waktu, hari itupun tiba. Ku pacu matic ku dengan rasa penasaran dan deg-degan yang selalu
    menghantui. Memang sulit mencari tempatnya kos, sampai aku memutar-mutar 3 kali. ”Damn!” fikirku, dan
    akhirnya ketemu juga nomer rumah kosnya. Kutelpon dia dari depan kosnya. Tak lam kutunggu keluarlah
    sesosok wnita cantik, putih bersih, bertoked kencang yang kelihatan dari kaosnya yang berwarna putih,
    sambil membawa handuk kecil mengusap-usapkan rambutnya yang terlihat sehabis keramas.

    ”hey, Reno? ayo masuk”, ajaknya
    ”iya, ok-ok”

    sesampainya didalam rumah kos, kita berbincang ria diberan kosny yang pas banget ada sofa and mejanya.
    Lalu sebuah minuman botol menghampiriku. ”lega….” kurasa….hehe.

    ”eh no bole liat kamar kamu gak nda?”, pintaku
    ”eh, masuk aja kali..biasain aj, sory berantakan”

    sudut demi sudut kupandangi, ternyata kamar yang lumayan untuk anak putri itu terdapat sbuah Tv, lemari,
    kasur, kipas angin dan WC didalam, dan kulihat pula beberapa pakaiannya yag dijemur, ”huhuh gila, g-
    string man!!!” fikirku..

    sengaja dia rebahkan dirinya dikasur sembari menonton acara tv anak muda, dan kudekati dia. Ku duduk
    disampingnya dan menghadap ke tv. Sekali-kali kupandangi Nanda yang saat itu mngenakan kaos putih
    ketatnya, celana pendek diatas lutut, erlihat juga bra nya berwarna putih samar-samar.

    ”Nda, lu cantik ya, manis, No jd gmes ma km” sembari ku mencubut pipinya,
    ”aah….paan sih, pake nyubit segala, thx buat pujiannya”, sahutnyaCerita Sex Dewasa

    Kurebahkan badanku sampingnya, dan terlihat dia enjoy aja dengan posisi itu. Lalu kita bercanda ria
    hingga sore menjelang. Kuberanikan diriku mendekatinya ebih dekat lagi, kucoba peluk dia. ”great!!”, dia
    tidak menolak sedikitpun, dan kuangkat dagunya, kulumat dengan lembut bibirnya yang sexy.

    ”mmmmMMmmphh……sluRRpppsssss….MMmmmpphh. .” terdengar suara lumatan kita berdua beradu saat itu.

    Kuberanikan diri untuk merangsangnya, kumulai dari turun kelehrnya, kuliat dia menggelinjang nikmat
    dengan perlakuanku yang serakah menjilati lehernya. Terkadang kusempatkan diri untuk menjilati
    telinganya”

    ”Aarrrghhh…..ssssshhh….OOOuuurrgghh…Noooo… ..eeemmpph…”, desahnya yang terdengar ditelingaku,
    takkusangka tanganya telah menyusup masuk kedalam celana jeans ku, dan mencoba untuk menggapai kntl ku
    yang sudah mengeras. Digenggamnya dengan erat kntlku olehnya, terlihat dia meremas-remas kntlku dengan
    ganasnya.

    Tank mau kalah, ak melepas kaosnya yang ketat, kugapai kedua buah toketnya yang WOW…ukurannya
    menakjubkan bagiku, kutarik bra-nya kebawah lalu kujilat, kuisap, kusedot putingnya yang telah mengeras
    akibat rangsanganku. Terlihat olehnya tangan kiriku meremas-remas dengan ganasnya, sesekali ku pelintir
    putingnya. Mulutkupun semakin buas memainkan putingsusunya bergantian.

    ”oohhh…renn…ttrrrr,,,,,,,,,trrrruuss,,,renn,,, oh,….enak bgt ren…… udah lammm…aa…aku gak ngerasain
    belaian …….nikmat kayak gini”, eragnya begitu nikmat tersengal-sengal agak terputus-putus,

    Kuberanikan diri untuk menulusuri kebawah, dengan tangan kiriku mencoba menyelip kedalam isi cd nya,
    tanpa halangan berhasil. Terasa bulu-bulu yang tercukur rapi tumbuh sektiar 1-2cm begitu lebat sesuai
    feel tanganku yang meraba, dan basah V-nya pun ak bisa dibendung lagi. ternyata nanda juga berusaha
    untuk mengocok Kntl ku yang keras ga karuan.

    Mungkin karena sulit, dengan manjanya ia merayuku aga melapas seluruh bajuku. Kontan, ia dengan ganasnya
    membuka bajuku serta celana ku. Tiada pakian yang masih tersisa ditubuhku yang melekat lagi, lalu
    kupaksa ia juga membuka bajunya. seblum sempat kumembuka bajunya, tanganya denagn ganas menggapai Kntl
    ku, mendekatkan wajahnya dengan Kntlku, lalu mulai denagn kecupan mesra yang mengawali sentuhan bibirnya
    yang begitu sensual dengan Kntlku yang berukuran kurang lebih 18cm.

    ”sLuurrrppsss….mmmmmpphh…mmmmppHhhhh…….cup pz….slurpz.ss…..”; ceritasexdewasa.org cuapan mulutnya menjelajahi senti demi
    senti bagian Kntlku. Tak pernah kurasakan kenikmatan Blowjob yang dilakukan Nanda, sungguh luar biasa.
    Sekitar 20 menit puas menjilati, mengulum Kntlku dengan ganas, kuberanikan diri untu memutar posisi
    tubuhnya, dan ku incar selangkangannya.

    Kudapati V yang begitu menawan. Terlihat V berwarna pink, dengan kulit V yang masi kencang dan eknyal,
    beitu juga bulu-bulu yang tercukur rapi menawan. Mata lelaki mana yang tidak ingin mencicipi V yang
    begitu menawan seperti ini, fikirku sejenak. Langsung lidah ki mulai menjilati V-nya yang begitu sexy,
    seraya kubuka V-nya dengan jariku.

    Mulai kujilati sedikit demi sedikit terjelajahi isi V Nanda. Tercium bau yang khas dari V Nanda.

    ”Ouuhhh…..mmmpphh…..Renn….Truss Ren…..oowwhh……Enak beibh….Oh…….mmmph”, Terlotar kata-kata sekan di
    begitu menikmati jilatan lidahku yang bgitu ganas merajahi isi-isinya, seraya ia mengigit bibirnya.
    ”Ohhhhmm…..Sayyaaaaaannnnnggg…..aaakkuu keluaaaarrrrrrrrr….oh……Mphh”, Blassss….Orgasme pertama Nanda
    ditandakan dengan mucratnya cairan-cairan yang terpadu dilihaku.

    Kuisap-isap kembali hingga tubuhnya yang montok menggelinjang tak karuan.

    ”Renn…Masuukkkiinn please…aku udah ga tahaannn…mmpphh…”, pintanya lanjut dengan desahan-desahan dasyat

    lalu ku mulai melepas V nya, kuancungkan Kntlku ke arah V-ny Nanda. Mulai ku gesek-gesekan Kntlku di
    antara belahan V-ny. terlihat wajahnya yang bergerak kekanan kiri terangag berat dengan perlakuanku.
    Kucoba masukkan Kntlku kedalam V-nya, dengan bantuan tanggan lebutnya juga menaikkan bulu-bulu yang
    menghalangi jalan kami.

    ”Awww….Ohh…pelan-pelan Ren”, pintanya padaku

    Terasa sekali V-nya sangat keset, mungkin karena sudah lama Nanda tidak melakukan hubungan intim.
    Kudesak, dan agak kupaksa untuk memasukan penisku yang kelihatan sekali urat-utratnya (nanda sempat
    mengatakan kntlku kayak ktntl org arab, keras, berotot, sawo matang). Kutekan-tekan pinggulku agar lebih
    leuasa memasuki liang V-ny. BlAsss…. Akhirnya!

    ”Aww….Oooouugghh…mmmppphh…Oughh…genjot Say…please…”, rintih nanda ketika kntlku baru saja masuk kedalam
    V-ny yang begitu nikmat.

    Mulai kugerakan pinggul ke, melaju kedapan kebelakang dengan tempo yang santai, agar qta sama-sama bisa
    menikmati. Jujur kalau aku lebih suka hardcore, aku suka menggenjot dengan ganas hingga pasanganku
    tergeletak lemah, bahkan aku pernah mengeluarkan Sprm sendiri dengan tangan gara-gara pasanganku sudah
    tak kuat dengan gaya Hardcoreku. Kembali dengan permainanku dengan nanda, terasa sekali V nanda seperti
    memijatku dengan otot-otot V-ny.

    ”Oh…….beibhb………mmmmpph…aku sayaaaaaaannnggg kkmmuuuu.,,,oohh..”, kudegar keluh nanda yang tak
    kupedulikan, yang kufikirkan adalah kenikmatan V-nya begitu menakjubkan.

    Kini berganti posisi, nanada berada diatasku, menggerakan pantatnya naik turun begitu cepat dari
    sebelumnya. Masih terasa keset V-nanda dalam genjotan demi genjotan yang kita lalui bersama. tak kusia-
    siakan kesempatan yang ada, kumainkan kedua buah toketnya yang ranun. Kuremas-remas…kusedot-sedot,
    hingga kubuat banyak sekali tanda diekitar toketnya. hanya desahan yang kudengar dari bibirnya yang
    sexy, kulumat kulepas, kulumat, dan kulepas kemabali. Sampai akhirnya badan Nanda mulai bergetar beda
    dari genjotan-genjotanya.

    ”ren..aku keluaaaaaaaaarr…..Oowwwhhhhhhh……..aaahhhh… aahhhhhh…..”, nanda kembali orgasme untuk ke dua
    kalinya saat ini.Cerita Sex Dewasa

    Kini kuubah posisi berganti kepososi Doggy, sambil kuremas-remas toketnya yang ranun begitu indah. Belum
    pernah kuremas toket seranun dan sesexy ini, fikitku. Kupercepat genjotanku maju mundur, terlihat dia
    makin menjadi-jadi. Nanada meremas tanganku, dicengkramnya hinga ad secuil luka di jariku karena kukunya
    yang panjang bercatkan hijau. kurasakan sensasi yang sangat-sangat indah, tak pernah kubayangkan aku
    bisa menikmati tubuh gadis ini.

    ”ren, aku cape……….bntar lagi aku keluaar:, kata nanda
    ”sabar sayang dikit lagi ren keluar kok, kit akluarin bareng aj”, sahutku sambil menggenjot tubuhnya
    ”iya sayang….mmmmphh…ohh…..trus say….ahhhhh…..aaaauugggghh…”, rintihnya kembali.

    setelah 30 menit menggenjotnya, mulai kurasakan akan keluarnya Sperma ku.
    ’beib, aku mau keliar…..oooouuurgghh:, kataku padanya

    ”aku juga..” sahutnya
    ”’Crooottttzz,,,,,crottt…crooott,,,,croottt….. croottt….crtooooottt..” banyak kali terasa spermaku
    muncrat kedalam V-ny.

    ternyata beda tipis selisih waktu kita keluar. Kucabut Kntlku dari V-ny. Terlihat Sprm ku mengalir dan
    menetes dari V-ny. Reflek tangan Nanda mengembat Kntlku langsung di emut-nya menghabisi sisa Sprm yg ada
    di Kntlku.

    ”MMmmmmphh..say Sprm km nikmat, walo dapet dkit…..mmphhh” dengan ganasnya menikmati Kntlku.

    Terasa kelelahan meyertai kita, bergegas aku kekamar mandinya untuk membersihkan tubuhku, begitu jug
    adirinya. Tak luput ku mainkan juga toketnya yang indah disana.

    Baca JUga Cerita Sex Elvina

    ”Nan, ga papa aq ngluarin didlm?”, tanyaku
    ”Gpp Ren, aku ada obat kok, nanti ku minum. Thx ya, aku satang kamu, aku sayang arab-mu, aku mau km
    ngisi kesepian ku ren”,pintanya
    ”ok Nda, aku sayang kamu” , jwbku singkat seraya memeluknya lalau mencium keningnya.

    setelah kejadian itu, kami masih sering melakukan hubungan.

  • Sange

    Sange


    54 views

    Gak kenal gak sayang kata pepatah perkenalkan namaku Mercie aku berumur 19 tahun dengan tubuhku yang montok dan payudaraku 36 B cowokku bilang kalau tubuhku menggairahkan, sunguh aku sangat senang dipuji seperti itu, selama ini aku sudah berpacaran dengan 3 cowok kami berhubungan hanya cium ciuman dan raba raba saja.

    cerita-sex-dewasa-sange-784x1024

    Tapi dengan cowok ku yang ke empat ini aku melakukan unutk pertama kali kita berpacaran baru 3 bulan kami saling mengenal karena kita satu kampus saat aku sedang horny aku melakukan ciuman di dalam bus saat itu kita dalam perjalanan tour ke lampung dan Palembang, kami melakukan di bangku belakang sendiri karena suasana saat itu orang orang sudah tertidur pulas kami asik berciuman dan memegang alat kelamin masing masing.

    Peristiwa itu terjadi saat 3 minggu saat kami tidak bertemu karena waktu itu liburan kampus kita berbeda kota cowokku tinggal di bandung , kami berjanjian di salah satu tempat makan yang enak dibuat untuk bermesraan, kita akhirnya bertemu dan memlilih tempat duduk yang tempatnya agak tersembunyi supaya bisa melakukan kegiatan yang bebas, langsung saja cowokku yang kangen memelukku, aku pura pura tidur di meja agar bisa menutupi tangannya yang meremas toketku.

    Ahhh sungguh nikmat sekali rasanya kangen diginiin ama kamu sayang,, aku juga tak tinggal diam aku pegang penisnya dan ternyata sudah tegang duluan adegan ini tidak berlangsung lama kira kira 15 menitan karena hidangan yang kami pesan sudah datang dan harus dimakan.

    Selesainya kita makan kami mengobrol ngobrol kecil tak taunya dalam obrolan itu cowokku mengajakku maen ke kost kakak angkatnya, sungguh hatiku sangat senang katanya kakak angkatnya mau pergi jadi cowokku ijin menggunakan kamarnya berarti kita bisa bebas berciuman dan berpelukan dan tidak berpikiran untuk bercinta.

    Sesampainya kami di kostan kakaknya, kami ikut menemani kakak itu menonton sebentar. Karena rupanya dia baru akan pergi sekitar sejam lagi. aku sempat kesal karena berarti aku dan cowokku belum bebas.

    Tapi memang namanya nafsu, cowokku bisa saja mengambil kesempatan dalam kesempitan.
    Sewaktu kakak asik menonton teve, kami yang duduk dibelakangnya (aku tiduran dipangkuan cowokku) mulai asik berciuman. Kembali tangan cowokku meremas toketku.

    Aku mulai merasa terangsang yang amat sangat. Tanpa kuharapkan, tangan cowokku mulai masuk ke dalam celanaku. Untuk aku mengenakan celana pendek yang tidak terlalu ketat, sehingga tangan cowokku dapat masuk ke selangkanganku dengan mudahnya.

    Kami asyik bercumbu sampai aku benar2 tidak bisa menahan lagi. akhirnya dengan alasan panas, cowokku mengajakku ke teras kamar kostannya. Kami duduk di kursi yang tidak akan terlihat dari dalam kamar. Lalu kami mulai berciuman dan kali ini aku gantian meremas penisnya dengan penuh nafsu.

    Cowokku juga ngobel memekku dengan penuh nafsu. Entah setan dari mana datang ke dalam diri cowokku, lalu kami ke kamar mandi.
    Sialnya, kamar mandi yang ada di kostan itu ternyata kamar mandi bersama.

    Jadi ada kemungkinan bila kami di dalam, akan ketahuan. Tapi rupanya keadaan kostan hari itu sedang sepi sekali. Jadi kami bisa bebas menggunakannya.
    Begitu di dalam kamar mandi, cowokku yang sduah horny banget langsung membuka sweaterku dan celana pendekku.

    Dia juga langsung membuka kaosnya juga celana pendeknya. Sekarang kami hanya mengenakan pakaian dalam. Aku masih menggunakan tanktop. Dia langsung mengulum toketku dengan penuh nafsu. Di isapnya sampai puas toketku.

    Bahkan sampai berbekas. Aku mulai mengerang nikmat ketika dia menghisap toketku dengan keras. Sementara aku belum melakukan apapun karena merasa nikmatnya.
    Cowokku menarik tanganku hingga ke penisnya.

    Akupun meremas-remasnya dengan nafsu. Dia juga mengerang nikmat. Dan erangannya mulai membuat nafsuku semakin meningkat. Dia mulai mencium bibirku dengan ganas. Jujur ini merupakan ciumanku yang terganas selama pacaran dengannya.

    Dia juga memasukkan lidahnya dengan liar ke dalam mulutku. Kami asik berciuman sambil tanganku mengocok-ngocok penisnya dan tangannya meremas kedua toketku dengan kencang. Sambil sesekali memainkan putingnya.

    Bibirnya turun menuruni leherku dan membuat bekas cupang di leherku. Untung saja rambutku panjang sehingga dengan mudah dapat kututupi bila keluar dari kamar mandi nanti. Bibirnya mulai menyusuri toketku dan kembali mengulum puting susuku yang sudah mulai menegang.

    Sementara tanganku masih saja mengocok penisnya. Kami terus mengerang.
    Memang saat itu kami belum berani untuk melakukan oral seks, karena aku masih merasa jijik. Lagipula ini terasa spontan sekali.

    Aku terus mengocok2 penisnya. Sesekali cowokku sengaja melepas penisnya dari tanganku dasn verusaha memasukkan ke dalam memekku yang becek. Tapi susah karena aku berdiri bersandar pada tembok.

    Akhirnya dia hanya menggesek-gesekkan penisnya di memekku juga perutku. Sambil aku terus mengocokknya. Dia kembali menciumi toketku juga perutku sambil memainkan memekku yang semakin becek.Cerita Sex Dewasa

    Akhirnya aku berinisiatif untuk memasukkan penisnya ke dalam memekku karena aku sudah sangat bernafsu.
    Akhirnyaa aku menyuruhnya duduk di closet agar aku dapat naik ke pangkuannya. Berhasil.

    Memekku hampir masuk, namun posisi kami tidak nyaman. akhirnya aku naik ke pinggiran bak mandi yang cukup besar itu. Dalam posisi berdiri cowokku memasukkan penisnya ke memekku. Dia berusaha sekuat mungkin.

    Dan aku mencoba untuk menahan rintihan kesakitannku.
    “Aaakh, Yan.. “, desahku lirih. Aku merasakan sakit yang amat sangat karena ini pertama kalinya aku ml. Akhirnya, “bless..” penisnya berhasil masuk ke dalam memekku.

    Cowokku mulai bergerak maju mundur mendorong penisnya agar keluar masuk memeku.

    “Akh…akh… terus, Yan.. akh..”,
    perlahan rasa sakit itu mulai berkurang berganti dengan kenikmatan.

    Desahanku semakin kencang seiring semakin kencangnya dorongan penis cowokku.

    “akh,, mmm… yes.. enak banget sayang..”, kata cowokku pelan.
    Diciumnya bibirku lagi, lalu dijilatnya telingaku.

    Begitulah caranya membuatku semakin terangsang. Rupanya memekku semakin becek. Diapun semakin lancar mendorong penisnya.”

    Memek kamu kenceng banget sayang. Aku mau keluar nih.

    ”Aku yang panik langsung mendorong tubuhnya yang memelukku. Aku takut dia akan mengeluarkan spermanya di dalam memekku.

    “Kenapa?”,tanyanya heran.

    “Udahan yah? Aku takut kebablasan..”, saat itulah aku melihat sebercak darah di penisnya.

    Rupanya selaput daraku sudah robek. Aku sudah tidak perawan lagi karenanya. Aku sempat bersedih tapi nikmat yang kurasakan malah membuatku jadi kembali bernafsu.

    Aku memasukkan penisnya lagi dan aku juga mencoba untuk bergoyang maju mundur. Kami sama-sama melakukannya sampai akhirnya aku merasa ingin pipis.

    “Aaaaakh.” Aku tidak sempat mengeluarkan penis cowokku dari memekku. Rupanya aku orgasme dan banyak sekali.Cerita Sex Dewasa

    Aku merasa gemetaran yang amat sangat dan ngilu sekali di memekku. Tapi aku merasakan nikmatnya. Apalagi cowokku sempat tiba-tiba mendorong-dorong penisnya cepat dan kencang sehingga aku tambah merintih ngilu.

    ”Akh..akh.. mmm…aaaaakh…”
    Cowokku tiba-tiba menarik keluar penisnya dan mengeluarkan spermanya di closet. Muncrat banyak sekali

    “aaaaaaakh……….” desah cowokku panjang. Dan diapun terkulai lemas di tembok. Aku juga merasakan hal yang sama.
    Cowokku menciumku sayang lalu menyuruhku untuk membersihkan diri lalu berpakaian.

    Baca Juga Cerita Seks Pesta Sexs Dirumah

    Setelah selesai kami keluar dari kamar mandi dan duduk kembali di bangku teras tadi. rupanya kakak sedang menunggu karena ingin menggunakan kamar mandi. Aku sempat khawatir aksi kami akan ketahuan.

    Tapi cowokku menenangkannku.
    Selagi kakak mandi, kami kembali bercumbu di dalam kamar. Tapi tidak sampai berlanjut melakukan hubungan seks lagi.
    Ketika kakak selesai berkemas, sayang sekali kami tidak sempat melanjutkan permainan kami di kamar.

    Karena papaku mengirim sms untuk menyuruh aku cepat pulang karena ada perlu.
    Saat itu dan dimanapun kalau kita ada kesempatan kami selalau melakukan hal tersebut melakukan hubungan intim kami hamper satu tahun melakukannya dan rasanya sungguh tiada duannya.

  • Amoy PSK

    Amoy PSK


    85 views

     Sebut saja Erma dia adalah kenalanku dia seorang PSK aku bisa kenal dengannya karena aku iseng iseng maen di lokalisasi tak taunya kita saling bertukar nomer telepon, saat itu aku masih kuliah dan tak menyangka kita bertemu di daerah Cideng saat sore hari, karena aku haus maka dari itu aku cari tempat café unutk memesan minum sekaligus istirahat sebentar.

    cerita-sex-dewasa-amoy-psk

    Saat memesan dan aku duduk di kursi dengan dandanan yang tidak mencolok tidak ada hiasan apapun di wajahnya aku melihat wanita itu sepertinya kita pernah bertemu tapi aku lupa dimana aku duduk didepannya, saat menyeduh minuman tak lama kemudian wanita itu menyapaku.
    “Baru pulang dari kampus ya mas” tanyanya dengan ramah.

    “Iya mbak” jawabku

    “lho kita pernah ketemu kayaknya mbak”

    Dengan senyumannya dia mengelak bahwa belum pernah ketemu denganku.

    Mungkin kebanyakan pelanggan jadi dia lupa tannyaku. Hehehe

    Kemudian dia memberikan sebuah pertanyaan dengan nada ramahnya, tapi saat aku dengar dan rasakan dari mimik wajahnya dia mengajak menjerumus, mungkin dia sedang cari mangsa batinku.dengan wajah yang cantik tinggi 163 cm payu daranya juga besar, aku kadang melirik bauh dadanya terlihat tali BH berwarna hitam.

    Pertanyaan yang aku nantikan terucap dari mulut Erma ini,

    “Gak capek mas, istirahat dulu yuk Mas” ajaknya.

    “Maksutnya mbak” pura pura bodohi dari pertanyaan tersebut.

    “Aku juga mau pulang mbak mau istirahat di rumah saja” kataku.

    Dia pun masih langsung menyerobot perkataanku tadi.

    “Ah mas ini, pura pura gak tau, kita istirahat kekemar aja yuk” Mintanya.

    Gila banget nih ajakannya tak pikir panjang aku langsung mengiyakan setelah mencapai kesepakatan bersama, singkat cerita kita sudah berada di dalam hotel yang bertebaran di daerah sini. Setalah kita masuk kedalam kamar aku langsung mengunci kamar dan kupeluk, kucium dia tapi dia menolaknya, berkata “Kita mandi dulu deh mas”.

    Waow baru kali ini aku berfikir kok PSK tidak langsung tancep, malah menyuruh unutk mandi segala sebelum berkencan, mungkin dia ingin memberikan kesan yang berbeda dengan PSK lainnya, yaudah aku langsung buka seluruh pakaianku dan mengambil handuk kita pergi bersama ke kamar mandi.

    Saat mandi aku lihat tubuh Erma sungguh seksi aku pegang kulitnya dan aku cium bau badannya sungguh terangsang sekali, kusabuni dari punggung dan payudaranya kunyalakan kran biar air itu mengucur tubuh kita berdua mulai kusedot putingnya yang mengeras dengan tangannya dia mendorong kepalaku yang menyedot putingnya.

    “Sabar sebentar dong mas”nanti aja . Katanya.

    Ya udah aku sabuni tubuhmu yang elok ini erma, “terserah mas saja” tangannya Erma yang memegang sabun juga membersihkan tubuhku dari atas hingga penisku juga dibersihkan dengan cermat Erma tidak mengocoknya tapi benar benar unutk membersihkannya. Selama 30 menit kita mandi bersama.

    Setelah selesai mandi kita mengeringkan tubuh, langsung saja aku peluk dan aku junjung diatas ranjang harum sekali tubuhmu Erma. Aku ingin menikmati tubuhmu karena kau sudah menggoda dedekku hingga tegang mengeras.

    “Ahhhh Mas sabar dulu dong gak sabaran deh” sambil senyum Erma berkata seperti itu.

    Tidak aku hiraukan perkataanya masih mempermainkan putingnya.

    “Bentar dulu mas ahhh sambil memberai rambutnya sambil menelantangkan tubuhnya.Cerita Sex Dewasa

    Dia mengambil diodoran dan mengusapkan di dadaku dan ketiakku. Katanya biar harum saat dalam bercinta.

    Setalah semuanya diatasi keadaan semakin romantis dan kita menikmati, aku mengeluarkan uang untuk dia yang kuharapkan malah melebihi anganku, sungguh berbeda dengan PSK lainnya yang biasanya tidak seperti ini, Erma mencium dengan lembut semakin lama semakin menyedot bibirku dengan nafsunya.

    Kini dia mencium dan mengusap dadaku yang berbulu, kemudian terus ke bawah dan akhirnya penisku yang masih kecil diisapnya. Tak lama kemudian penisku pun membesar akibat rangsangan yang diberikan. Sungguh pandai ia memainkan mulut dan lidahnya di sekujur penisku. Setelah beberapa lama ia menghentikan aksinya dan berbaring telentang. Aku tahu ia ingin aku segera menyelesaikannya.

    Kutindih dan kucium bibirnya. Tak lama kemudian dengan arahan tangannya penisku sudah menembus liang vaginanya.

    Kurasakan iapun membalas dengan penuh gairah setiap serangan yang kulancarkan, namun aku tidak tahu apakah dia benar-benar menikmati atau hanya sekedar servis terhadap tamunya. Lima belas menit kemudian tubuhku sudah mengejang di atasnya. Ia tersenyum dan mengajakku membersihkan badan.

    Selesai membersihkan badan, kami masih sempat ngobrol-ngobrol sebentar hal-hal mengenai dirinya. Ketika kutanya apakah namanya hanyalah nama profesi atau nama sebenarnya, ia mengeluarkan KTP-nya dan menyerahkannya padaku.

    Kubaca, “Widya Erma”. Sekilas kulihat tanggal lahirnya, berarti ia sekarang dua puluh delapan, sementara aku waktu itu masih dua puluh tiga.

    Karena kami kamar yang kami sewa menggunakan cara jam-jaman dan kulihat waktu telah habis, maka kamipun keluar dan aku segera pulang. Kesan yang timbul padaku, bahwa ia pun menyukaiku lebih dari sekedar PSK dan pelanggannya.

    Beberapa hari kemudian, pada suatu siang aku lewat Tanah Abang lagi. Hanya sekedar lewat, namun aku juga berharap dapat bertemu dengan Erma lagi. Ketika berjalan dalam sebuah gang sempit, kulihat dari belakang sepertinya Erma. Kupercepat langkahku dan kujejerkan langkahku. Kulihat dari samping ternyata memang Erma.
    “Erma ya? Masih ingat aku nggak?” tanyaku setelah berjalan di sampingnya.

    Ia menoleh sambil menghentikan langkahnya. Menatapku dan mengingat-ingat, akhirnya, “Mas kan yang minggu lalu sama aku? Namanya.. Ennggh..” katanya.

    Kupotong kata-katanya, “Anto,” sahutku.

    “Ya, Mas Anto. Baru aku ingat”, jawabnya, “Mau ke mana?” sambungnya.

    “Enggak, ini mau pulang, kebetulan lewat sini. Siang-siang kok sudah pulang?” tanyaku.

    “Aku belum pulang mulai tadi malam. Sekarang baru bisa pulang dan mau istirahat”.

    Aku diam dan berpikir sejenak. Melihatku kelihatan ragu dia bertanya, “Mau istirahat lagi?”

    “Boleh deh,” kataku mengiakannya.

    Dia tidak jadi pulang dan kembali kami berkencan di hotel yang sama. Namun kali ini aku ambil sewa kamar selama dua jam. ceritasexdewasa.org Dengan perlakuan yang sama seperti kemarin ia melayaniku. Setelah kutembakkan laharku, kami sama-sama berbaring ngobrol sampai waktu habis. Ketika aku mengeluarkan dompet, ia berkata.

    “Nanti aja, sekarang kita ke kontrakanku yuk!”

    Akupun menurut saja dan mengikutinya ke rumah. Kembali kami mengobrol di kontrakannya. Ia tinggal bersama pemilik rumah, dan pemilik rumahnyapun mengerti dan mau menerima keadaannya. Ketika pulang, kembali kuambil uangku, namun ia tetap menolak dan berkata.

    “Untuk ongkos pulang kamu saja ke Bogor!”Cerita Sex Dewasa

    Setelah itu kami sering bertemu. Namun tidak setiap kali bertemu kami lalu bergulat di atas ranjang. Kadang kami hanya mengobrol saja. Kalau tidak ada di hotel, kucari dia di kontrakannya. Erma kadang masih menolak uang pemberianku, tetapi kalau aku lagi ada obyekan kecil, kupaksa dia untuk menerimanya. Dia menyatakan senang kalau ngobrol denganku.

    “Ada yang mau mendengarkan dan mengerti sisi hitam dari jalan hidupku,” katanya.

    Aku sendiri mengatakan, kalau ada kesempatan untuk berhenti, maka berhentilah dari pekerjaannya dan membuka usaha atau pekerjaan yang lain.

    Suatu ketika aku mencarinya di hotel. Kata penjaga hotel dia sudah pulang belum lama tadi. Kususul ke rumahnya. Ia sedang mandi. Tak lama kemudian ia sudah menemuiku di ruang tamu. Ia mengenakan gaun hitam panjang dengan belahan sebelah setinggi lutut. Kakinya yang mengenakan sepatu hak tinggi membuat ia semakin menarik. Kupikir-pikir ia mirip dengan Yuni Shara, hanya saja kulitnya lebih gelap.

    “Mau kemana. Kok rapi sekali?” kataku.
    “Kebetulan ada kamu. Anterin ke Pasar Minggu yuk. Aku mau beli gelang kaki di toko emas langgananku. Dulu aku punya, namun putus dan kujual,” jawabnya.

    Akhirnya kami berjalan ke depan menunggu Metro Mini yang ke arah Pasar Minggu. Panas matahari terasa menyengat kulit. Setengah jam menunggu belum ada juga Metro Mini yang kami tunggu. Cuaca semakin panas.

    “Panas, erma. Kita istirahat saja dulu yuk. Entar sore aja ke Pasar Minggunya!” ajakku.

    Ia setuju. Kamipun masuk ke dalam kamar. Kali ini dia yang memilih kamar ke penjaganya.

    “Kamar yang di sudut,” katanya.
    “Sama aja. Emangnya apa bedanya?” tanyaku.

    Ia tersenyum saja. Setelah mengambil kunci maka kami masuk ke dalam kamar yang dimaksudkannya. Isi dalam kamr tidak berbeda dengan kamar lainnya. Sebuah bed standar, kipas di langit-langit, lemari dan kamar mandi. Namun ketika kulihat di dinding, maka ada cermin yang dipasang memanjang sejajar dengan arah bed.

    “Ooo, ini toh bedanya..” kataku.
    “Tidak semua kamar ada cerminnya. Aku tahu beberapa kamar yang dipasang cermin. Dulu-dulu selalu tidak pernah kebagian kamar ini”.
    Ia membaringkan badannya. “Tidak mandi?” tanyaku.
    Ia mengeleng, “Tidak, aku kan baru saja mandi. Kamu saja mandi yang bersih!”

    Aku mandi dengan cepat dan yang penting kusabuni meriamku sampai bersih. Kulihat sudah mulai membesar tidak sabar untuk menembakkan pelurunya.

    Selesai mandi aku keluar dari kamar mandi dengan berlilitkan handuk. Kulihat Erma sedang berdiri dan mulai membuka kancing gaunnya. Kupeluk dia dari belakang dan tanganku membantunya melepaskan kancing dan bajunya.

    Seperti biasanya ia mengenakan celana dan bra hitam transparan sehingga apa yang ada di baliknya terlihat membayang. Setelah bra-nya terlepas, kurems-remas payudaranya dari bagian bawahnya. Kucium leher dan telinga kirinya, tangan kirinya terangkat dan kemudian menarik rambutku. Handukku terlepas setelah tangannya yang lain menarik ikatannya.

    Kutekankan selangkanganku di atas belahan pantatnya. Penisku yang sudah mulai siaga segera terarah ke atas setelah menempel di pinggangnya.

    Kulepaskan tangannya dan mulutku kemudian menyapu seluruh punggungnya. Dengan gigiku kulepas kaitan bra-nya dan dengan berjongkok kugigit ban celana dalamnya, kutarik ke bawah dan kuteruskan dengan tangan untuk melepasnya.

    Kupondong dan kubawa di ranjang. Aku berdiri dengan posisi menghadap ranjang dan Erma berbaring miring, dia dengan lahap menghisap kejantananku. Dijilatinya lubang kencingku, sedang tangannya memegang dan mengocok batang penisku kemudian memijat-mijat buah zakarku.

    “Hhmm.. Terus Erma. Enak.. Ohh.. Aaagak keraas Saantiihh..”.

    Setelah beberapa menit menjilati kejantananku, aku melepaskan penisku dari mulutku. Kubuka kakinya lebar-lebar, tercium aroma yang khas namun segar.

    “Mau diapain To?”

    “Tenang aja, Aku juga ingin jilatin milikmu”

    “Enggak usah To. Jangan.. Jang.. Ngan!”

    Tanpa menunggu kata-kata yang akan diucapkannya lagi, aku langsung menjulurkan lidahku menuju lubang vaginanya. Dia hanya bisa merintih.

    “Oooh.. Ssshhtt.. To..”

    Tangannya menjambak rambutku. Lidahku mulai mengarah ke klitorisnya. Jambakannya bertambah kuat dan desahannya semakin menjadi.

    “Tteeruus.. Saayaanghh.. Ooohh!”

    Baca Juga Cerita Seks Memuaskan Keponakan

    Aku semakin cepat menggerakkan lidahku berputar-putar dan menjilati klitorisnya. Sesekali aku menyedotnya dengan keras. Beberapa detik kemudian kedua tangannya menekan kepalaku dengan kuat sehingga aku sedikit susah bernafas. Aku semakin kuat menjilati klitorisnya.

    Kuhentikan gerakan lidahku. Kutindih tubuhnya dan wajahnya kulihat tersenyum. Sambil berciuman tangan kananku menjelajah ke selangkangannya. Dia semakin agresif menyedot bibirku. Bibirku turun ke lehernya, kujilat lehernya dan beralih ke dadanya. Kuisap putingnya dan sesekali kugigit belahan dadanya.

    “Ssshh.. To.. Ahh.. Shh..”.

    Tangan kanannya meraih batang penisku yang sedari tadi sudah mengeras. Kurasakan nafasnya sudah mulai tak teratur. Dia meremas penis.

  • Denyutan Memek

    Denyutan Memek


    56 views

     Aku akan menceritakan pengalaman seksku dimana di sebuah cerita dewasa aku menyelipkan nana dan
    emailku di sebuah komentar, tak lama kemudian banyak para cowok khususnya yang email padaku, aku
    membalas satu persatu emailnya kadang juga ada yang minta ngajakin ngentot, minta foto telanjang mint
    pin bb dan kesemuanya aku tanggapi.

    cerita-sex-dewasa-denyutan-memek

    Tapi ada yang membuat diriku terpesona menyita perhatiannya namanya Adi dia berasal dari Denpasar
    kadang kalau emailan sama dia sering blak blak kan apa adanya, dia malah sering ngirim foto saat
    ngentot dengan ABGnya, ceweknya cantik payudaranya besar yang hebatnya dia masih umur 18 tahun.

    Tapi kata Adi binalnya luar biasa kalo lagi dientot. Fotonya telanjang bulat dalam posisi telentang
    dan ngangkang sehingga semua ‘modalnya’ terpampang dengan jelas. Tanpa sengaja, foto Susan terlihat
    oleh mas Indra ketika aku diskusi dengan dia di kantorku.

    Mas Indra, customer yang akhir2 ini sering ngentotin aku, iseng buka2 komputerku, dan terlihat lah
    foto Susan yang sangat menantang itu. Dia nanya kepadaku, ini foto siapa. Aku jawab itu foto cewek
    abgnya chattinganku di Denpasar.

    Dia dengan sangat bernapsu nyuruh aku kontak ke Adi apakah Susan bisa dia book, kalo bisa dia mau ke
    Denpasar sambil melihat peluar bisnis yang ada disana. Aku bilang ke dia, aku ikutan ya. Mas Indra gak
    keberatan kalo akupun ikut dengan dia, cuma dia mengatakan kalo Susan mau dientotnya, dia sebenarnya
    gak perlu aku, jadi aku harus cari kesibukan sendiri.

    Gak masalah buat aku kalo demikian, kan ada Adi yang bisa aku kontak, rasanya dia gak akan keberatan
    menemani aku selama ada di Denpasar. Ternyata jawaban Adi positif, Susan bersedia menemani mas Indra
    selama berasa di Denpasar. Mas Indra sangat bersemangat mengurus kepergian ke Denpasar. Akupun kontak
    Adi mengenai hal ini.
    Sampailah aku di Denpasar, sudah senja. Adi dan Susan menjemput kami di airport. Susan sangat menarik,
    dia make kemben dan celana jin yang ketat sehingga toketnya yang montok menyembul dengan jelas,
    demikian pula pantatnya yang membulat sangat memancing gairah mas Indra untuk segera mengentotinya.

    Dengan taksi, mas Indra segera memboyong Susan ke hotel yang sudah di booknya. Aku ditinggalkannya
    dengan Adi. Adi orangnya cukup ganteng, tinggi besar dengan badan atletis. Adi mengajak aku dengan
    mobilnya untuk mencari makan malam.

    Sambil makan malam, Adi menceritakan siapa dirinya. Dia duren – duda keren tanpa anak – wiraswasta di
    Bali, seumur dengan mas Indralah. Aku bilang apakah aku haru manggil dia mas, jawabnya gak udahlah.

    Panggil Adi sudah cukup, gak usah formal. Habis makan dia nanya aku mau kemana lagi, jawabku aku ikut
    kemana dia membawaku. Malah kutambahi, Dea milik kamu selama di denpasar. Dia tersenyum mendengarnya.

    “Kalo begitu, kita ke villa aja ya”, katanya.

    “Vila? Diluar kota?” tanyaku.

    “Enggak kok, masih di dalem kota. Vila itu gak besar tapi punya private pool sendiri. Kamu bawa bikini
    gak”, jawabnya.

    “Bawa Di, daleman Dea juga model bikini semua, minim dan tipis sekali”, jawabku.

    Aku sudah tau kemana arah perkataannya. Dia cuma tersenyum saja dan mengarahkan mobilnya ke vila itu.
    Mobilnya langsung masuk ke garasi vila, rolling door garasi pun ditutup oleh petugas vila. Adi
    mengajakku turun dari mobil, aku membawa tasku dan Adi membawa tas yang berisi makanan dan minuman,
    mungkin juga pakaiannya.

    Vila itu cuma satu ruang, seperti kamar hotel, isinya ranjang besar, lemari pakaian, ceritasexdewasa.org meja makan dari
    kayu dan lemari es kecil, di ruangan lain ada pantri kecil dan kamar mandi. Adi meletakkan makanan dan
    minuman yang dibawanya di meja pantri.

    Tersedia kompor gas dan peralatan masak sederhana di pantri itu. Yang menarik, keluar dari ruang vila
    ada tempat terbuka yang terlindung oleh tembok yang tinggi dan pepohonan yang sangat rindang, sehingga
    privacy sangat terjamin.

    Ada pool kecil, semacam whirlpool untuk berendam, dan ada gazebo yang berisi sipan tanpa matras.
    Disamping dipan ada meja kecil untuk meletakkan makanan, minuman dan peralatan kecil lainnya.
    “Tempatnya nyaman ya Di”, kataku. Adi hanya tersenyum, kemudian dia masuk ke kamar mandi.

    Keluar dari kamar mandi dia hanya mengenakan celana pendek yang gombrong, dia menuju ke gazebo sambil
    membawa matrasnya. Matras diletakkan di dipan dan dia berbaring sambil membuka coca cola kaleng dan
    meminumnya.

    “Ayo Dea, pake dong bikininya, mau pake daleman bikini kamu juga gak apa”, ajaknya. Aku segera
    melepaskan pakaian luarku, tinggallah aku berbalut bra tipis model ikatan dan g string yang juga
    tipis. Aku keluar ruang menuju gazebo.

    Adi membelalak melihat pemandangan indah yang sedang mendekatinya. “Dea kamu napsuin banget”, katanya.
    Aku duduk disebelahnya, segera aku ditariknya hingga terbaring disebelahnya. Dan yang kurasakan
    berikutnya adalah bibirnya yang langsung mencium bibirku dan melumat.

    Aku tergagap sesaat sebelum aku membalas lumatannya. Aku merasakan lidahnya menyusup ke dalam mulutku.
    Dan reflekku adalah mengisapnya. Lidahnya menari-nari di mulutku. Napsuku naik. Sambil melumat,
    tangannya juga merambah tubuhku.

    Kemudian kurasakan remasan jari kasar pada toketku yang masih terbungkus bra tipis. Aku menggelinjang.
    Menggeliat-geliat hingga pantatku terangkat naik dari matras karena rasa nikmat yang luar biasa.

    Bibirnya melumatku, dan aku menyambutnya dengan penuh napsu. Dirangkulnya tubuhku, bibirnya lebih
    menekan lagi. Disedotnya lidahku, sekaligus juga ludahku. Kemudian tangannya kembali meremasi kedua
    toketku, dan dilepaskannya ikatan braku.

    Ganti bibirnyalah yang menjilati dan mengemut toket dan pentilku. Aku nggak mampu menahan gelinjang
    ini, rintihan keluar dari mulutku. Tangannya turun untuk meraih g stringku. Aku makin tak mampu
    menahan napsu saat jari-jari kasar itu merabai bibir memekku dari luar g string dan kemudian mengilik
    itilku ..aku langsung merasa melayang karena kenikmatan itu.Cerita Sex Dewasa

    Jarinya meraih memekku melalui samping g stringku. Aku rasakan ujung jari nya bermain di bibir
    memekku. Cairan memekku yang sudah mengalir sejak tadi menjadi pelumas untuk memudahkan masuknya
    jari-jarinya ke memekku.

    Dia terus menggumuli tubuhku dan merangsek ke ketiakku. Dia jilati dan sedoti ketiakku. Dia menikmati
    rintihan yang keluar dari bibirku. Dia nampaknya ingin memberikan sesuatu yang lain dari yang lain.
    Sementara jari-jarinya terus mengilik memekku.

    Dinding-dindingnya yang penuh saraf-saraf peka dia kutik-kutik, hingga aku serasa kelenger kenikmatan.
    Dan tak terbendung lagi, cairan memekku mengalir dengan derasnya. Yang semula satu jari, kini
    disusulkan lagi jari lainnya. Kenikmatan yang aku terimapun bertambah. Dia tahu persis titik-titik
    kelemahanku.

    Jari-jarinya mengarah pada G-spotku. Dan tak ayal lagi. Hanya dengan jilatan di ketiak dan kobokan
    jari-jari di memekku, dia berhasil membuatku nyampe. Kepalanya kuraih dan kuremasi rambutnya. Kupeluk
    tubuhnya erat-erat dan kuhunjamkan kukuku ke punggungnya.

    Pahaku menjepit tangannya, sementara pantatku terangkat agar jarinya lebih melesek ke memekku. Aku
    berteriak histeris. Kakiku mengejang menahan kedutan memekku yang memuntahkan cairan bening.
    Keringatku yang mengucur deras mengalir ke mataku, ke pipiku, kebibirku. Kusibakkan rambutku untuk
    mengurangi gerahnya tubuhku.
    Saat telah reda, kurasakan tangannya mengusap-usap rambutku yang basah sambil meniup-niup dengan penuh
    kasih sayang. Dia eluskan tangannya, dia sisir rambutku dengan jari-jarinya. Hawa dingin merasuki
    kepalaku.

    “Dea, kamu liar banget deh. Istirahat dulu yaa. Aku ambilkan minum dulu”, dia masuk kembali ke pantri
    untuk mengambilkan minuman. Aku dibawakan kaleng coca cola, dibukakan dan diberikannya kepadaku.

    Segera kuminum coca cola itu sampe habis. Sementara aku masih terlena di dipan dan menarik nafas
    panjang sesudah nyampe tadi, dia terus menciumi dan ngusel-uselkan hidungnya ke perutku. Bahkan lidah
    dan bibirnya menjilati dan menyedoti keringatku. Tangannya tak henti-hentinya merabai selangkanganku.
    Aku terdiam. Aku perlu mengembalikan staminaku. “Masih capek Dea”, bisiknya. “Nggak Di. Lagi narik
    napas saja. Tadi nikmat banget yaa padahal kamu belum apa-apa. Baru di utik-utik saja Dea sudah
    kelabakkan”, jawabku.

    Dengan jawabanku tadi dengan penuh semangat dia turun dari dipan. Dia lepasin sendiri celana
    pendeknya. aku sangat tergetar menyaksikan tubuhnya. Bahunya bidang. Lengannya kekar, dengan otot-otot
    yang kokoh.

    Perutnya nggak nampak membesar, rata dengan otot-otot perut yang kencang, seperti papan penggilasan.
    Bukit dadanya yang kokoh, dengan dua pentil besar kecoklatan, sangat menantang menunggu gigitan dan
    jilatan.

    Pandanganku terus meluncur ke bawah. Dan yang paling membuatku terpesona adalah kontolnya yang besar,
    panjang, keras hingga nampak kepalanya berkilatan sangat menantang. Dengan sobekan lubang kencing yang
    gede, kontol itu mengundang untuk diremes, dikocok dan diemut.

    Sesudah telanjang Dia menarik lepas g stringku sehingga sekarang kita berdua sudah bertelanjang bulat.
    “Dea, jembut kamu lebat banget, pantes kamu tadi jadi liar”, katanya sambil mengelus2 jembutku.

    “Bukannya liar Di, itu namanya menikmati”, jawabku.

    Aku mendorong tubuhnya hingga terbaring di matras. Kontolnya yang keras kugelitik dengan rambutku.
    Kemudian kepala kontolnya kubasahi dengan ludahku. Kuratakan ludah dengan jariku. Dia menggeliat
    kegelian.

    Dengan lembut kuusap seluruh permukaan kepala kontolnya yang besar, dia melenguh karena nikmatnya.
    Kugenggam pangkal kontolnya dan kepalanya yang basah mulai kujilati. Diujung kepalanya ada setitik
    cairan bening.

    Sambil menjilati cairan bening itu, kontolnya kukocok turun naik. Terasa agak asin. Dengan lidah
    kujilati kepala dan leher kontolnya, semua daerah sensitif kujelajahi dengan lidah. Akhirnya kepalanya
    kuemut dan kukeluar masukkan ke dalam mulutku.

    Perutnya kuelus2, dia meremas2 rambutku. Aku terus saja mengisap kontolnya. kontol yang Gede, panjang,
    kepalanya yang bulat berkilatan. kepalaku dielus-elusnya. Dan dia menyibakkan rambutku agar tidak
    menggangu keasyikanku. dengan penuh semangat aku terus mengulum kontolnya.

    “Dea, nikmat banget emutanmu”, erangnya.

    “Kamu pinter banget siihh”. aku terus memompa dengan lembut. Berkali2 aku mengeluarkan kepala itu dari
    mulutku.. Aku menjilati tepi-tepinya .. Pada pangkal kepala ada alur semacam cincin atau bingkai yang
    mengelilingi kepala itu.

    Dan sobekan lubang kencingnya kujilati habis-habisan. “Dea, nikmatnya aah”, kembali dia
    mengerang.Rupanya dia tak tahan dengan rangsanganku, aku ditariknya dari kontolnya, dibaringkannya dan
    kembali mulutnya mengarah ke memekku.

    Dengan lembut dia menjilati daerah sekeliling memekku, pahaku dikangkangkan supaya dia mudah mengakses
    memekku. “Di…”, ganti aku yang melenguh keenakan. Lidahnya makin liar menjelajahi memekku.

    Bibir memekku dikuakkan dengan jarinya dan kembali itilku yang menjadi sasaran lidahnya. Aku makin
    menggelinjang gak karuan. Napasku menjadi gak teratur, “Di .., Dea dientot dong”, erangku. Dari
    memekku kembali membanjir cairan bening.

    Dia menjilati cairan itu. Badannya kutarik, dia segera menempatkan kontol besarnya di bibir memekku.
    Pelan2 dimasukkannya sedikit demi sedikit, nikmat banget rasanya kemasukan kontol yang gede banget.

    Dia mulai mengenjotkan kontolnya keluar masuk, mula2 pelan dan makin lama makin cepat sehingga dengan
    satu hentakan keras, kontolnya sudah ambles semuanya di memekku, “Aah, Di”, erangku lagi.

    Dia terus saja mengenjotkan kontolnya dengan keras dan cepat, sehingga akhirnya memekku makin
    berdenyut mencengkeram kontolnya dengan keras. “Di, terus yang cepat Di, Dea mau nyampe, aah”, erangku
    dengan liar.

    Dia terus saja mengenjotkan kontolnya sampe akhirnya, “Aah Di, Dea nyampe…”, kembali aku berteriak.
    Dia menghentikan enjotannya. Kembali aku dibelai2 dan bibirku diciumnya dengan mesra.

    “Di nikmat banget dientot ama kamu, baru sebentar dienjot, Dea dah nyampe,” kataku. Dia mencabut
    kontolnya dan minta aku nungging Segera ditancapkannya kembali kontolnya di memekku dari belakang.

    Pinggulku dipeganginya sambil mengenjotkan kontolnya keluar masuk dengan cepat, rasanya kontol
    panjangnya masuk lebih dalam lagi ke memekku, nikmat banget rasanya. Dia rupanya ingin merasakan
    macem2 gaya ngentot, segera dia telentang dan minta aku yang diatas.Cerita Sex Dewasa

    Aku menancapkan kontolnya dimemekku dan kuturunkan tubuhku sehingga kontolnya kembali ambles di
    memekku. Aku emnggerakkan pinggulku turun naik dan juga dengan gerakan memutar. Dia meremas2 toketku
    dan memlintir pentilku.

    Aku membungkukkan badanku sehingga dia bisa mengemut pentilku, sesekali digigitnya pelan, aku
    menjerit2 karena nikmatnya.

    “Dea, aku dah mau ngecret, didalem boleh gak”, katanya sambil terus meremes toketku.

    “Ngecretin didalem aja Di, biar lebih nikmat”, jawabku sambil terus menaik turunkan pinggulku mengocok
    kontolnya yang ambles di memekku. Aku kembali membungkuk, kali ini bibirnya kucium dengan ganas. Dia
    memegangi pinggangku.

    Gerakan pinggulku makin cepat, aku juga merasa akan nyampe lagi. Memekku terasa berdenyut2, “dia aku
    mau nyampe juga, bareng ya Di”, kataku terengah. Terus kugerakan pinggulku naik turun dengan cepat
    sampe akhirnya pejunya muncrat menyembur2 didalam memekku.

    Bersamaan dengan ngecretnya dia, akupun nyampe kembali’ “Di, nikmatnya..”, erangku. Aku menelungkup
    lemas dibadannya, dia memelukku dan mengecup bibirku, sementara kontolnya masih nancap di memekku.

    “Di lemes banget, tapi nikmatnya luar biasa”, kataku.

    “ini baru ronde pertama lo Dea”, jawabnya.

    “Dea mau kok kamu entotin sampe pagi”, kataku. “Kita kedalem yuk”, katanya. Dia mendorongku bangun
    sehingga kontolnya tercabut dari memekku. Kita segera pindah kedalam.

    Aku berbaring kelelahan diranjang. DIa berbaring disebelahku, kayaknya dia belum puas karena tangannya
    kembali meremas toketku.

    “Kamu seksi banget ya Dea, toket kamu besar dan kenceng. Jembut kamu lebat banget, aku suka ngentot
    ama yang jembutnya lebat. Mana memek kamu kenceng banget empotannya, aku mau ngerasain lagi ya Dea”,
    katanya dan dia kembali mencium bibirku.

    Dia bangun dan segera mengarah ke memekku, dia tau titik lemahku ada dimemekku. Lidahnya kembali
    menjilati memekku. Ujung lidahnya kembali menelusup masuk ke memekku. Rambutnya segera kuremas2 dan
    kutekankan kepalanya supaya lidahnya lebih masuk lagi ke memekku.

    Pantatku menggelinjang naik keatas. Dia terus saja menggarap memekku, pahaku dipeganginya erat2
    sehingga aku sulit untuk bergerak2, aku hanya bisa mendesah2 kenikmatan. Rupanya desahanku merangsang
    napsunya sehingga segera dia melepaskan memekku dan menaiki tubuhku. “Di, kamu kuat banget sih. Baru
    aja ngecret udah pengen masuk lagi”, keluhku. Dia tidak menjawab.
    Digenggamnya kontolnya, diarahkan ke memekku. Aku menggelinjang saat kepala tumpul yang bulat gede itu
    menyentuh dan langsung mendorong bibir memekku. Kepala kontolnya menguak gerbang memekku.

    Memekku langsung menyedotnya, agar seluruh batang kontol gede itu bisa dilahapnya. Uuhh .. aku
    merasakan nikmat desakan kontol yang hangat panas memasuki memekku.Sesak. Penuh. Tak ada ruang dan
    celah yang tersisa.

    Kontol panas itu terus mendesak masuk. Rahimku terasa disodok-sodoknya. Kontol itu akhirnya mentok di
    mulut rahimku. Kemudian dia mulai melakukan pemompaan. Ditariknya pelan kemudian didorongnya.

    Ditariknya pelan kembali dan kembali didorongnya. Begitu dia ulang-ulangi dengan frekuensi yang makin
    sering dan makin cepat. Dan aku mengimbangi secara reflek. Saat dia menarik kontolnya, pantatku juga
    menarik kecil sambil sedikit ngebor.

    Dan saat dia menusukkan kontolnya, pantatku cepat menjemputnya disertai goyangan igelnya. Demikian
    secara beruntun, semakin lama makin cepat.Toketku bergoncang-goncang, rambutku terburai, keringatku
    bercampur keringatnya mengalir dan berjatuhan di tubuh masing-masing, mataku dan matanya sama-sama
    melihat keatas dengan menyisakan sedikit putih matanya.

    Goncangan makin cepat itu juga membuat ranjang kokoh itu ikut berderak-derak. “Dea, nikmat banget deh
    memek kamu”, dia melenguh.

    “Iya Di, kontol kamu enak banget, Panjangg .. Uhh gede banget.” Posisi nikmat ini berlangsung
    bermenit-menit. Kulihat tubuh kekar nya tampak berkilatan karena keringatnya. keringatnya mengalir
    dari lehernya, terus ke dada bidangnya, dan akhirnya ke tonjolan otot di perutnya.

    Dengan gemas kumainkan pentilnya yang bekilatan itu. Kugigiti, kujilati, kuremas-remas. Tambah buas
    gerakannya. Sodokan kontolnya tambah kencang di memekku dan tangannya meremes2 toketku.

    Pada akhirnya, setelah sekian lama dia mengenjot memekku dan aku nyampe 2 kali secara berturut2,
    kontolnya terasa berdenyut keras dan kuat sekali.. Kemudian menyusul denyut-denyut berikutnya.

    Pada setiap denyutan aku rasakan memekku sepertinya disemprot air kawah yang panas. Pejunya kembali
    berkali-kali ngcret di dalam memekku. Uhh .. Aku jadi lemes banget. “Di, Dea lemes Di, tapi nikmat
    banget. Istirahat dulu ya Di”, kataku. Aku langsung terkapar di ranjang dan tak lama kemudian aku
    tertidur.
    Pagi hari. Aku terbangun karena ada ciuman di bibirku. Diluar udah terang. Dia sedang mencium bibirku.
    Aku menyambut ciumannya, kayanya sarapan pagiku ya dientot lagi. wajah kami sama-sama maju saling
    berciuman dengan mesra dan hangat, saling menghisap bibir, lalu lama kelamaan, entah siapa yang
    memulai, aku dan dia saling menghisap lidah dan ciuman pun semakin bertambah panas dan bergairah.

    Ciuman dan hisapan berlanjut terus, sementara tangan nya mulai beralih dari betisku, merayap ke pahaku
    dan membelainya dengan lembut. Darahku semakin berdesir. Mataku terpejam. Kembali dia melepas bibirnya
    dari bibirku.

    Satu tangannya masih terus membelai pahaku, akupun terbaring pasrah menikmati belaiannya, sementara ia
    sendiri membaringkan tubuhnya miring di sisiku. Dia mencium bibirku kembali, yang serta merta kubalas
    dengan hisapan pada lidahnya.

    Mungkin saat itu gairahku semakin menggelegak akibat tangannya yang mulai beralih dari pahaku ke
    selangkanganku, membelai memekku.

    “Mmhh.. Di” desahku disela2 ciuman panas kami. Dari mencium bibirku, lidahnya mulai berpindah ke
    telinga dan leherku, dan kembali lagi ke bibir dan lidahku.Permainannya yang lembut dan tak tergesa-
    gesa ini membuatku terpancing menjadi semakin bernapsu, sampai akhirnya ia mulai memainkan tangannya
    meraba2 toketku, pentilku yang saat itu sudah tegak mengacung digesek2nya.

    Diciuminya toketku, kemudian mulai menjilati pentilku. “Ooohh.. sshh.. aachh.. Di..” desahku langsung
    terlontar tak tertahankan begitu lidahnya yang basah dan kasar menggesek pentilku yang terasa sangat
    peka.

    Dia menjilati dan menghisap toket dan pentilku di sela-sela desah dan rintihku yang sangat menikmati
    gelombang rangsangannya. Dia melepas pentilku lalu bangkit berlutut mengangkangi betisku, dan mulai
    menciumi pahaku.

    Kembali bibirnya yang basah dan lidahnya yang kasar menghantarkan rangsangan hebat yang merebak ke
    seluruh tubuhku pada setiap sentuhannya di pahaku. Apalagi ketika lidahnya menggoda selangkanganku
    dengan jilatannya yang sesekali melibas bibir memekku.

    Yang bisa kulakukan hanya mendesah dan merintih pasrah melawan gejolak napsu. Dia mengalihkan
    jilatannya kejembutku yang telah begitu basah penuh lendir memekku. “Di .. ohh..” lenguhku. Lidahnya
    melalap vaginaku dari bawah sampai ke atas, menyentuh itilku.

    Dia menghentikan jilatannya dan berlutut di depanku. Memekku terasa panas, basah dan berdenyut-denyut
    melihat kontolnya yang tegang besar kekar berotot.

    Dia membuka kakiku hingga mengangkang lebar lebar, lalu di turunkannya pantatnya dan menuntun
    kontolnya ke bibir memekku. Terasa sekali kepala kontolnya menembus memekku.”Hngk!
    Besaar..sekalii..Di,” erangku.

    Tanpa terburu-buru, dia kembali menjilati dan menghisap pentilku yang masih mengacung dengan lembut,
    kadang menggodaku dengan menggesekkan giginya pada pentilku, tak sampai menggigitnya, lalu kembali
    menjilati dan menghisap pentilku, nikmat banget rasanya, sementara setengah kontolnya bergerak
    perlahan dan lembut menembus memekku.

    Ia menggerak-gerakkan pantatnya maju mundur dengan perlahan, membuat lendir memekku semakin banyak
    meleleh di memekku, melicinkan jalan masuk kontol berototnya ini ke dalam memekku tahap demi tahap.

    Lidahnya yang kasar dan basah berpindah-pindah dari satu pentil ke pentil yang lain. “Ouuch.. sshh..
    aachh.. teruuss.. Di. masukin kontolmu yang dalaam..! oouch..niikmaatnya!” erangku.

    Seluruh rongga memekku terasa penuuh, kurasakan begitu nikmatnya dinding memekku digesek kontolnya
    yang keras dan besaar..! Akhirnya seluruh kontolnya yang kekar besar itu tertelan kedalam memekku.
    Terasa bibir memekku dipaksa meregang, mencengkeram otot besar dan keras ini.

    Melepas pentilku, dia mulai memaju-mundurkan pantatnya perlahan, “..oouch. niikmaat..Di..!!” aku pun
    tak kuasa lagi untuk tidak merespon kenikmatan ini dengan membalas menggerakan pantatku maju-mundur
    dan kadang berputar menyelaraskan gerakan pantatnya, dan akhirnya napasku semakin tersengal2 diselingi
    desah desah penuh kenikmatan.

    “hh.. sshh.. hh.. Di..oohh ..suungguuhh.. niikmmaat.” lidahnya kembali menari di pentilku. Aku benar
    benar menikmati permainannya sambil meremas-remas rambutnya. Kontolnya yang dahsyat semakin cepat dan
    kasar menggenjot memekku dan menggesek dinding memekku yang mencengkeram erat.

    Hisapan dan jilatannya pada pentilku pun semakin cepat dan bernapsu. Seluruh tubuhku bergelinjang liar
    tanpa bisa kukendalikan. Desahanku sudah berganti dengan erangan liar,

    “Ahh.. Ouchh.. entootin Dea terus Di, .. genjoott.. habis memekku..!! genjoott.. kontolmu sampe
    mentok..!!” Ooohh.. Di.. bukan maiin.. eennaaknyaa.. ngeentoot denganmu..!!” mendengar celotehanku,
    dia berubah menjadi semakin beringas, kontolnya makin cepat dienjotkan keluar masuk memekku.

    Akhirnya aku tidak bisa lagi menahan gelombang kenikmatan melanda seluruh tubuhku ”Ngghh.. nghh ..
    nghh.. Di.. Akku mau nyampe..!!” pekikanku meledak menyertai gelinjang liar tubuhku sambil memeluk
    erat tubuhnya mencoba menahan kenikmatan dalam tubuhku.

    Dia mengendalikan gerakannya yang tadinya cepat dan kasar itu menjadi perlahan sambil menekan
    kontolnya dalam2 dengan memutar mutar keras sekalii.. Itilku yang sudah begitu mengeras habis
    digencetnya.Cerita Dewasa Hot

    “..aacchh.. Di.. niikmaat.. tekeen.. teruuss.. itilkuu..!!” Akhirnya aku nyampe, kupeluk tubuhnya erat
    sekali. wajahnya kuciumi sambil mengerang2 dikupingnya sementara dia terus menggerakkan sambil menekan
    kontolnya secara sangat perlahan.

    Tubuhku yang terkulai lemas dengan kontolnya masih di dalam memekku yang masih berdenyut-denyut. Tanpa
    tergesa-gesa, dia mengecup bibir, pipi dan leherku dengan lembut dan mesra, sementara kedua lengan
    kekarnya memeluk tubuh lemasku dengan erat.
    Ia sama sekali tidak menggerakkan kontolnya yang masih besar dan keras di dalam memekku. Ia memberiku
    kesempatan untuk mengatur napasku yang terengah-engah. Setelah aku kembali “sadar” , aku pun mulai
    membalas ciumannya, sehingga dia kembali memainkan lidahnya pada lidahku dan menghisap bibir dan
    lidahku semakin liar.

    Napsuku kembali terpancing dan aku mulai kembali menggerak-gerakkan pantatku perlahan-lahan,
    menggesekkan kontolnya pada dinding memekku. Respon gerakan pantatku membuatnya semakin liar.

    Genjotan kontolnya pada memekku mulai cepat, kasar dan liar. Lalu dia memintaku untuk berbalik, sambil
    merangkak dan menungging kubuka kakiku lebar, kutatap mukanya sayu sambil memelas

    “Di..masukin kontol gedemu dari belakang kelobang memekku..” Dia pun menatap bokongku. Sambil memegang
    kontolnya disodokannya ketempat yang dituju

    ”Bleess..” ..Ooohh. Di.. teruss.. yang.. dalaam..!”! terasa besar dan panjang kontolnya menyodok
    memekku, terasa sekali gesekannya di memekku yang menyempit karena tertekuk tubuhku yang sedang
    menungging ini.

    Dia menggarapku dengan penuh napsu, tubuhku kuayun ayunkan maju mundur, ketika kebelakang kusentakan
    keras sekali menyambut sodokannya sehingga kontol yang besar dan panjang itu lenyap tertelan memekku.

    “Hngk.. ngghh..Adi..Dea mau keluaar lagii.. aargghh..!!” aku melenguh panjang, aku nyampe lagi.
    Kudorong pantatku ke belakang keras sekali menancapkan kontolnya yang besar sedalam-dalam2nya di dalam
    memekku.

    Terasa memekku berdenyut2 mengempot kontol besarnya. Setelah mengejang beberapa detik diterjang
    gelombang kenikmatan, tubuhku melemas dipelukannya yang menindih tubuhku dari belakang.
    Berat memang tubuhnya, namun dia menyadari itu dan segera menggulingkan dirinya, rebah di sisiku.
    Tubuhku yang telanjang bulat bermandikan keringat terbaring pasrah di ranjang, penuh dengan rasa
    kepuasan.

    Dia memeluk tubuhku dan mengecup pipiku, membuatku merasa semakin nyaman dan puas. “Dea aku belum
    ngecret..! tolong isepin kontolku dong..!” tanpa sungkan lagi kuemut kontolnya, kujilati biji
    pelernya, bahkan selangkangannya ketika kulihat dia menggeliat geliat kenikmatan,Cerita Sex Dewasa

    “..Ohh Dea.. nikmat sekalii.. teruss .. lumat kontolku iseep yang daleemm.. ohh..” dia mengerang penuh
    semangat membuatku semakin gairah saja mengemut kontolnya yang besar. untuk makin merangsang dirinya
    aku merangkak dihadapannya tanpa melepaskan kontolnya dari mulutku,

    Kutunggingkan pantatku kuputar putar sambil kuhentak2 kebelakang. benar saja melihat gerakan erotisku
    dia makin mendengus2. Emutanku makin beringas, kontol yang besar itu yang menyumpal mulutku, kepalaku
    naik turun cepat sekali, dia menggelinjang hebat.

    Akhirnya kurasakan memekku ingin melahap kembali kontolnya yang masih perkasa ini, dengan cepat aku
    lepas kontolnya dari mulutku langsung aku merangkak ke atas tubuhnya kuraih kontolnya lalu kududuki
    sembari ku tuju ke memekku.

    Bleess.. “..Ooohh..Dea..masuukin kontolku semuanya..!!” dia mengerang. kuputar-putar pinggulku dengan
    cepatnya sekali kali kuangkat pantatku lalu kujatuhkan dengan keras sehingga kontol yang besar itu
    melesak dalaam sekali.. “..aachh.. Dea.. putaar..habiisiin kontoolku..eennakk.. sekaallii..!!”
    gilirannya merintih mengerang bahkan mengejang-ngejangkan tubuhnya.
    Kugenjot bahkan sambil menekan keras sekali pantatku. Kontolnya kugenjot dan kupelintir habis, bahkan
    kukontraksikan otot2 memekku sehingga kontol yang besar itu terhisap dan terkenyot didalam memekku.

    Dia menggelinjang habis kadang mengejangkan tubuhnya sambil meremas pantatku keras sekali, kutekan
    lagi pantatku lebih keras, kontolnya melesak seluruhnya bahkan jembutnya sudah menyatu dengan
    jembutku, itilku tergencet kontolnya.

    Badanku sedikit kumiringkan ke belakang, biji pelernya kuraih dan kuremas-remas, “..Ooohh.. aachh..
    yeess.Dea”, dia membelalakan matanya. lalu dia bangkit, dengan posisi duduk ia mengemut toketku… aachh
    tubuhku semakin panaas.. kubusungkan kedua toketku.

    “..Emut pentilku.. dua. duanya.. ..yeess..!! …sshh.. …oohh..!! erangku. “..Ooohh.. Dea.. nikmatnya
    bukan main posisi ini..! kontolku melesak dalam sekali menembus memekmu..!” dia mendengus2. kurasakan
    kontolnya mengembung pertanda pejunya setiap saat akan meletup,

    Baca juga Cerita Sek Maafkan Daku

    “..Ohh.. sshh..aahh.. Di ..keluaar.. bareeng..”, erangku lagi. “..iya..Dea..aku…udah mau ngecret”.
    tubuhku mengejang ketika kurasakan semburan dahsyat di dalam memekku,

    “..aachh. jepiit kontoolku.. yeess.. sshh..oohh..nikmaatnya.. memekmu Dea..!!” dia mengecretkan
    pejunya di dalam memekku, terasa kental dan banyak sekali. Akupun menggelinjang hebat,
    “..Nggkkh..sshh.. uugghh.. Di.. teekeen kontoolmu.. sampe mentookkhh.. aarrgghh..!!

    Kutekan kujepit kekepit seluruh tubuhnya mulai kontolnya, pantatnya, pinggangnya bahkan dadanya yang
    kekar kupeluk erat sekali. Seluruh pejunya kuperas dari kontolnya yang sedang terjepit didalam
    memekku. Nikmatnya sungguh luar biasa.

    Akhirnya perlahan lahan kesadaranku pulih kembali, tubuhku terasa lemas sekali. “Di, sarapan ini lebih
    nikmat dari semalem, Dea mau lagi dong”, kataku. “Iya Dea, kamu mau gak jalan2 sama aku keliling Bali.

    Kamu bilang aja ke mas Indra kamu mau pulang sendiri. Tiketmu diubah saja tanggal pulangnya, kamu
    pulang sendiri aja ke Jakarta. Kita kan bisa jalan2 sambil ngentot sepuasnya. Mau ya Dea”, dia
    membujukku.

    Aku tergiur juga dengan ajakannya. Aku memberitahukan hal itu ke mas Indra dan dia sama sekali tidak
    keberatan. Aku tinggal selama beberapa hari di Bali, menikmati pemandangan yang indah dan tentu saja
    menikmati kontol Adi yang nikmat banget.

  • Nisa

    Nisa


    44 views

    Perkenalkan namaku Faiz aku sekarang berkuliah di salah satu universitas ternama di ibukota. Aku adalah tipe orang yang mudah horny jika melihat wanita cantik yang ada disekeliling. Beberapa wanita sudah pernah aku setubuhi. Kali ini aku akan menceritakan kisah persetubuhanku dengan teman sekelas ku bernama Nisa atau biasa dipanggil Ica.
    Ica berumur 21 tahun,sama dengan umurku. Sejak awal aku masuk di kelas perkuliahan ada banyak wanita cantik di kelasku. Namun dari sekian banyak wanita tersebut. Ica lah yang menurutku paling menarik. Menarik karena dia berjilbab dan aku piker diantara wanita di kelasku dialah yang mempunyai ukuran payudara yang paling besar mungkin sekitar 34 B. Untuk sejak awal pula aku mentargetkan dan bertekad untuk menikmati payudaranya suatu saat nanti.

    cerita-sex-dewasa-nisa

    Sejak awal masuk kuliah pula aku rela berkorban untuk mengantar dia pulang. Walaupun rumahku dengan rumahnya sangat jauh sekitar 2 jam perjalanan. Tapi, demi bias mewujudkan tekadku aku rela melakukan itu.

    Aku : Ca,rumah lu dimana ? mau gue antar ga sampe rumah lu?
    Ica : Wah, apa ga ngerepotin lu iz,rumah lu kan di Bekasi. Gue di Kebon Jeruk
    Aku : Ya gak papa lah, kalo yang gue bonceng cewek secantik lu sih mau sampe bogor juga gue jabanin ca. hehe
    Ica : Ah,lo bisa aja. Yaudah deh gue numpang lu aja daripada kena macet di jalan.
    Aku : Ok,mantap yuk ah neng kita jalan.

    Sejak saat itulah aku rajin mengantar dia pulang. Seringkali aku suka horny sendiri ketika sedang membonceng dia. Tas yang dia pakai kebetulan aku suruh taruh di bagian depan motorku. Jadi selama diperjalan aku bisa menikmati gumpalan daging empuk kepunyaannya. penisku selalu tegang tiap kali payudaranya menyatu dengan punggungku. Ditambah aku menyuruh tangannya berpegangan dengan tubuhku. Ya,mungkin ini yang dimaksud rezeki.

    Suatu hari ketika aku mengantar sampai di depan rumahnya. Aku bertanya pada dia

    Faiz : Ca,rumah lu sepi banget. Lagi ga ada orang ya?
    Ica : Iya iz,keluarga gue lagi pada ke Bandung lagi ada acara keluarga. Emang kenapa lo mau nemenin gue di rumah biar ga kesepian?
    Faiz : Wah boleh tuh, pasti seru bisa nemenin gadis secantik elu di rumahnya.
    Ica : Ah lu iz kebanyakan gombal deh. Yaudah yuk masuk anggap aja rumah sendiri.
    Faiz : Oke. Gue parkrr motor dulu ya. Lu masuk aja duluan nanti gue nyusul.
    Ica : Oke,gue bikin minuman dulu ya,lo nanti tinggal duduk di ruang tamu aja.

    Sesampainya aku di ruang tamu aku melihat sosok Ica yang masih memakai kerudung namun kini sudah berganti dengan memakai baju lebih seksi dan membuat kontolku makin menegang melihatnya.

    Ica : Nih iz gue udah buatin sirup lo pasti haus kan abis boncengin gue sampe sini terus belum lagi lo harus pulang ke rumah lo.
    Faiz : Wah lo tau aja klo gue haus.
    Ica : Iyadoong gue gitu.
    Faiz : Ca,tadi ingetkan Pak Supri kasih tugas ke kita. Gimana klo kita ngerjain bareng sekarang. Mumpung lagi sepi nih ga ada yang ganggu kan enak ngerjainnya.
    Ica : Enak apanya nih? Wah awas aja lu Iz klo lo macem macem sama gue. Gini gini gue masih perawan looh (sambil menantang)
    Faiz : Ah,yang bener? Ya deh gue iyain aja daripada lo nangis ntar
    Ica : haha bisa aja,bentar gue ke kamar dulu ambil tas.

    Ketika dia beranjak ke kamarnya akupun mulai mengatur siasat untuk dapat menikmati siasat untuk bisa mulai merasakan tubuhnya. Dan tak lama ica turun membawa setumpuk kertas.

    Ica : Nih iz yuk kita kerjaiin.
    Faiz : Yuuk
    aulia jilbab montok (3)

    Di saat kita mulai mengerjakan soal tangankupun mulai beraksi mula mula aku merangkul bahu tangannya. Kemudian ketika obrolan makin seru dan lancer akupun mulai meraba raba punggungnya,pinggulnya,pantatnya,dan kepalanya.
    Hingga aku memberanikan diri untuk menatap wajahnya.

    Faiz : Ca, akhirnya kita selesai juga ya ngerjainnya.
    Icha : Iya iz (sambil tersenyum)Cerita Sex Dewasa

    Mulailah aku mendekatkan wajahku ke wajahnya dan disaat itu pula aku mulai mengecup bibirnya “Sluuurp” dengan hentakan nafas yang menggelora akupun mulai mencumbu bibirnya. Ica pun hanya bisa pasrah mengimbangi irama bibirnya dengan bibirku. “Cup cup” “ah hmm ah” begitulah suara ketika kami sedange bercumbu dan suara ica yang sedikit meracau menikmati percumbuan kita. Cukup lama kita bercumbu mungkin sekitar 3 menit. Lalu Ica pun tersadar.

    Ica : Eh iz, elu apaan sih cium cium gue. Kita kan bukan siapa siapa Cuma temen kok lo berani banget nyium gue.
    Faiz : Oh jadi klo bukan temen boleh gitu ?
    Ica : Hmm boleh dong tapi ya lo harus jadi pacar gue (nantang)
    Faiz : Jadi pacar lo? Boleh deh gue juga mau kok jadi pacar dari wanita secantik lo Ca.
    Ica : hehe bisa aja. Jadi ?
    Faiz : Jadi kita sekarang pacaran ya. Dan gue bisa dong nyium lo lagi. Hehe
    Ica : Haha elo nafsu banget kayaknya ama gue. Ya udah bolehdeh tapi jangan ditempat rame ya ditempat sepi aja ga enak klo di liat orang.
    Faiz : Oke deh sayang. (sambil senyum horny)
    Ica : Oh ya Iz udah sore nih lo pulang gih ntar dicariin keluarga lo lagi.
    Faiz : Iya nih bisa jam sampe jam berapa klo gue belom pulang. Oke gue pulang ya. Oh ya besok kan weekend kita jalan jalan yuk kemana gitu.
    aulia jilbab montok (5)
    Ica : Boleh kita ke TMII aja. Gue suka aja sama tempat itu ga terlalu rame soalnya.
    Faiz : Oke. Tapi klo weekend mah pasti rame
    Ica : Ya kita nyari tempat yang sepi dooong.
    Faiz : Oke (sambil menyalakan motor dan akupun pergi)

    Keesokan harinya aku sudah sampai di tempat dimana kita janjian sambil melihat handphone ku.

    Faiz : Sayang kamu udah sampai mana?
    Ica : Ini nih udah sampe tuh aku bisa kok liat kamu . Aku pake baju merah yang lagi dadah dadah.
    Faiz : Oh iya itu ya oke.

    Setelah kita bertemu

    Ica : Kita mau kemana dulu nih ? gimana klo naik kereta gantung habis itu nonton keong mas.
    Faiz : Boleh boleh yuk ah kita kesana. (dia tau aja tempat sepi yang bisa buat gue leluasa grepe grepein dia)
    Sesampainya kita di wahana skylift pun aku masuk dan ica masuk kita menaiki kereta gantung berwarna hijau.
    Ica : Assiiiik udah jalan nih Iz bisa deh kita liat pemandangan dari atas.
    Faiz : hehe iya sayang. Bisa deh aku mesra mesraan sama kamu. (sambil mencubit pipinya)
    Ica : Ah kamu bisa ajaa yailah aku juga sengaja kali naik begini biar bisa berduaan sama kamu.

    Seketika aku mulai memegang kedua tangannya kemudian mencium tangannya dan setelah itu aku beralih ke wajahnya sambil tanganku mulai mendekati payudaranya. “Cup” aku mencium keningnya lalu ke pipinya dan tibalah ke bibirnya. Uh uh iz enaaak (racau ica) iya sayang nikmatin ya “Sluurp slurp”. Lidah kita pun saling beradu cukup lama kemudian tanganku mulai bergerak memeluknya dan tangan kanan ku mulai memberanikan diri merasakan payudara kiri nya.

    Ica : “Ah,pegang aja iz toket gue enak iz.”
    Faiz : Kamu tiduran ya sayang. Biar aku leluasa.

    Kemudian ica pun tertidur. Sambil memejamkan matanya dia mulai menikmati setiap kecupan dari aku dan senturan jari jemariku yang memaikan payudayaranya meski dengan posisi baju yang masih terpakai.

    Ica : iz klo lo mau buka baju gue,buka aja.
    Faiz : oke

    Seketika aku membuka bajunya sampai lehernya untuk kemudian bisa mengulum toketnya. Dan kubukan BHnya kemudian aku masukan kedalam tas ku. Ketika aku melihat sepasang gunung kembar ada di depan ku. Aku pun terpana dengan 2 guunung kembar yang berukuran cukup besar dengan puncaknya yang berwarna coklat. Langsung saja aku bagai orang kesetanan. Aku menyergap toketnya dengan serakah aku kulum kanan dan kiri aku remas dengan kencang keduanya dan aku pun menjilati kedua toketnya. Ica pun hanya bisa terhentak dan meracau terus menerus.

    Ica : iiiiiizz enak banget geliiii ah.

    Aku pun terus focus menikmati toketnya yang mulai mengeras sambil seluruh bagian toketnya memenuhi mulutku.
    Kemudian aku menyuruhnya bangkit kembali sambil membelakangi badanku.

    Faiz : Sayang kamu duduk lagi ya tapi belakangin aku. Aku pengen remes dari belakang.

    Icapun langsung bangkit dan menuruti perintah aku

    Dengan muka yang memerah dan pasrah Wajahnya pun mulai bersender dengan kepalaku.
    Akupun mulai mengecup lehernya sampai benar benar merah. Dan tangankupun mulai meremas remas payudaranya dengan ganas.

    Hemm hemm uuuuh uuuh (racau Ica)

    Faiz : Sayang kereta kita udah mau sampe tuh. Udahan yuk
    Ica :Iya udahan aku rapihin baju aku ya. Eh BH aku tadi di tas kamu ya? Iih nakal kamu. Sini BH aku.
    Faiz : Hehe tadi itu ribet mau ditaro mana tuh BH jadi aku taro aja deh di tas aku.
    Ica : (tersenyum)
    Faiz : Tapi kayaknya BH nya ga usah dipake aja deh yang,biar pas lagi di keong mas aku bisa grepe grepe lagi
    Ica: kamu ih nafsu banget yaudah deh aku simpen di tas aku aja.

    Lalu kitapun turun. Dengan kondisi leher Ica yang memerah hasil dikecup aku beberapa kali selama di kereta gantung. Lalu kita bergegas menuju keong mas. Sampainya di dalam akupun memilih tempat duduk paling atas
    Ica agaknya mengerti kenapa aku memilih posisi duduk disini. Diapun duduk di bangku paling pojok sedang aku disamping kirinya.

    Selama film berlangsung praktis aku tidak banyak melihat filmnya lebih banyak berkonsentrasi memainkan payudaranya Ica. Aku merangkul bahunya lalu pelan pelan tanganku menelusup lewat bawah bajunya dan mulailah aku meremas remas. Icapun mulai terangsang tapi dia sadar bahwa ini bukan saatnya untuk mendesah keras karena kondisi di sekeliling banyak orang. Maka dia hanya melepaskan nafas nafasnya dengan pelan sambil menonton film nya.

    Setelah selesai kita berdua pun keluar sambil Ica berbisik padaku.

    Ica : Kamu tuh tadi nakal banget sih berani banget megang toket aku. Kalau ketauankan bisa berabe.
    Faiz : Iiih gpp tau aku soalnya tadi masih agak nafsu liat kamu jadi ga bisa ditahan deh. Hehe.

    Kemudian akupun pulang dengannya. Namun karena aku ada kesibukan lain aku hanya mengantarkannya sampai transjakarta.
    Keesokan harinya ketika hari kuliah. Akupun ingin merasakan sensasi bercinta di kamar mandi. Berbada dengan hari hari sebelumnya kini aku duduk berdampingan dengan Ica ketika di kelas. Aku pun berbisik ke Ica

    Faiz : Ca,ntaar pulang sorean ya aku pengen main di kelas ini
    Ica : apa nanti ga ketauan orang kalau kita main disini?
    Faiz : Ya tenang aja aku yakin ga akan ketauan.

    Seiring waktu berjalan Kuliah pun selesai pada siang hari menjelang sore. Satupersatu teman teman kami di kelas mulai keluar hingga akhirnya tinggal tersisa aku dan Ica.

    Faiz : Sayang,udah sepi nih kita mulai yuk.
    Ica : Yuk ah.Cerita Sex Dewasa

    Aku pun langsung mengkunci pintu kelas dan mematikan lampu kelas. Dan tak lupa menyingkirkan bangku sampai ada tempat kosong untuk kita bisa beraksi di kelas. Aku pun mulai memeluknya dengan erat kemudian dengan senyumnya Icapun mulai menyergap bibirku dengan halus.

    Sluur slurp hmmm hmm aku mulai menikmati bibir nya dan menikmati setiap gerakan gerakan lidahnya hingga iya terpejam menikmati peraduan ini. Kemudian akupun menidurkannya di lantai dengan mengangkat kedua kakinya, aku mulai membuka kedua roknya dan tinggal tersisa celana dalamnya saja. Aku mulai dengan menjilati jari jemari kakinya kemudian jilatanku naik dari betis hingga pahanya. Ica terlihat sangat menggelinjang kegelian. Lalu aku putuskan mengambil sapu tangan untuk kemudian dipasangkan di mulutnya supaya ketika dia meracau tidak terdengar sampai luar.

    Aku kembali focus menjilati pahanya yang putih mulus dan tibalah di bagian vitalnya. Aku kini melepaskan celana dalamnya dan makin melebarkan kedua kakinya hingga kepala ku leluasa untuk menjilati vaginanya. Aku mulai menjulurkan lidahku pelan pelan sesekali aku melihat ekspresi ica yang merem melek menikati setiap rangsanganku. Huuummmph huuummh (seloroh aku menikmati indahnya vagina ica) wangi vaginanya pun harum . Sepertinya dia rajin merawat sisi vitalnya.

    Setelah puas dan bosan menikmati vaginanya aku pun mulai menaikan jilatanku kearah perutnya dengan bantuan kedua tanganku aku mulai menaikan bajunya sambil menjilati bagian perutnya hingga sampai pada belahan toketnya. Aku lepaskan BH nya dan mulailah aku menikmati belahan dadanya. Aku jilat jilat kesuluruhan toketnya dan ica pun seperti biasa hanya meracau saja. Emmmh emmh (racau ica dengan mulut terhalang sapu tanganku) aku menikmati lenguhan demi lenguhan ica ketika aku menjilati dan meremas payudaranya juga ketika aku menciumi kembali tenguh lehernya dan hingga berakhir pada ciuman mesra antara aku dengannya.

    Cukup lama kita beraksi namun aku memang belum punya nyali untuk memasukkan kontolku ke dalam vaginanya. Mungkin suatu saat nanti aku bisa melakukan itu dengannya.

    Namun tidak butuh waktu lama untuk akhirnya aku memberanikan diri mengeksekusi ica, saat seluruh anggota keluargaku pergi ke luar kota dalam waktu lama aku mengajak ica untuk menginap di rumah ku,

    Faiz : sayang,kamu mau ga main ke rumah aku? Aku kesepian nih di rumah Cuma sendirian
    Ica : Oh ya? Emang pada kemana penghuninya ?
    Faiz : Ya biasalah ada urusan keluarga yg mendesak jadi harus ke luar kota, aku sebenernya diajak Cuma aku alesan aja mau focus uas jadi aku dibolehin deh di rumah sendirian. Ga sendirian sih klo ada kamu yang nemenin aku.. hehe
    Ica : hmm gitu ya… yaudah aku ke rumah kamu deh, tapi besok aja ya ga bisa sekarang…
    Faiz : oke ya gpp aku kan bisa ngehias hias kamar dulu biar suasananya romantic..
    Ica : Iiiiih kamu pasti nafsuan lagi sama aku… tapi aku ga mau ya main sama kamu klo nanti ketauan sama tetangga
    Faiz : gak kok , ga bakalan ketauan rumah ku agak jauh dari rumah lainnya, kamu mau mendesah apa juga ga bakalan kedengeran..
    Ica : kamu tau aja klo aku mendesah desah..
    Faiz : tau dong kita kan udah biasa main, pokoknya aku bakalan ngeragain yang lebih hot lagi deh dari yang kemarin kemarin….
    Ica : serius ? waaah pasti seru tuh…. Oke see u tomorrow ya sayang

    Keesokan harinyaa.. aku bangun pagi untuk kemudian berdandan rapih menghampiri rumah Ica,,, sesampainya disana aku melihat dirinya tampil lebih seksi dengan baju dan celana yang lebih ketat dari yang biasanya dia pakai.

    Faiz : sayang kamu cantik dan seksi banget hari ini
    Ica : iya aku begini demi kamu nih.. hehe
    Faiz : yaudah yuk jalan….

    Akhirnya kita berduapun jalan menuju rumah aku… waktu masih pagi menjelang siang ketika jalanan ibukota masih terlihat lengang.. waktu yang tepat untuk aku bisa menikmati indahnya hari ini bersama kekasih ku.
    Butuh waktu sekitar 1 jam untuk bisa sampai rumahku dari rumah ica.

    Aku sengaja memilih jalan belakang rumahku agar tidak ada yang curiga dengan kami. Segera aku membuka gembok dan gerbang rumahku lalu memakirkan sepeda motorku. Dan ica melepas helm yang dipakainya.
    Kami melangkah menuju pintu rumah dan aku membuka pintunya. Setelah pintu terbuka aku menyalakan kipas angin untuk melepas lelah ku sementara. Sementara Ica sibuk melihat lihat seisi rumahku.

    Faiz : Kamu santai aja dulu liat liat isi rumah aku atau nonton tv juga boleh
    Ica : Iya,iya kamu pasti capek ya boncengin aku jauh jauh. Mau aku pijitin ?
    Faiz : Boleh banget sekalian burung ku dipijitin
    Ica : Idiiiih mau banget itunya dipijitin (sambil nyubit)
    Faiz : mau doooong 😛
    Ica : Yaudah sini aku pijitin punya kamu

    Dengan cepat Ica segera membuka resleting celanaku dan melorotkan punyaku. Kemudian dia mulai mengocok ngocok punyaku.

    Ica : Gimana enak kan pijitannya ? (sambil mengocok punya aku)
    Faiz : aaah iya yank enak banget, coba deh kamu isep punya aku sekalian
    Ica : Oke

    Icapun langsung menancapkan kontolku ke dalam mulutnya sambil dengan gerakan kepalanya yang naik turun mengulum kontolku, sementara aku hanya bisa mendesah “mmmh” sembari melepas satu persatu kancing bajuku kemudian kaosku dan selanjutnya aku buang jauh jauh untuk kemudian berdiri sambil membuka kerudungan ica dan menjambak jambak rambutnya. (saking tidak tahannya merasakan sensasi kuluman dari pacarku ini)

    Faiz : Sayyaaaank aku mau keluaaarrr

    Crroooot crooot cairan mani ku keluar dan tertelan oleh Ica

    Ica : Idiiiih ke telen nih yank, aduuuh rasanya kok asin yaaaa
    Faiz : iya dong rasanya asin namanya juga Peju….Cerita Sex Dewasa

    Langsung saja aku mengangkat kedua tangannya untuk kemudian saling berciuman satu sama lain. Dengan nafas yang membara antara aku dan dia kita seperti sepasang kekasih yang sedang kesetanan menikmati nafsu birahi masing masing. Aku berciuman sangat mesra sekali posisi bibir kami bergerak ke kanan dan ke kiri sesekali melepas ciuman kemudian saling menatap penuh nafsu dan kembali berciuman kembali.

    Sementara kedua tanganku bergerilya melepas pakaiannya hingga BHnya dan setelah itu aku melepas celana jeansnya hingga tersisa celana dalam saja yang dipakai Ica…..
    Ciuman ku pun naik menuju kupingnya kemudian menikmati lehernya dengan puas bagai drakula yang ini menghisap darah mangsanya….. Sementara kedua tangan Ica dengan eratnya memegang punggungku sambil memejamkan mata dan mendesah penuh nafsu…. Aku menurunkan posisi kepala ku menuju kedua toketnya…. Ketika aku merasakan hangat dan kenyalnya toket ica aku merasa ada yang berubah dari Ica….

    Faiz : sayank toket kamu kayaknya makin gede ya??? Wah ini sih bukan 34B lagi tapi udah 34C
    Ica : Masa sih? Gimana caranya kamu tau?
    Faiz : ga tau ya,, pas awal aku ngemut punya kamu kan ga sekenyel dan segede ini sekarang udah tambah gede dan kenyel nikmaaat…. Aku lanjuuuut yaaaa
    Aku melanjutkan hisapanku… bagai bayi besar yang sangat membutuhkan ASI dari Ibunya begitulah aku menikmati toketnya Ica…… Sementara Ica makin tidak bisa menahan nafasnya dan terus menerus mendesah tidak karuaaaan….
    Ica : aaaaah mmmmmhh uuuuuh

    Aku pun menurunkan posisiku dengan melepaskan celana dalamnya…… dan mulai menjilati vaginanya…. Ica semakin beringas… .ketika aku menjilati miss V nya dia menjambak rambut aku berkali kali…. Aku menikmati momen ini dan terus menerus menjilati vaginanya hingga keluar cairan dari daerah kewanitaannya… aku jilat jilat sampai akhirnya vaginanya bersih kembaliiii…. Mmmh sungguh momen yang sulit dilupakan….

    Kemudian aku membalikkan badannya dan menyuuruh dia menungging menghadap tembook…. Aku lesakkkan pelor ku ke dalam pantatnya…. “pokk poook poook” begitulah kira kira bunyinyaaa…. Ica semakin beringas saja teriakannya… maka aku putuskan untuk menyalakan tv dengan volume yang keras supaya desahannya tidak terdengar tetangga dekat rumahkuuu…

    Ica : aaaaaaaah aaaaah aaaah

    Aku menyenderkan punggungnya ke dalam dada ku sembari masih menancapkan kontolku ke pantatnya sementara kedua tanganku meremas remas payudaranya dan mulutku menciumi lehernya kanan dan kiri kemudian aku kembali menunggingkannnya kembaliii sampai cairan maniku kembali keluar menyemprotkannya ke dalam pantat Ica….

    Faiz : (pok pok pok) aaaaah sayang aku mau keluar niiih aaah aaah aaah mmmhhh
    Ica : aaah aaaaaah

    Ica sedikit terkulai lemas.. langsung saja aku membopongnya menuju kamar pribadiku membiarkannya istirahat sejenak untuk kemudian bermain kembali.. aku beranjak ke dapur menuju ke disepenser air putih untuk kembali mengisi bahan bakar maniku… tidak kurang dari 5 gelas aku minum… supaya maniku bisa kembali terisi untuk menikmati permainan ini….

    Aku kembali beranjak ke kamar… dan melihat ica terkulai setengah tiduur….

    Kemudian aku membalikan badannya untuk menciumi seluruh bagian tubuhnya dari mulai rambuuut kemudian kuping,leher dan punggung belakangnya sampai kepada betisnya…..

    Faiz : Sayang aku mau sodok kamu lagi nih,kamu madep depan yaaa
    Ica : Iya,aku agak lemes nih ga bisa ngimbangin permainan kamu…. (sambil tersenyum)

    Aku pun segera membalikkan badannya dan mengangkat kedua kakinya untuk kemudian memasukkan kontolku ke dalam vaginanya…. Percobaan pertama gagal… kemudian aku menyuruhnya membimbing punya ku untuk dapat masuk ke dalam liang vaginanya…

    Faiz : Sayang,tangan kamu tuntun punya ku yaaaa masukin nih susah banget
    Ica : (langsung menyergap dan perlahan lahan memasukkan kontalku)
    Dan akhirnya masuk…. Aku pun menghentakkkan sodokan pertama ku dan membuat Ica berteriak
    Ica : aaaaah sakiiiiit
    Faiz : tenang aja sayaaang nanti juga lama lama enak kok.

    Aku kembali menyodok berpuluh puluh kali dan ica pun hanya bisa mendesah berteriak teriak menggelengkan kepalanya ke kanan dan ke kiri sambil memejamkan matanya menahan rasa sakit dan rasa nikmaaat…..

    “Pok pok pok” (suara sodokkan ku)

    Aaaaah aaaaaah (racau Ica berkali kali)

    Dan akhirnya blesssss maniku kembali keluar sebagian aku alirkan ke dalam sebagain aku muncratkan kea rah perutnya…..
    Ica semakin lemas…. Kemudian aku memberinya kecupan kecil kea rah bibirnyaaaa.

    Faiz : “Cup” , gimana sayang enak kan ?
    Ica : Iya iz aku capek nih tapi masih mau lanjut….

    Hayuuuk lanjut sekarang kamu yang diatas yaaaah
    Dan akupun kini yang tiduraaaan dan Ica menaiki kontolku untuk kemudian dimasukkan ke Vaginanya….

    “bleeees” “Pok Pok Pok”
    “aaaaaha aaaaaahhhha sakit aduuuh aaaaah”

    Baca Juga Cerita Sek Lelaki Perkasa

    Ica semakin menggila….. aku menundukkan pala Ica untuk kemudian menghisap kedua payudaranya dan mencium bibirnya … Icapun kini dalam posisi santai memeluk aku dengan posisi tengkurap sementara dadaku merasakan kekenyalan toketnya….

    Ica : Iz aku mau keluuuuaarrr .

    Dan tak lama ica mengeluarkan cairannya kembali…

    Aku kini membangkitkannya kembali dari tempat tidur untuk kemudian menyandarkannya ke pintu kamarku….
    Aku mengangkat kaki kirinya ke atas bahu ku dan memasukkan kontol ku ke dalam lubang vaginaanyaa….

    Faiz : Sayaaang maaf ya kakinya aku angkat…tahan ya ini lebih sakit dan lebih asiiik
    Ica : (kedua tangannya melingkat diatas leherku)

    Dan akupun mulai memasukkkan kontolku ke vaginanya yang sudah licin dengan lancarrrr “bleeesss” mulailah aku menyodok nyodok vaginanya dengan cepat… Ica hanya bisa mendesah meringis kesakitan menjambak dan menggigit bahu ku….

    Sementara aku juga tak mau kalah ikut mendesah sama sepertinyaaa….

    “aaha aaaah aku mau keluar lagi Ca’’ dan akhirnya cairan itupun keluar……

    Tak terasa sudah cukup lama kita bermain dan Icapun tampaknya sudah kelelahan menikmati permainan ini….. Kitapun sama sama merapihkan dan memakai baju masing masing untuk kemudian mengantarkan Ica pulang kembali ke rumahnya….

  • Di Genjot

    Di Genjot


    53 views

    Saya mempunyai kisah seks yang terjadi di tahun 2013 saat itu saya adalah penjual alat alat medis untuk keperluan rumah sakit. Awalnya saat ada pegawai baruku yang mendaftar sebagai karyawan namanya Fanny dia sangat supel dan ceria dia memiliki kesabaran yang sangat tapi matanya yang agak nakal.

    cerita-sex-dewasa-di-genjot

    “Biarin” pikir saya, selama dia mampu menjualkan alat-alat medis perusahaan, dia tetap layak dipertahankan sebagai karyawan marketing yang digaji dengan baik.

    Walaupun kadang melihat Fanny pengin banget ngerasain tubuhnya. tetapi saya tidak mau terlibat cinta dengan karyawati saya, apalagi Making Love, walaupun saya sendiri belum menikah, wibawa saya sebagai boss bisa luntur jadi bubur.

    Alkisah saya memesan alat USG dua minggu yang lalu, dan kini tibalah barang pesanan senilai 450 juta tersebut dihadapan saya. USG (Ultra Sonografi) 3 dimensi berwarna. Fanny tentu saja ikut terlibat dalam transaksi ini.

    Siang itu setelah Fanny menjemput barang pesanan tersebut dari jasa courier, sekarang dua wujud menakjubkan itu ada di depan saya. Yang satu Fanny yang lain CKD-USG yang sangat istimewa itu.
    Kenapa istimewa, karena kalau untuk USG bayi dalam kandungan, wajah bayi pun bisa nampak seperti foto, juga untuk USG alat-alat dalam yang lain, baik itu ginjal, jantung, pembuluh darah yang besar, maupun ovarium dari seorang wanita.

    Sempat saya telpon kepada Rumah Sakit pemesan bahwa barang pesanan mereka sudah datang, karena Direktur Medis sudah pulang. Saya telpon ke rumah beliau, dan beliau perintahkan untuk melakukan pengiriman barang jam 8 pagi besok di Rumah Sakit tempat beliau bekerja. Sambil dia pesan, agar barang yang diterima harus sudah siap dipakai dan dioperasikan.

    “Mati !’ pikir saya, karena itu artinya hari ini juga saya harus merakitnya, karena alat medis elektronik yang mahal seperti ini, semua komponen dalam bentuk lepas (CKD = Completely Knock Down).

    Akhirnya setelah menerima “perintah” dari pembeli, saya panggil bagian service yang Insinyur Elektro untuk mulai merangkai USG ini. Mulai sore tersebut, akhirnya dengan berdebar-debar, selesailah semua jam 12 malam.

    Fanny tentu saja tidak boleh pulang hingga malam tersebut, karena sebagai bagian Marketing diapun akan mendapat share keuntungan 5 % dari nilai transaksi ini. Selain melayani kami dengan membuatkan kopi.

    Pak Sabastian, 10 tahun lebih tua dari saya yang merakit alat ini sudah nampak kelelahan dan ikut tegang ketika saya mulai menancapkan kabel listrik. “ON”…hiduplah alat mahal ini, kami bertiga termangu-mangu didepan alat ini, selain ini untuk pertama kalinya juga perusahaan kami mendapat pesanan alat ini, juga pertama kali Pak Sebastian merakit.

    Tinggal kami bertiga di ruang elektrik perusahaan, semua karyawan tentu sudah pulang dan terlelap dirumah masing-masing.

    Kami bertiga takjub memandangi alat yang sudah hidup tersebut, nampaknya tidak ada trouble sedikitpun, “Ayo kita coba, kita hanya punya waktu 7 jam sebelum menyerahkan barang ini” suara saya memecah keheningan

    “Saya, Pak !” Pak Sebastian langsung menyahut, selain dia sudah hapal alat-alat medis kedokteran, dia juga tahu kecanggihan alat ini dan pemeriksaan yang berharga 500.000 untuk setiap kali total USG seluruh tubuh.

    Dengan bersemangat Pak Sebastian melepas bajunya dan tidur dimeja kerja bagian elektronik yang sebenarnya meja ping-pong..Mulailah saya jadi ahli USG dadakan, berbekal buku manual dan seingat-ingatnya pelajaran Anatomi, saya mulai memeriksanya dengan memberinya lubricant / pelincir agar prop USG yang besar ini bisa digeser dengan mudah di badan pak Sebastian.

    Dari Jantung, Lambung, Kantong Empedu, Pembuluh Darah dan Ginjal.Luar Biasa !, dari layar nampak persis seperti mata saya ada didalam badan Pak Sebastian. Saya dan Fanny tertawa ketika nampak adanya batu kecil di Ginjal sebelah kiri Pak Sebastian, Pak Sebastian langsung meringis kawatir.

    “Tenang saja Pak, masih kecil sekali, pakai obatpun saya harapkan bisa hilang”.

    “Saya gantian, Pak” Fanny ikut-ikutan muncul suaranya setelah takjub melihat percobaan saya pada pak Sebastian.

    Saya mendadak bengong, selain ruang yang penuh dengan alat elektronik dan hanya ada meja pingpong ini, hanya ada Saya, Fanny dan Pak Sebastian.

    Saya memandang Pak Sebastian, nampaknya dia mengerti kejengahan saya,

    “Iya, pak dicoba saja pada Fanny, sekalian untuk dicoba untuk melihat telur dan rahim”,

    “Tapi.”kata saya.

    “Sudahlah pak,

    dicoba daripada nanti kita diklaim nanti saya yang repot” dia menyahu

    “Cobalah Pak, tidak usah sungkan, biar saya pamit pulang dulu” Pak Sebastian matanya nampak serius, tapi nampak diujung bibirnya senyum kecil, pengertian sekaligus menantang saya untuk “memeriksa”

    Fanny. “Pamit Pak !, saya pulang dulu”

    Langsung dia ngeloyor pergi, mungkin kelelahan, mungkin tidak ingin mengganggu “acara” saya dengan Fanny.

    Setelah Pak Sebastian tidak lagi di ruang, tinggal saya bersama Fanny,

    “Jadi, Pak ?” suara Fanny kembali muncul, saya hanya bisa mengangguk-angguk

    ‘Ya, silahkan”.

    Tanpa ragu sedikitpun Fanny melepas kancing bajunya dan membaringkan diri di meja pingpong, nampak BH Krem dan sebagian payudara yang menyembul, kulit yang putih dan sangat bersih. Aduh…”My Dick” mendadak bangkit ditengah malam !.Cerita Sex Dewasa

    Mulailah saya memberikan pelincir di perutnya yang putih dan kencang, “Hi-hi-hi, dingin, pak”. ketika pelincir menetes diperutnya. Saya periksa lambung dan ginjalnya, normal semuanya. Saya tidak berani memeriksanya lebih lanjut.

    “Pak, sekalian yang lain, mumpung gratis”.

    Saya mulai menggerakkan prop USG ke bagian tubuh atasnya, karena BHnya masih ditempat tentu saja saya tidak bisa mengarahkan prop tepat ke Jantungnya

    “Fanny, eh.eh.”.

    ”Oh, ini Pak” Sambil memegang BHnya ” Sebentar, Pak” dengan gaya akrobat seorang wanita, BH Fanny sudah terlepas.

    Nampak payudara yang sangat indah di depan saya , puting yang kencang dan bagus , payudaranya walaupun tidak besar akan tetapi kencang, nampak kenyal dan sangat proporsional kiri dan kanan. Saya mulai mengarahkan prop USG ke arah Jantungnya dengan menggesernya dari daerah perut.

    Nampaknya Fanny menikmati geseran prop USG tersebut, kedua putingnya nampak mengeras menjulang. Lebih gila lagi malahan sekarang dia menutup kedua matanya, sambil berdesis pelan. Saya arahkan prop USG tepat di jantungnya, dengan pembesaran 200 X, saya mulai “membaca” ruang-ruang jantungnya.

    Karena saya mencoba menelusuri bagian kiri dan kanan jantung, tentu saja saya harus berulang-ulang menggeser prop USG, sambil mengatakan padanya apa yang saya baca dari layar monitor. Tak pernah sekejappun Fanny membuka kedua matanya, sambil terus berdesis-desis pelan.

    “My Dick” sudah tidak tahan lagi, lihat keadaan seperti ini. Saat tangan kanan saya memegang dan menggeser prop USG, entah dari mana mendadak refleks tangan kiri meremas payudara kanan Fanny.

    Saya remas-remas dan memain-mainkan pelan payudaranya. Desis Fanny makin jelas kentara,

    “Terus.Pak”…”Terus Pak” Fanny berbisik

    ”Mana tahan” pikir saya.

    Sudah tidak ingat lagi antara boss dan karyawatinya. Saya letakkan prop USG tersebut, sekarang yang memeriksa jantungnya adalah tangan kanan saya di payudara kirinya. Saya isap-isap dan gigit-gigit pelan payudaranya. “Enak Pak.terus.terus” sambil tetap terus menutup mata.

    Saya jilat-jilat dan ciumi perutnya, tangan kanan saya sekarang sudah berpindah ke arah selangkangannya yang masih terbalut rapi dengan rok. Saya elus-elus dengan halus selangkangannya, terasa lembab. “Eh.eh..eh.enak pak”

    Saya masukkan tangan saya kedalam roknya, teraba CD-nya, basah nian, kakinyapun tidak lagi sejajar seperti tadi, sekarang kakinya mementang lebar-lebar memberi kesempatan tangan saya untuk mengeksplorasi selangkangannya lebih lanjut.

    Saya tarik tepi CDnya, teraba vulvanya yang sudah basah, saya gosok pelan-pelan bibir dalam vaginanya. Lendir vaginanya mempermudah saya untuk menggosok-gosok jari tengah saya ke vaginanya, juga kelentitnya. “Ekh..ekh..ekh”..makin keras suara Fanny.

    “Sebentar yaa”..mendadak saya bangkit, saya segera matikan USG dan lampu ruang elektronik yang terang benderang itu dengan segera. Saya lepas segera semua baju yang saya kenakan juga CD saya. Saya sudah tidak sabar lagi.

    Fannypun juga tidak mau kalah, tanpa diperintahkan, langsung dia lepas semua baju, rok, dan CDnya. Dari remang-remang penerangan dari ruang sebelah sekarang nampaklah Fanny yang telanjang bulat dan menakjubkan. Bukit kewanitaannya dipayungi oleh rambut yang lebat,

    “Pantas, alisnyapun lebat” pikir saya. Kini saya langsung mengarahkan mulut saya ke vaginanya, karena lebatnya “hutan” kewanitaannya, saya terpaksa menggunakan kedua tangan saya untuk menyibak “hutan”nya. Gantian sekarang malah Fanny yang mengelus-ngelus dan memilin-milin payudaranya sendiri.

    Memeknya berbau khas yang agak keras dan berasa asin, seperti keju belanda. Maklumlah, kami berdua tidak sempat mandi sejak pagi hari tadi. Tapi sudahlah mulut saya sudah dalam posisi itu. Saya jilat-jilat kelentitnya dan naik turun di bibir dalam vaginanya naik – turun.

    “Pak, masukin.pak” Fanny memohon. Tanpa perintah kedua, saya berdiri. Saya tarik tubuh Fanny ketepi meja pingpong, segera saya masukkan “tongkat naga” saya ke vaginanya.

    “Bless…” tanpa kesulitan saya masukkan

    “My Dick” saya, karena lendir di vagina Fanny sudah membanjir, selain posisi saya yang berdiri mempermudah hal itu. Saya pegang pinggulnya, saya tarik dan dorong tubuh Fanny, sesuai dengan arah laju pinggul saya yang maju mundur.

    “Ekh..ekh..ekh”.terus menerus suara Fanny terdengar keenakan. Setelah 10 menit mendadak tangan Fanny memegang sangat keras kedua tangan saya yang sedang memegang pinggulnya ‘Maaasssss..” Fanny menjerit tertahan…pada saat yang bersamaan, vagina Fanny berdenyut-denyut keras

    “My Dick” saya yang didalamnya seperti diremas-remas dengan lembut oleh vaginanya. Fanny orgasme hebat, pantatnya tidak lagi terletak dimeja pingpong tapi terangkat keras keatas. Rupanya dia sedang menikmati semaksimalnya orgasme dan keheningan sesaat yang timbul pada dirinya.

    Setelah dia agak tenang, saya baru kembali memompanya, terasa agak kering sekarang vaginanya, habis lendirnya

    “Sakit, mas..sakit, mas” dia mengeluh.

    “Tanggung” pikir saya. Segera saya ambil pelincir USG yang tergeletak dekat kami, saya olesi kepala “My Dick” saya dan juga vagina Fanny, segera saya masukkan kembali “My Dick” saya kedalam vaginanya, sekarang kembali licin seperti semula.

    “Terus. mas, enak”…saya tetap dalam posisi semula, sekarang dengan bekal sedikit pelincir diibu jari saya, saya bantu Fanny dengan menggosok-gosok kelentitnya. Kali ini, sungguh sulit saya orgasme, konsentrasi saya buyar total, setelah Fanny memanggil saya dengan sebutan “Mas”, aduh saya ini boss-nya.

    Tapi “what the hell, what will be, will be”. Kembali saya berusaha konsentrasi untuk mengeluarkan semua isi “My Dick” saya. Rupa-rupanya “perkosaan” saya dengan ibu jari kanan saya memakai pelincir di kelentitnya mengundang kembali orgasme Fanny. Sedangkan otak saya masih berperang antara “Mas dan Pak”.

    “Tahan mas.tahan.saya mau keluar lagi”..dalam hitungan menit muncullah “Maaasss.masss..masss.” dan remasan lembut vagina Fanny yang berdenyut-denyut di “My Dick” saya. Fanny orgasme untuk kedua kalinya, tetapi tidak sehebat yang pertama, tangannya meremas keras tangan kiri saya,Cerita Sex Dewasa

    sedangkan tangan kanan saya masih aktif di kelentitnya. “Rugi, kalau saya tidak orgasme” pikir saya. Segera gantian saya menutup mata, konsentrasi penuh membayangkan vaginanya Sharon Stone. Saya percepat pompaan saya di selangkangannya.

    “Akkkkhhhhhhhhhhh..” saya mendengus panjang, saya keluarkan semua isi “My Dick” saya kevaginanya, dan saya tanamkan sedalam-dalamnya “tongkat naga” saya..saya orgasme.
    Saya tergeletak disamping Fanny, dua manusia telanjang bulat dengan vagina dan “My Dick” yang berleleran sperma.

    Baca Juga Cerita Sex Lobi – Lobi

    Fanny memeluk saya , dijilat-jilat pelan telinga saya “Maaf ya mas, sejak tadi malam memang saya lagi “kepengin”” Fanny berbisik. “Puas mas ?, saya puas sekali”. Saya mengangguk.

    “Ayo kita pulang” saya mengingatkan, jam sudah menunjukkan jam 2 malam. Segera kami berdiri dan merapikan baju, Fanny kekamar mandi membersihkan sisa-sisa sperma yang berleleran di vaginanya.

    Saya sekarang sendirian di ruang elektronik, lampu sudah saya hidupkan kembali, sambil merokok dan menunggu Fanny kembali ke ruang ini, saya termangu-mangu. “Aduh, sekarang dia panggil saya Mas, padahal saya bossnya, belum lagi kalau dia hamil”

  • Ngecrot

    Ngecrot


    62 views

    Namaku Totok aku seorang karyawan di bank swasta aku akan menceritakan kisahku yang terjadi saat aku
    di bangku 3 SMU kira kira 5 tahun kemarin, tinggiku 173 cm saat itu badanku berotot karena pada saat
    itu aku hobi mengangkat barbel 3 kg sering shit up dan bangun pagi pagi untuk lari kecil di sekitar
    komplekku.

    cerita-sex-dewasa-ngecrot

    Karena penampilan saat itu menarik banyak cewek yang perhatian denganku, saat itu aku juga sudah punya
    pacar, dan dalam ceritaku ini tidak aku bahas dengan pacarku karena aku belum pernah ngesex dengan
    pacarku ini, tetapi aku akan menceritakan kisah cintaku dengan pembantuku namanya Ijah

    Seorang wanita desa yang Ndeso dan lugu. Dia hanya lulusan SD dan pengetahuan sexnya sangat rendah.
    Masa artinya perawan saja tidak tahu, dia mengira perawan itu susunya kencang dan pantatnya kencang,
    dan yang tidak perawan itu susuny6a kendor dan pantatnya gantung. masih ada aja yang percaya begituan
    di era globalisasi.

    Umurnya masih 19 tahun, masa keemasan. Tingginya hanya 160-an cm dan beratnya sekitar 45 kg. Kulitnya
    putih dan halus seperti wanita jawa lainya. Wajahnya pun bisa dibilang lumayan karena putih mulus tak
    berjerwat.

    Toketnya ukuran jumbonya itu membuat pria didesanya sering menggodanya. Akupun tertarik dengan ukuran
    besarnya. Ukuran yang bisa dibilang kebesaran, 36B, itu adalah nomor yang aku dapatkan ketika
    mengobok-obok lemarinya ketika dia ke pasar.

    BH murahan itu kadang aku cium dan hisap aromanya. Oh wanginya BH ini dan kadang-kadang aku juga
    mencium CD nya dan sesekali menumpahkan mani aku di celananya yang kemudian langsung aku bersihkan
    agar tidak ketahuan.

    Dan kalau anda melihatnya naik sepeda ontelnya dan melewati jalan berbatu atau polisi tidur, toketnya
    goyang dengan indah. Pria mana yang tidak ngaceng melihat pemandangan ini.

    Dan apabila mandi, aku sering melihatanya dengan one way mirror yang aku taruh di kamar mandinya.
    melihat dia dengan rambut basah atau penuh busa serta melihat dia menyabuni payudaranya dan vaginanya
    yang dipenuhi bulu tipis yang dicukur membuat aku berfantasi tidur denganya.

    Sesekali aku juga melihat dia menyukur jembutnya atau mencukur bulu kakinya di kamar mandi juga
    membuat junior aku tegang, atau melihatnya menyuci mobil, oh alangkah seksinya dia ketika aku
    melihatnya dengan baju yang ngeplat BH dan putingnya karena basah dan tentunya aku lanjutkan dengan
    choli atau ngocok.

    Tidur denganya?, tidak aku tidak berani karena takut hamil. tetapi karena aku perkembangan teknologi
    yang memungkinkan tidak bisa hamil maka niat aku tidur denganya hidup lagi.

    Suatu hari, Orang tuaku beserta adikku pergi ke luar kota untuk mengahadiri resepsi pernikahan.
    Sedangkan aku tidak ikut karena aku ada ulangan di sekolah. Tetapi ibu aku ingin aku ikut dengan minta
    ujian susulan. Tapi aku menolak dengan pelbagai alasan karena kalau ujian susulan nggak bisa nyontek.

    Akhirnya ortuku beserta adikku meninggalkanku. Kemudian aku belajar dan langsung tidur. Kemudian aku
    mengerjakan ulangan dengan contekan dan setelah pulang sekolah aku langsung pulang ke rumah. Setelah
    itu aku main PS2 sampai malam bersama teman aku dan setelah selesai teman aku langsung pulang.

    Tidak terasa sudah malam. Aku meminta Ijah untuk masak.

    “Ijah…Ijah…” aku teriak memanggil Ijah.Cerita Sex Dewasa

    Mungin karena terlalu keras dia lari terbirit-birit dari ruang tv ke hadapan aku. pada saat lari.
    Susunya bergoyang kemana-mana di balik baju kekecilanya otomatis membuat aku ngaceng. Aku langsung
    mengambil koran dan menutup penis aku dibalik celana pendek yang aku pakai.
    “Ijah, sudah masak nasi belum?”

    “waduh aku lupa”

    “masak nasi tuh kan lama, bisa setengah jam, gimana sih kamu?”

    “Maaf mas Totok, aku lupa”

    “makanya dikurangin nonton sinetronya”

    “sekali lagi maaf mas…”

    “ya udah, gapapa kok, lauknya apa”

    “terserah mas”

    “kalo gitu, nugget aja yang di kulkas”

    “oke mas”

    “kalau gitu aku mandi dulu, nanti kalo udah selesai aku dipanggil ya”

    “nggih mas”

    itu adalah percakapan pendek aku dengan Ijah. Kemudian aku mandi dengan bersih dan menggunakan baju
    sepak bola dan celana pendek.

    “mas, makananya sudah selesai”, itu suara Ijah memanggil aku.cerita ngentot pembantu

    Kemudian aku langsung makan. “mbak makannya sudah selesai” suaraku dengan lantang.
    Dia datang dan membersihkan meja dan menyuci piring dan aku ke ruang keluarga dan sekilas melihat tv
    yang sudah hidup yang ditonton oleh nya.

    Ternyata sebuah sinetron, ah,mengapa orang suka menonton junk ini. Kemudian aku gonta ganti channel,
    ternyata semuanya sinetron karena lagi “prime timenya”

    “mas, kok diganti sih?” katanya yang aku tidak ketahui sudah duduk dibawah

    “mbak masih nonton yang tadi?, itu kan jelek”

    “bagus lo mas, itu episode terakhir lo mas”

    “plis mas” kata itu diulang berkali kali

    “ya udah deh”

    Aku mengembalikan ke channel semula dan aku mengambil majalah olahraga karena aku anti-sinetron. Kami
    sering bincang-bincang ringan. ya seputar kehidupan aku di sekolah dan cerita dia.

    Beberapa menit kemudian sinetron itu di ending dan sepasang manusia berciuman yang tentunya disensor
    seperti hanya keliatan punggungya.

    “yah, kok cuma punggungnya sih?”

    “namanya juga di indonesia, nggak boleh diliatin”Cerita Sex Dewasa

    “iya mas, sinetron lain juga begitu”

    kemudian aku melenceng dari topik

    “emang mbak nggak tau ciuman”

    “nggak pernah mas, takut hamil”

    “duh ini orang goblog banget ciuman kok hamil” kataku dalam hati

    “mbak, ciuman itu nggak bikin hamil”

    “emang mas pernah nyium mbak dina ya?” pertanyaanya malah balik ke aku. Dina adalah pacar aku

    “nggak pernah, dina kan solehah”, kataku.cerita ngentot pembantu

    Pacarku memang solehah, akupun kalau berpacaran selalu disuruh membawa adikku. pas nembak diapun
    setengah mati, dia setuju, tetapi kedua orang tua juga harus setuju. itu permintaan. tapi saking
    cintanya. maka aku menurutinya.

    “Ooooo” katanya “masak mbak nggak pernah?”

    “betulan nih nggak pernah sama mas jay”. jay adalah mantan pacarnya di desa. aku mendapatkan informasi
    ini dari mengorek Hpnya

    “nggak, aku cuma dicium pipi sama mas jay”

    “oooo, mbak pijatin dong” kemudian aku telungkup di sofa dan Ijah memijat aku.

    “Ijah, kamu kok nggak punya pacar sih”

    “nggak tau mas”

    “loh, kok nggak tau sih”

    “iya nih”

    “padahal kamu itu cantik”, rayuan gombalku keluar

    “ah mas bisa aja”

    “kok kamu putus sih sama mas jay”

    “dulu mas jay ngajak begituan, tapi aku malu kemudian kami putus”

    “loh kok malu” “mmmm”, dia bergumam

    “jawab dong”

    “aku malu buka baju”

    “loh kok buka baju takut?, mbak ini aneh”

    “mmmm” dia bergumam lagi, lama sekali

    “mbak, jawab dong, budek ya”

    “mmmm”

    “oi jawab dong”, kataku kesal

    “anu mas, aku mau jawab tapi jangan bilang sapa-sapa ya”, ucapanya lirih

    “oke deh”

    “janji ya mas”

    “IYA!”, ucapan aku dengan nada menekan

    “aku malu dengan susu aku” ucapan ini membuat aku ngaceng plus rangsangan darinya merijat pada
    dalamku. otomatis penis aku tertekan “aduh”

    “kenapa mas?” aku bingung harus menjawab apa

    “di situ sakitnya, dipijitnya disitu terus aja” berarti aku menambah kesakitan penisku.

    kemudian aku melanjutkan pembicaraan yang tadi terputus “kenapa?”

    “kata teman aku, kegedean, terus aku juga risih kalau naik sepeda sering diliat orang mas, aku isin
    mas”

    “kataku payudaramu bagus kok”

    “ah mas ini bisa aja. coba ada opersi negecilin susu”

    “ada tapi harganya selangit, kamu kuat?, nanti operasi di luar negeri”

    “aku nggak kuat mas kalo segitu”

    “bagus kok susumu Ijah, wanita-wanita itu pada ingin dibesarin kok kamu dikecilin” kataku memuji

    “terus susu kamu bikin tambah kamu jadi sexy loo”, kataku memuji lagi

    “ah mas ini”, mukanya merah tersipu malu-malu

    “terus muka kamu kan cantik”, pujianku menjadi-jadi

    “tapi kan aku tetep gadis desa mas, kampungan, ndeso”, katanya merendahkan diri

    “kamu bisa kok jadi gadis kota, gadis yang ada di sinetron-sinetron itu”

    “ah yang bener mas, gimana caranya?”, katanya

    “ya dari baju sikap dll”

    “baju, kayak gimana mas?”

    “kalo ini kamu harus percaya diri, kamu pake tanktop atau rok mini”

    “malu mas”

    “udah, kamu coba dulu, aku beliin deh”

    “duh, nggak enak mas”

    “udah, gak papa kok”

    kemudian dia ke kamarnya dan mengambil uang

    “nggak papa nih mas, masak aku nyuruh majikan beliin baju”

    “oh nggak papa kok, ini kan demi kamu juga, lagipula aku juga ingin keluar”

    “makasih ya mas, jadi nggak enak nih”

    “udah tenang saja kok”

    Kemudian aku keluar dengan naik sepeda motor aku dan pergi ke toko pakaian yang terkemuka. Mumpung
    lagi sale, aku memilih tang top pink, rok jeans mini dan sebuah G-string.

    Tapi masalahnya aku risih membawa pakaian perempuan, apalagi membawa g-string. oleh karena itu, aku
    mencuri pakaian daripada diketawain sama kasirnya.

    Aku memasukan barang tersebut di balik jaket aku yang seharusnya tadi dititipkan penitipan barang,
    tapi, karena orangnya nggak ada, aku nyelonong aja. Dengan perasaan santai aku keluar dan langsung
    mengendarai motor ke rumah.

    “kemudian agar keliatan beli, aku diam-diam ke dapur dan mengambil kantong kresek yang ada logo sebuah
    toko baju “ini Ijah bajunya” “waduh, makasih banget mas, aku harus ganti brapa?” “nggak usah ganti,
    gratis kok”

    tetapi wajah senang itu 360 derajat menjadi malu setelah melihat pakaian yang ada di dalam kantong
    tersebut”

    “mas, nggak salah nih?”

    “betul kok, kamu pasti seksi dan cantik pake itu”

    “kamu mandi dulu, terus baru pake itu, biar tambah cantik”

    “tapi mas, nanti paha sama belahan susu aku kelihatan lo mas”

    “nggak papa kok, kan susu kamu gede terus kulit kamukan putih jadi cantik kok”

    “tapi kan aku jadi malu”

    “tenang, kan cuma ada aku dan kamu doang, jadi nggak usah malu”

    “iya deh mas, tapi cuma semalam saja ya”

    “iya, tapi nanti kamu jangan pake beha”

    “loh mas, kok nggak pake beha?”

    “kamu tahu nggak kalo pake beha bisa bikin kanker payudara nanti matinya cepat kayak artis yang
    diinfotaiment itu”, kataku menakutinya

    “aku jadi takut mas”

    “makanya kamu nggak usah pake beha aja terus, buang aja behamu, terus kamu pake CD yang aku
    beliin,”cerita ngentot pembantu

    “iya mas”

    “Sabunanya yang banyak ya”

    Aku menunggu beberapa menit dan akhirnya keluar juga. waduh, cantik bener, terlihat Ijah dengan
    tanktop V-neck sehingga putingnya ngeplat dan belahan dadanya yang besar serta terlihat kakinya dan
    pahanya mulus yang ingin aku raba-raba.

    Betul-betul membuat aku ngaceng sampai sakit yang kemudian menyembul dibalik celanaku, dengan cepat
    aku duduk dan langsung mengambil bantal yang kemudian aku taruh diatas paha.

    “gimana mas Totok” katanya berusaha menutupi bagian dadanya

    “waduh Ijah kamu seksi dan cantik banget”

    “makasih mas Totok”

    “mas jay pasti nyesel mutusin kamu kalo liat kamu kayak begini”

    “ah mas Totok bisa aja deh”

    “kamu itu aslinya cantik dan seksi lo Ijah”

    “mas tapi ada yang nyelip”

    “nyelip?”

    “iya mas”

    “apaan?”

    Dengan malu dia berkata” anu mas, kolor tali yang mas beliin”Cerita Sex Dewasa

    “oh nggak papa kok, ayo duduk disofa”

    kemudian dia duduk di hadapan aku “gimana, enak nggak?”

    “nggak enak mas, yang bawah nyelip, terus yang atas ngetat mas, nggak pake beha lagi mas, puting aku
    kelihatan ya mas?,aku malu sekali mas, ternyata jadi gadis kota itu susah”

    “puting kamu keliatan bikin kamu jadi tambah seksi kamu kayak di film-film lo, kamu jadi model aja
    Ijah”

    “ah, mas ini bisa aja, nanti kalau Ijah jadi model, nanti yang ngurus mas siapa?”

    “udah Ijah, nggak usah ditutup-tutupin susumu, santai aja, kan yang liat cuma aku, kalo kamu kecilin
    susumu, mungkin kamu nggak jadi seksi lagi lo”

    “tenang, cuma aku dan aku, aku nggak gigit kok, aku jaga rahasia kita berdua”

    “hihihi” akhirnya senyumnya mengembang juga

    “mas, aku boleh salin ndak?”

    “jangan ganti, nanti aku ajarin biar tambah seksi dan naughty”

    “mas Totok, kok kayak lagunya tata yang”

    “nanti biar kamu seksi kaya tata young”

    Kemudian aku memutar VCD tata young, kemudian lagu sexy, naughty & bitchy keluar keluarlah keluar tata
    young yang seksi itu “tata young aja berani diliatin didunia malah, kok kamu dihadapan aku aja kok
    malu” “tata young kan cantik, kalo aku apanya cantik’

    “udah, sekarang kamu menutup mata, bayangkan kamu tata young” “iya mas”

    Kemudian dia meniru gerakan tata young sambil nyanyi, meskipun englishnya kagok, tapi gerakanya sangat
    sensual. Kedua tanganya meraba pahanya, payudaranya dan tentu saja membuat aku ngaceng. Setelah
    bernyanyi, Ijah menjadi percaya diri, dia tidak menutupi tubuhnya lagi.

    Tanpa aku sadari, rupanya dia terangsang, terlihat dari putingnya sudah berkembang. Aku menganggap ini
    kesempatan emas untuk ML denganya

    “mbak, kalo udah nyanyi ayo duduk disini”

    “iya mas” Ijah langsung duduk di sampingku

    “mbak haus kan, aku juga haus”

    “kok tau sih mas Totok ini, aku ambil jus jeruk di kulkas ya”

    “udah, bia aku yang ambil, mbak kan capek abis joget”

    Kemudian aku langsung mengambil jus jeruk dikulkas dan mengambil gelas di dapur. Diam-diam aku
    mengambil obat perangsang milik kedua orang tua aku di kotak obat.

    Aku menelan 2 obat perangsang sekaligus dan 1 obat aku tumbuk menjadi bubuk dan aku masukan ke dalam
    jeruknya. Aku langsung ke ruang keluarga, dengan siotong yang terus ngaceng karena pengaruh obat
    perangsang tersebut, dan tidak aku tutupi yang mungkin bisa menambah rangsangan dia juga. cerita
    ngentot pembantu

    “ini mbak jus jeruknya”

    “slruupp” jus jeruk itu langsung diminum sampai habis kemudian efek obat itu bekerja. terlihat Ijah
    mengipas-ipas tubuhnya dan puting susunya membengkak.

    Kemudian kami mulai ngobrol lagi “mbak, masa sama mas jay cuman cium pipi?”
    “iya, mas”

    “mbak, pengin tau nggak rasanya mulut mbak dicium? kayak disinetron?”

    “mau, kayaknya enak” “kalo aku ajarin cium mulut orang mau nggak?”

    “aku takut mas”

    “katanya tadi mau, kok sekarang takut sih?”

    “mmmm” dia bergumam lagi

    “udah, gini aja, kamu aku cium, kalo nggak enak nggak usah dilanjutin”

    Kemudian aku suruh menutup mata, kemuadian aku mendekatkan bibir aku dan kami saling berciuman sekitar
    10 detik

    “gimana mbak, enak?”cerita ngentot pembantu

    “enak ya mas”

    “ini ada satu ciuman lagi tapi kamu harus juga aktif, nanti lidah kamu ke lidahku dan lidahku ke
    lidahkmu

    Kemudian kepalaku sedikit di miringkan dan kami melakukan french kiss cukup lama sekali. Bibirku
    berpindah kekupingnya dan kucium kupingnya dan aku julurkan lidahku ke lubang telinganya
    “uhh.. geli mas”

    Aku cium lehernya yang wangi “enak mas enak lagi mas ohh..” dan kuberikan tanda merah di lehernya.

    Aku turunkan tali tank topnya “jangan mas, malu” tetapi kuteruskan saja dan terlihatlah kedua bukit
    kembar yang putingnya sudah menonjol keras,

    aku remas-remas kedua bukitnya “mas, pelan saja” kuturunkan temponya dan ku cubit-cubit kecil
    payudaranya.

    Setelah itu aku pilin-pilin putingnya. dia mendesah menggelinjang “ohh…ahh… geli mas” sungguh
    indah pemandangan ini.

    Aku emut-emut payudaranya kananya dia teriak-teriak “ohh yea yess ahhh” dan tanganya meremas payudara
    kiri.

    Setelah beberapa menit aku pindah dan beberapa menit kemudian aku menjulurkan lidah aku ke pusarnya
    yang bersih itu dan kedua tangan aku aktif meremas kedua payudaranya. Posisi ini susah karena perut
    Ijah bergoyang terus saking nikmat yang kuberikan untuknya.

    Kedua tangan aku turun ke roknya dan pelorotkan roknya.

    “mas jangan mas ahh jangan mas malu ohh”

    Pada saat ini masih sempet-sempetnya dia untuk bilang tidak.

    Kemudian munculah G-string biru muda, warna kesukaanku kemudian kuraba, rupanya sudah basah.

    Aku raba bibir vaginaya yang sudah merah merekah.”ahh enak”

    Kemudian aku pelorotkan juga g-stringnya sehingga terlihat Ijah si toket gede bugil dengan payudara
    yang mungkin sudah bertambah besar 25% dengan puting mengeras dan vagina basah yang sudah merekah siap
    untuk ditidur.

    Aku menyuruh Ijah untuk membuka bajuku. setelah itu dia memelorotkan celanaku sehingga terlihatlah CD
    ku yang menyembul.

    “Ijah, kamu sudah siap ntuk melihat penis aku sayang?”.cerita ngentot pembantu

    “sudah siap mas” dia melorot kan celanaku dan “toing” penis ku menyembul keluar, penis dengan jembut
    keriting dan penis kokoh sekitar 18 cm dengan diameter 3 cm.

    “emut donk say…”

    “diemut?!”

    “iya diemut, dijilat”

    “nggak brani ya say?”

    “iya mas…”

    Rupanya dia rada ngeri dengan penisku, kemudian aku ke dapur dan mengambil susu kental manis dan
    mengambil ceres. ceritasexdewasa.org Aku oleskan susu kental manis coklat itu sampai memenuhi penis ku dan dan kuberi
    ceres warna-warni di penisku.

    “biar mbak nggak takut, ini aku beri coklat biar enak oralnya, emut sampai habis”

    “iya mas”

    “jangan lupa, jangan sampe burung mas kena gigi, nanti lecet”

    Dia mulai menjilat penis aku, awalnya menjilat tapi kelama-lamaan mengemut “ah enak sekali Ijah terus
    ahh yess” Lama kelamaan sampai mulutnya penuh dan aku menjambak rambutnya. hisapanya seperti orang
    yang sudah sering nyepong.

    Beberapa menit kemudian “croot-croot” aku melepaskan mani aku pertama dimulutnya. Anehnya penis aku
    tidak mengkerut, mungkin ini efek dari obat tersebut.

    “mas kok buang pejunya di mulut mabak sih?”,

    “kamu tau nggak mani itu mempunyai protein yang banyak?,telan aja”

    Dia menurut dan cairan putih kental itu dia telan sampai habis.

    Sekarang giliran aku menjilat vaginanya. Kuraba vaginanya dan kucari clitorisnya. dia mendesah “ahh
    enak mass lanjut mass” dan kemudian keluar juga dan kubersihkan dari mulutku.

    Sekarang mungkin saatnya penis aku menerobos vaginanya.

    “mbak, mungkin ini rada sakit, tapi setelah itu nikmatnya keluar”, Aku bersiap memasukanya.
    Tangan aku dipegang, “mas, nanti kalo hamil gimana mas?”, dengan nada khawair.

    “kalo kamu hamil aku tanggung jawab”. jawabku berusaha menenangkan Ijah.

    Dia akhirnya percaya dan aku mulai lagi memasukan penis perlahan-lahan, rupanya penisku masih terlalu
    besar untuk vaginanya yang sempit.

    “uhh, perih mas” erangnya menahan kesakitan

    Kemudian aku memasukan penis 1 cm dan keluar lagi, kemudian aku masukan penis 2 cm dan keluar lagi dan
    terus-terus menerus dan akhirnya aku merasakan ada dinding

    “duh mas perih sekali,

    “udah kamu siap-siap ya say”. kemudian aku menekan dengan keras

    “Aaaaa…” Ijah teriak dengan keras.

    kemudian aku mulai gerakan maju-mundur dengan posisi missionaris dan sesekali aku minta agar penis aku
    dijepit diantara pahanya.

    “ah-ah-ah-ah” muka kesakitan Ijah berubah menjadi muka penuh kenikamatan

    “oh oh oh lebih cepat mas”

    kemudian aku mempercepat gerakan penis aku

    “nikmat mas terus mas uhhh ahhh yes yess” desahan Ijah yang membuatku bersemangat.

    setelah itu kami berganti posisi favorit (katanya) doggy style. aku menyuruh Ijah membentuk seperti
    ****** dan kemudian aku mulai menyodok vagina Ijah.

    “ah ah mas terus mas ah ah” sedangkan aku memukul pantanya sampai merah dan setelah itu aku jambak
    rambutnya seperti cowgirl. tetapi rasa sakit itu sepertinya ditutupi oleh sodokan maut penis ku.

    dan beberapa menit kemudian Ijah

    “mass mau pipis ahh”,

    “udah keluarin aja”.

    dan kemudian dia menegeluarkan cairan kental dan beberapa menit kemudian

    “croot…croot…”

    aku juga mengeluarkan cairan hangat yang kental di vaginanya. setelah itu kami french kiss dan tidur
    bersama di kamar tidur ortuku sambil bugil.

    Tidak terasa sudah pagi rupanya. Ijah masih teridur pulas dan aku membanguninya.

    “Mbak, bangun mbak udah jam 9 pagi mbak” kemudian dia bangun dengan tubuh lemas

    “loh, kok sudah jam 9 pagi”

    “laper mbak” “mas Totok mau makan apa”

    “roti selai aja deh, gimana mbak permainan semalam?, enak nggak?”

    “enak banget mas, besok-besok lagi ya mas”

    “iya” “mas, tapi nanti kalo aku hamil gimana mas”

    “udah tenang aja, nanti beli pil anti hamil aja”

    “mas nakal deh” katanya mencubit putingku

    “kamu nakal juga deh” kemudian aku mencubit payudaranya

    “kamu jangan pake baju dulu yach” pintaku

    “iya, tapi mas juga”

    kemudian Ijah pergi ke dapur dan aku pergi ke kamarku untuk mengambil CD BF pinjeman temanku untuk
    memberikan pendidikan macam posisi ngeseks. kemudian terdengar suara dari dapur
    “mas Totok, selainya rasa apa?, stroberi,coklat,nanas apa kacang?”

    kemudian muncul lagi pikiran ngeresku untuk menidurinya “bawa aja semua selainya. sekalian bawa ceres
    sama madu akunk”Cerita Sex Dewasa

    “buat apa?”

    “liat aja nanti deh”

    kemudian kami berkumpul lagi di ruang keluarga. aku menyetel film biru kualitas DVD. terlihat dari
    kover disknya dengan judul hardcore xxx yang kata teman aku katanya ngeseks di bermacam posisi dan di
    berbagai tempat seperti di kantor,rumah sakit, hutan, lapangan, air terjun dll dan orangya bermacam
    seperti chinesse,arabian,india dan lokal ,dll.

    sedangkan Ijah sudah menaruh roti dan barang yang aku inginkan. kemudian kami menonton film tersebut
    bersama Ijah sabil makan roti. wah rupanya film ini berdurasi 45 menit. Ternyata benar kata sohibku
    ini film ini memberi pengetahuan posisi macam-macam dan tempat settingannya keren.

    Baru menonton adegan buka baju penis aku bengkak lagi. sedangakan Ijah masih santai-santai saja. para
    model yang digunakan betul-betul pro dan cakep-cakep dan cantik-cantik. dan aku paling suka melihat
    salah satu adegan 1 tante-tante girang yang luar biasa cantiknya serta tubuh yang sangat sempurna
    dientot 3 orang.

    Aku juga suka melihat orang india yang mukanya seperti aiswarya rai yang toketnya ukuran jumbo, aku
    taksir 39c ditiduri oleh pria india perkasa. dan kemudian film itu selesai

    “mas Totok, minta jatah lagi dong, aku melihat Ijah yang waow payudaranya betul-betul membengkak,
    tidak seperti kemarin. putingnya pun lebih besar.

    Kemudian aku menumpahkan semua sirup dan selai aku oleskan ke tubuh aku dan tidak lupa untuk
    memberikan ceres ke tubuh aku kemudian aku menyuruh membersihkan tubuhku dengan lidah.

    kemudian dia menjilat tubuhku dengan ganas dan terakhir mengemut penis aku. mungkin karena kelewat
    nafsu yang membara. Ijah menngemut dengan sangat pintar dan kemampuan sedotanya kayak mesin pompa
    betul betul enak sekali tidak kaya kemarin. sedotanya mungkin bisa membuat penis aku panjang,

    “uh-ah alamak enaknya terus ah sedot trus yess ahhh uhhh” desahanku sambil menjambak rambutnya

    beberapa menit kemudian aku menumpahkan mani di mulutnya dan dia langsung mengemutnya, tapi kali ini
    penis aku mengekrut.

    “loh mas, kok ini mengkerut sih nggak kayak kemarin?”

    “kan ini nggak pake obat sayang kayak kemarin”

    “kalo ukuranya segini gimana masukinya dong?”

    “semua laki-laki tuh kayak gini kalo abis keluarin peju, kamu harus bikin aku rangsangan biar ngaceng
    lagi” “rangsangan apaan?”

    “pokoknya sesuatu yang bikin aku ngaceng seperti menari bugil atau lainnya”

    oh kamu tiru ini aja, lebih gila juga boleh”

    sebetulnya penis aku dipijit-pijit juga udah ngaceng tapi aku mencari cara untuk mengulur waktu.

    kemudian aku ke kamarku mengambil DVD porno lagi yang ceritanya seorang wanita super eksibisionis
    membuat pria horny. kemudian aku menyetelnya untuk Ijah. sedangkan aku kamar tidur untuk merenggangkan
    otot.

    setelah selesai aku melihat Ijah masih menonton film itu dan beberapa menit kemudian film itu selesai.
    kemudian Ijah menggunakan bajunya lagi.

    loh kok pake baju lagi”,tanyaku.

    “buat pertunjukan, nanti juga copot lagi”.

    dia menyuruhku untuk duduk di sofa agar aku bisa menikmatinya. rupanya dia ingin meniru yang ada di
    film barusan. setelah selesai pakai baju dia bilang action maka akting nya di mulai.

    Dia berjalan berjalan seperti peragawati dan matanya selalu melirik padaku dengan kedipan nakal.
    kemudian dia stop di depanku. kemudian dia jong kok dengan paha terbukan lebar memamerkan vaginaya
    karena tidak menggunakan kolornya kehadapanku kemudian berdiri lagi.

    Kemudian dia mengambil botol air mineral dan menumpahkan di rambut bajunya seperti tidak sengaja.
    kemudian terlihatlah kedua putingnya yang menambah keseksianya.

    kemudian dia kelihatan seperti megusap bajunya. yang kemudian kedua tangan itu mengusap dadanya yang
    basah karena air itu. kemudian dia dia seperti ketagihan mengusap payudaranya dan memegang pyudaranya.

    Spontan burungku sudah berdiri tapi belum maksimal. kemudian dia memilin-milin putingnya yang rupanya
    terangsang sendiri. dia memuntir muntir putingnya dan tentu desahanya

    “ah-uh ohhh” yang membuat aku horny maksimal.

    kemudian setelah memuntir dia kemudian dia duduk berhadapan di kursi. dia terlihat membuka pahanya
    yang spontan sudah membuat jatah. tapi rupanya belum berakhir. Ijah kemudian mengusap-usap pahanya dan
    mulai meraba-raba bibir vaginanya.

    Kemudian diamulai memasukan 3 jari sekaligus ke dalam vaginanya. kemudian dia mulai mengocok jarinya
    di vaginaya.

    pertunjukan panas ini sangat mendebarkan yang dimana ini kejadian “live show” yang sangat panas.
    eranganya ketikan memaskuan jarinya.Cerita Sex Dewasa

    “ah-uh ahhh” membuat pria manapun ngaceng. kemudian setelah berselang berapa menit, Ijah
    meng akhiri mastur basinya. cairan kental sudah ada di jarinya.cerita ngentot pembantu

    kemudian aku tepuk tangan dan sebuah ciuman di jidat.

    “Wah rupanya Ijah pintar berakting”

    “ah bisa aja mas Totok, aku kan cuma meniru yang ada di tv”

    “karena kamu berhasil membuat aku ngaceng ayo kita bertTotokng”

    “Ijah, boleh nggak aku anal sex?”

    “Anal sex, apaan tuh?”

    “Anu,ngesex tapi di pantatmu”

    “MMMM” Ijah

    “plis, mungkin rada perih, tapi aku ingin coba”

    “boleh mas”

    kemudian Ijah telungkup dan aku beri bantal di pantanya serta penis aku sudah pas ke pantatnya.
    “aku masukin ya, sakitnya ditahan ya” kemudian aku memasukan penis aku, setiap aku masukin, Ijah
    mendesis kesakitan. aku suruh untuk masturbasi. kemudian aku menaikan temponya. ternyata benar.

    dijepit pantat itu enak rupanya.

    “ahh….uhh….” semakin lama semakin cepat,

    “ahh…uhhh…” erangganku.

    “ahh nikmat sekali dijepit pantatmu Ijah !”.

    dan beberapa menit kemudian aku menghentikan aksi ini. aku kasihan Ijah merasa kesakitan. kemudian
    aku suruh untuk berbalik badan. rupanya dia sudah berlinagan air mata. kemudian aku mengecup matanya.

    “sudah Ijah”

    “loh mas kok nggak sampai puncak”

    “aku kasihan sama kamu Ijah”

    “ah nggak papa kok mas sampai selesai, yang penting mas Totok senang”

    “udah nggak aku terusin analnya, sekarang gini aja, kamu diatas aku dibawah, kamu pasti senang”

    kemudian kita bertTotokng dengan posisi woman on top atau wanita diatas. dengan posisi ini aku melihat
    wajah Ijah berubah 360 derajat.

    “ahhhh…uhhhh…..”desahan ini selalu keluar apabila Ijah memasukan penisku.

    semakin lama desahanya semakin jadi “wow, yess ah yess”, semakin lama temponya semakin cepat.
    dan akhirnya “mas, Ijah mau keluar”

    “mas Totok juga keluar, kita keluar sama-sama yuk”

    “kita hitung ya 3…”

    “dua…”

    “satu…”

    “croot” akhirnya kami langsung lemas bersama

    “ayo Ijah, kita bikin penutupan”

    “iya mas”

    “sekarang kamu pijit-pijit penis aku biar berdiri lagi”

    kemudian Ijah memijit batang kemluanku dan akhirnya ngaceng lagi

    “sekarang kita bertTotokng di kamar mandi sambil mandi biar bersih”

    “mau di kamar mandi, di dapur siapa takut!”

    aku heran dengan ini cewek kok nggak capek ngesex ya, mungkin gara-gara pengalaman pertama.

    kemudian aku gotong dia ke kamar mandi dan aku setel air hangat kemudian kami saling menyabuni dan
    membilas satu dengan lainya. setelah itu kami sikat gigi dengan cara unik. aku sikat gigi dengan odol
    yang banyak sekali. kemudian aku sikat sehinngga busanya bertumpahan.

    Kemudian busa itu aku tranfer lewat french kiss yang lama dan aku begitu juga kumur kumur tapi airnya
    air bersih maksudnya air yang dari keran aku masukan ke mulut aku langsung aku beri ke Ijah jadi tidak
    aku gunakan kumur dahulu.

    setelah itu kita ngesex posisi stTotokng yaitu Ijah aku senderkan di tembok kemudian kinya ditekuk ke
    atas dan aku menembus vaginanya. rupanya posisi ini membuat aku menguras banyak energi dan bikin capek
    tetapi tertutupi oleh kenikmatan duniawi dan setelah beberapa menit aku menegeluarkan mani terakhir
    aku di vaginanya dan kami saling mengeringkan badan dan memakai baju kembali dan setelah ini Ijah
    merapihkan rumah.

    Baca Juga Cerita Sek Hadiah Ultah

    Sejak peristiwa ini kami sering melakukan hubungan sumai istri apabila dirumah hanya kami berdua. dan
    karena sex ini mendongkrak nilai raport aku lebih bagus. dan kalau ulangan nilai aku menjadi lebih
    bagus dan tanpa menyontek.

    Bahkan nilai UAN aku 100 besar sejawa timur bahkan aku bisa masuk universitas terkemuka di bandung.
    meskipun jauh dengan kampung halaman sesekali kami masih berhubungan badan apabila aku pulang kampung.
    dan apabila aku dibandung, aku selalu menyuruh Ijah untuk merawat payudaranya dan meminum jamu perapet
    vaginanya.

    tetapi sayang, ketika aku sudah semester II, dia mengundurkan diri dengan alasan ingin menikah. Tapi
    rupanya dia ke surabaya kata ibunya.

    Kata ibunya juga dia mengubah nama menjadi Aini, mungkin ingin menghilangkan image kedesaannya. kata
    ibunya dia kesana menjadi perawat katanya tetapi aku kurang percaya keran dia tidak bersekolah
    keperawatan. entah tidak tahu kenapa dia ke surabaya mungkin mendapatkan pekerjaan baru disana apa
    jual diri di lokalisasi Dolly. selamat tinggal Ijah si toket gede.

  • Susu Maya

    Susu Maya


    70 views

    Begitu rasanya malas sekali karena pagi itu aku berangkat ke kantor pagi seklai karena banyak kerjaan
    yang menumpuk dan yang tidak enaknya saat berangkat di tengah jalan hujan turun deras sekali, karena
    tidak ingin basah kuyup jadinya aku berteduh di sekitar warung terdekat.

    cerita-sex-dewasa-susu-maya
    Ibu permisi numpah berteduh Entah gak tau aku siapa namanya saat itu, hujan mendadak turun tanpa ada
    pertanda mendung.

    “Gak apa apa dik silahkan berteduh nunggu hujan reda kalau di lanjut perjalanannya malah basah kuyup,
    jawab ibu pemilik warung tersebut.

    “Saya pesan kopi susunya Bu, jangan banyak-banyak gulanya ya,” pintaku setelah mengambil duduk dalam
    warung itu. Sambil menunggu pesananku, kuamati pemandangan sekeliling warung itu.

    Warung tempat kuberteduh terlihat sangat rapi dan bersih, walaupun ukurannya kecil. Sungguh, aku baru
    kali itu singgah disana, meskipun sehari-hari kerab melintasi jalan di depannya. Pagi itu, ada tiga
    orang yang turut berteduh sambil sarapan,

    Kelihatannya mereka itu sopir dan kenek angkot yang pangkalannya tak seberapa jauh dari warung itu.
    Belum lagi kopi susu yang kupesan tiba dihadapanku, kulihat dua wanita muda masuk ke warung.

    “Uhh, gila hujannya ya Fin.., untung sudah sampai sini,” kata yang berbadan agak gemuk pada temanya
    yang lebih langsing.

    Dari penampilan mereka aku bisa menebak kalau mereka adalah sales promotion girl (SPG), dibelakang
    baju kaos yang mereka pakai ada sablonan bertulis Susu Siip (sengaja disamarkan), produk susu baru
    buatan lokal. Keduanya langsung duduk dibangku panjang tepat di depanku.

    “Ini Dik kopi susunya, apa nggak sekalian pesan sarapan Dik?” ibu pemilik warung membawakan pesananku.

    “Makasih Bu, ini saja cukup. Saya sudah sarapan kok,” jawabku, Ibu itu pun berlalu, setelah sempat
    menawarkan menu pada dua wanita muda dihadapanku.

    “Hm maaf Mas, apa tidak mau coba susu kami?” sebuah suara wanita mengejutkan aku.

    Hampir saja aku tersedak kopi yang sedang kuseruput dari cangkirnya, sebagian kopi malah tumpah
    mengotori lengan bajuku.

    “Duh maaf, kaget ya Mas. Tuh jadi kotor bajunya,” wanita yang agak gemuk menyodorkan tisue kepadaku.

    “Ohh, nggak apa Mbak, makasih ya,” kuterima tisue pemberiannya dan membersihkan lengan bajuku.

    “Maaf, susu apa maksud Mbak?” aku bertanya.

    “Hik.. Hik.. Mas ini rupanya kaget dengar susu kita Fin,” canda sigemuk, si langsing tersenyum saja.

    “Ini loh Mas, susu siip. Susu baru buatan lokal tapi oke punya. Harganya murah kok, masih promosi Mas,
    ada hadiahnya kalau beli banyak,” si langsing menjelaskan, ia juga menerangkan harga dan hadiahnya.

    Sebenarnya aku ingin lebih lama diwarung itu supaya bisa lebih lama bersama dua wanita SPG susu itu,
    tapi nampaknya hujan sudah mulai berhenti dan aku harus melanjutkan perjalanan karena waktunya sudah
    mepet & Pekerjaan dikantor masih menunggu tuk diselesaikan.Cerita Sex Dewasa

    “Saya tertarik Mbak, tapi kayaknya saya harus lanjutkan perjalanan nih, tuh hujannya sudah berhenti.
    Emm, gimana kalau saya kasih alamat saya, ini kartu nama saya dan kalau boleh Mbak berdua tulis
    namanya disini ya,” kusodorkan selembar kartu namaku sekaligus meminta mereka menulis namanya dibuku
    saku yang kubawa.

    “Oh Mas Andy toh namanya. Pulang kerjanya jam berapa Mas biar bisa ketemu nanti kalau kami
    kerumahnya,” si gemuk yang ternyata bernama Maya bertanya sambil senyum-senyum padaku.

    “Jam empat sore juga saya sudah dirumah kok. Mbak Maya dan Mbak Wati boleh kesana sekitar jam itu,
    saya tunggu ya,” jawabku. Wati yang langsing juga tersenyum.

    Aku kemudian membayar kopi susu pesananku dan meninggalkan warung, untuk segera menuju ke kantor. Jam
    3 sore aku sudah menyelesaikan laporanku yang menumpuk, dan aku langsung pulang kekontrakanku.

    Oh ya umurku saat itu sudah menginjak 28 tahun, ceritasexdewasa.org aku coba mandiri merantau dikota kembang ini. Kuputar
    lagu-lagu melankolisnya Katon Bagaskara di VCD Player sambil kunikmati berbaring dikasur kamarku.

    Foto Lusi kupandangi, pacarku itu sudah tiga minggu ini pindah ke Jakarta, bersama pindah tugas
    bapaknya yang tentara. Kayaknya sulit melanjutkan tali kasih kami, apalagi jarak kami sekarang jauh.

    Dan sepertinya ini takdirku, berkali-kali gagal kawin gara-gara terpisah tiba-tiba, jadi jomblo sampai
    umur segitu. Membayangkan kenangan manis bersama Lusi, aku akhirnya lelap tertidur ditemani tembang
    manis Katon.

    Sampai akhirnya gedoran pintu kontrakan membangunkanku. Astaga sudah jam setengah 5 sore, aku segera
    membukakan pintu utama kontrakanku untuk melihat siapa yang datang.

    “Sore Mas Andy, duh baru bangun ya? Maaf ya mengganggu lagi,” ternyata yang datang Maya dan Wati, SPG
    Susu yang kujumpai pagi tadi.

    “Oh Mbak Maya dan Mbak Wati.., saya pikir nggak jadi datang. Silahkan masuk yuk, saya basuh muka
    sebentar ya,” kupersilahkan mereka masuk dan aku kekamar mandi membasuh mukaku.

    Sore itu Maya dan Wati tidak lagi menggunakan seragam SPG, mereka pakai casual. Maya walau agak gendut
    jadi terlihat seksi mengenakan jeans ketat dipadu kaos merah ketat pula, sedangkan Wati yang langsing
    semakin asyik pakai rok span mini dipadu kaos kuning ketat.

    Rumah kontrakanku type 36, jadi hanya ada ruang tamu dan kamar tidur yang ukurannya kecil, selebihnya
    dapur dan kamar mandi juga sangat mini dibagian belakang. Setelah basuh muka, aku menemani mereka
    duduk di ruang tamu.

    “Wah ternyata Mas Andy ini Kerja di Farmasi ya, boleh dong kapan-kapan kita di jelasin masalah obat
    Mas?” Maya buka bicara saat aku duduk bersama mereka.

    “Tentu boleh, kapan Mbak mau datang aja kesini,” jawabku.

    Selanjutnya kami kembali bicara masalah produk susu yang mereka pasarkan. Bergantian bicara, Maya dan
    Wati menjelaskan kalau susu yang mereka jual ada beberapa macam dengan kegunaan yang beragam.

    Ada susu untuk ibu hamil, ibu menyusui, anak-anak usia sekolah, balita, bayi, orangtua, pertumbuhan
    remaja, sampai susu greng untuk menambah vitalitas pria. Nah, untuk susu penambah vitalitas pria itu,
    bicara mereka sudah berani agak porno dan mesum, membuat aku blingsatan mendengarnya.

    “Hmm, boleh-boleh.. Saya ambil susu grengnya dua mbak, nanti kalau bagus saya tambah lagi lain kali,”
    aku memotong bicara mereka yang semakin ngawur.Cerita Sex Dewasa

    “Nah gitu dong Mas, biar istri Mas senang kalau suaminya greng,” Wati kembali bercanda.

    “Duh.. Mbak, saya belum kawin nih. Maksud saya susu greng itu saya pakai buat kerja, supaya tetap fit
    kalau kerja,” kataku.

    Jawabanku itu membuat mereka saling pandang, lalu keduanya tertawa sendiri.

    “Wah kita kira Mas sudah punya istri, ternyata masih bujang. Kok ganteng-ganteng belum laku sih?” Maya
    menggoda.

    Suasana terasa langsung akrab bersama dua SPG susu itu. Mereka pun menceritakan latar belakang mereka
    tanpa malu kepadaku. Maya, wanita berumur 26 tahun, dulunya karyawati sebuah bank, lalu berhenti
    karena dinikahi rekan sekerjanya.

    Tapi kini dia janda tanpa anak sejak suaminya sakit dan meninggal, tiga tahun lalu. Sedangkan Wati,
    bernasib sama. Wanita 24 tahun itu, pernah menikah dengan lelaki sekampungnya, tetapi kemudian jadi
    janda gantung sejak suaminya jadi TKI dan tak ada kabarnya sejak 4 tahun lalu. Keduanya terpaksa
    menjadi SPG untuk menghidupi diri.

    “Kami malu Mas, sudah kawin masih bergantung pada orangtua, makanya kami kerja begini,” kata Wati.

    “Kalau Mas mau, gimana kalau saya seduhkan susu greng itu. Sekedar coba Mas, siapa tahu Mas jadi
    pingin beli lebih banyak?” Maya menawarkanku setelah obrolan kami semakin akrab.

    Belum sempat kujawab dia sudah bangkit dan menanyakan dimana letak dapur, ia pun menyeduhkan secangkir
    susu greng buatku. Susu buatan Maya itu kucicipi, lalu kuteguk habis, kemudian kembali ngobrol dengan
    mereka.

    Saat itu jam menunjuk angka tujuh malam. Lima belas menit setelah meneguk susu buatan Maya, aku
    merasakan dadaku bergemuruh dan panas sekujur tubuh, agak pusing juga.

    “Ohh.. Kok saya pusing jadinya Mbak? Kenapa ya? Ahh..,” aku meremasi rambutku sambil bersandar di
    kursi bambu.

    “Agak pusing ya Mas, itu memang reaksinya kalau pertama minum Mas. Mana coba saya pijitin lehernya,”
    Wati pindah duduk kesampingku sambil memijiti tengkuk leherku, agak enakan rasanya setelah jemari
    lentik Wati memijatiku.

    “Nah, biar lebih cepat sembuh saya juga bantu pijit ya,” Maya pun bangkit dan duduk disampingku,
    posisiku jadi berada ditengah keduanya.

    Tapi, astaga, Maya bukannya memijit leherku malah menjamah celana depanku dan memijiti penisku yang
    mendadak tegang dibalik celana.

    “Ahh Mbaak.., mmfphh.. Ehmm,” belum selesai kalimat dari bibirku, bibir Wati segera menyumpal dan
    melumat bibirku.

    Gila pikirku, aku hendak menahan aksi mereka tapi aku pun terlanjur menikmati, apalagi reaksi susu sip
    yang kuteguk memang mujarab, birahiku langsung naik. Akhirnya kubalas kuluman bibir Wati, kusedot
    bibir tipisnya yang mirip Enno Lerian itu.

    “Waduh.., gede juga Andy juniornya Mas,” ucapan Maya kudengar tanpa melihatnya karena wajah Wati yang
    berpagutan denganku menutupi.

    Tapi aku tahu kalau saat itu Maya sudah membuka resleting celanaku dan mengeluarkan penisku yang
    tegang dari celana. Sesaat setelah itu, kurasakan benda kenyal dan basah melumuri penisku, rupanya
    Maya menjilati penisku.Cerita Sex Dewasa

    “Ahh.., tidak Mbak.., jangan Mbak,” kudorong tubuh Wati dan Maya, aku jadi panik kalau sampai ada
    warga yang melihat adegan kami.

    “Ayolah Mas.. Kan sudah tanggung. Nanti pusing lagi loh,” Maya seperti tak puas, Wati pun menimpali.

    “Maksud saya jangan kita lakukan disini, takut kalau ketahuan Pak RT. Kita pindah kekamar aja yah,

    ” aku mengajak keduanya pindah ke kamar tidurku, setelah mengunci pintu utama kontrakanku.

    Sampai di kamarku, bagaikan balita yang akan dimandikan ibunya, pakaianku segera dilucuti dua SPG itu,
    dan mereka pun melepasi seluruh pakaiannya. Wah tubuh mereka nampak masih terawat, mungkin karena lama
    menjanda.

    Sebelum melanjutkan permainan tadi, kuputar lagi lagu Katon Bagaskara dengan volume agak keras supaya
    suara kami tak terdengar keluar. Setelah itu, aku rebah dikasurku dan Maya segera mengulangi aksinya
    menjilati, menghisap penisku yang semakin mengeras.

    Maya bagaikan serigala lapar yang mendapatkan daging kambing kesukaannya. Sedangkan Wati berbaring
    disisiku dan kami kembali berpagutan bibir, bermain lidah dalam kecupan hangat. Dalam posisi itu
    tanganku mulai aktif meraba-raba susu Wati disampingku, kenyal dan hangat sekali susu itu, lebih sip
    sari susu sip yang mereka jual kepadaku.
    “Oh Mas, saya sudah nggak tahan Mas,” Maya mengeluh dan melepaskan kulumannya dipenisku.
    “Ayo Lin, kamu duluan.. Tapi cepat yahh,” Wati menyuruh Maya.

    Wanita bertubuh agak gemuk itu segera menunggangiku, menempatkan vagina basahnya diujung penisku Maya
    berposisi jongkok dan bless, penisku menembusi vaginanya.

    “Ohh.. Aaauhh.. Mass hengg,” Maya meracau sambil menggenjot pinggulnya naik turun dengan posisi
    jongkok diatasku. Kurasakan nikmatnya vagina Maya, apalagi lemak pahanya ikut menjepit di penisku.

    Wati yang turut terbakar birahinya segera menumpangi wajahku dengan posisi jongkok juga, bibir
    vaginanya tepat berada dihadapan bibirku langsung kusambut dengan jilatan lidah dan isapan kecil.
    Posisi mereka yang berhadapan diatas tubuhku memudahkan keduanya saling pagut bibir, sambil pinggulnya
    memutar, naik turun, menekan, diwajah dan penisku.

    Lima belas menit setelah itu, Maya mempercepat gerakannya dan erangannya pun semakin erotis terdengar.

    “Ahh Mass.., sayaa kliimmaakss.. Ohh ammphhuunnhh,” Maya mengejang diatasku, lalu ambruk berbaring
    disamping kananku. Melihat Maya KO, Wati kemudian turun dari wajahku dan segera mengambil posisi Maya,
    dia mau juga memasukkan penisku ke memeknya.

    Baca Juga Cerita Seks Tante Ida Yang Perkasa

    “Ehh tunnggu Mbak Wati, tunggu,” kuhentikan Wati.

    Aku bangkit dan memeluknya lalu membaringkannya dikasur, sehingga akulah yang kini diatas tubuhnya.

    “Mass.. Aku pingin seperti Maya Masshh.. Puasin aku ya.. Meemmppffhh.. Ouhh Mass,” Wati tersengal-
    sengal kuserang cumbuan, sementara penis tegangku sudah amblas dimekinya.

    “Ohh enakhhnya memekmu Watthh.. Enakhh ughh,”
    “Engh.. Genjot yang kerass Mass, koontollmu juga ennahhkk.. Ohh Mass,” Wati dan aku memanjat tebing
    kenikmatan kami hingga dua puluh menit, sampai akhirnya Wati pun mengejang dalam tindihanku.

    “Amphhunn Mass.. Ohh nikhhmatt bangghett Masshh..,” Wati mengecup dadaku dan mencakar punggungku
    menahan kenikmatan yang asyik.

    “Iya Watt.. Inii untukkhhmu.. Ohh.. Oohh,” aku pun menumpahkan berliter spermaku ke dalam vagina Wati.

    Setelah sama-sama puas, dua SPG susu itu pun berlalu dari rumahku, kutambahkan dua lembar ratusan ribu
    untuk mereka. Aku pun kembali tidur dan menghayalkan kenikmatan tadi.-